Tren Energi Hijau, PLN Bikin Sertifikat EBT untuk Perusahaan

Kompas.com - 26/08/2021, 14:25 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan global semakin meminati penggunaan energi baru terbarukan (EBT) dalam seluruh bisnisnya. Tren energi hijau ini membuat perusahaan listrik negara, PT PLN (Persero) menyediakan sertifikat EBT atau Renewable Energy Certificate (REC).

Vice President Director PT PLN (Persero Hikmat Drajat mengungkapkan, REC ini diperuntukan bagi pelanggan PLN yang membutuhkan carbon foot print.

Hal ini kata dia, sekaligus menjawab tantangan pembangunan pembangkit listrik EBT sebagai investasi tambahan mengingat pasokan listrik berbasis EBT masih minim di Indonesia.

"Jadi tanpa membangun sendiri, perusahaan itu sudah diakui secara global untuk foot print carbon-nya," ujar Hikmat Drajat dalam siaran pers, Kamis (26/8/2021).

Baca juga: Produksi Rokok Naik Jadi 177,6 Miliar Batang hingga Juli, Didominasi Jenis SKT

Hikmat menjelaskan, saat ini REC didukung oleh pembangkit listrik berbasis EBT yang dioperasikan PLN dengan total 10,5 GW di seluruh Indonesia. Besarannya setara dengan 14 persen dari total kapasitas pembangkit listrik nasional.

Rencananya, PLN akan memperbesar kapasitas mencapai 23 persen pada tahun 2025 sesuai target pemerintah.

"Ini bagaimana PLN membantu memenuhi kebutuhan perusahaan tanpa harus berinvestasi di EBT, tapi sudah diakui kontribusinya," ucap Hikmat.

Adapun pada tahun 2020, PLN telah melakukan registrasi REC kepada institusi global, salah satu pembangkit listrik yang dimiliki yaitu PLTP Kamojang dengan total 77.000 MWh.

Baca juga: Kapasitas Pembangkit EBT Bertambah 217 MW pada Semester I-2021

Sementara pada tahun 2021, PLN akan melakukan registrasi beberapa pembangkit renewable energy yang ada di Sulawesi, yaitu PLTP Lahendong dan PLTA Bakaru.

Selain lebih efisien dari sisi investasi, kata Hikmat, tarif yang dibanderol PLN untuk perusahaan yang menggunakan REC Rp 35.000 per 1 MWh. Penetapan tarif sudah berdasarkan analisis penerapan harga di banyak negara.

"Jadi jangan sampai terjadi double capital landing EBT di Indonesia. Semua berlomba untuk membangun EBT, tapi yang menggunakan dan memanfaatkan terbatas. PLN saat ini mengalami over supply secara nasional," sebut Hikmat.

Baca juga: Pemerintah Diminta Waspadai Ketahanan APBN Terkait PLTS Atap Dalam RUU EBT

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rupiah Masih Tertekan, Dollar AS Kembali Tembus Rp 14.800

Rupiah Masih Tertekan, Dollar AS Kembali Tembus Rp 14.800

Whats New
Simak Cara Cek Sertifikat Tanah Online, Tanpa ke Kantor BPN

Simak Cara Cek Sertifikat Tanah Online, Tanpa ke Kantor BPN

Whats New
APJII Dorong Program Pemerataan Layanan Telekomunikasi Bagi Seluruh Masyarakat Indonesia

APJII Dorong Program Pemerataan Layanan Telekomunikasi Bagi Seluruh Masyarakat Indonesia

Whats New
Inflasi Masih 4,94 Persen, Jokowi: Didukung oleh Tidak Naiknya Harga BBM, Elpiji, dan Listrik

Inflasi Masih 4,94 Persen, Jokowi: Didukung oleh Tidak Naiknya Harga BBM, Elpiji, dan Listrik

Whats New
Ekonomi Global Melambat, Analis: Indonesia Minim Risiko Resesi

Ekonomi Global Melambat, Analis: Indonesia Minim Risiko Resesi

Whats New
Laba PLN Melonjak Jadi Rp 17,4 Triliun, Stafsus Erick Thohir: BUMN Berada di Jalur yang Benar

Laba PLN Melonjak Jadi Rp 17,4 Triliun, Stafsus Erick Thohir: BUMN Berada di Jalur yang Benar

Whats New
Penurunan Anggaran Subsidi Energi Jadi Rp 336,7 Triliun Dinilai Tidak Rugikan Pertamina

Penurunan Anggaran Subsidi Energi Jadi Rp 336,7 Triliun Dinilai Tidak Rugikan Pertamina

Whats New
IHSG Dibuka Menguat Hari Ini, Kembali Dekati 7.200

IHSG Dibuka Menguat Hari Ini, Kembali Dekati 7.200

Whats New
BI Luncurkan 7 Pecahan Uang Rupiah Baru Hari Ini, Apa Saja?

BI Luncurkan 7 Pecahan Uang Rupiah Baru Hari Ini, Apa Saja?

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Turun Rp 5.000 Per Gram, Cek Harga Emas Antam Hari Ini Ukuran 0,5 hingga 1.000 Gram

Turun Rp 5.000 Per Gram, Cek Harga Emas Antam Hari Ini Ukuran 0,5 hingga 1.000 Gram

Whats New
Permudah Seleksi CV, Bangun Job Portal Sendiri Bersama Jobseeker Company

Permudah Seleksi CV, Bangun Job Portal Sendiri Bersama Jobseeker Company

Work Smart
Rayakan Hari Jadi Ke-7, J&T Express Beri Pelanggan Bebas Ongkir 100 Persen

Rayakan Hari Jadi Ke-7, J&T Express Beri Pelanggan Bebas Ongkir 100 Persen

BrandzView
Indonesia Punya 4 Kekuatan untuk Menghadapi Ketidakpastian Global, Apa Saja?

Indonesia Punya 4 Kekuatan untuk Menghadapi Ketidakpastian Global, Apa Saja?

Whats New
Harga Minyak Mentah Dunia Menguat, Ini Penyebabnya

Harga Minyak Mentah Dunia Menguat, Ini Penyebabnya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.