Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Erick Thohir Ungkap Sederet Upaya BUMN Bantu UMKM Bertahan di Masa Pandemi

Kompas.com - 26/08/2021, 13:58 WIB
Yohana Artha Uly,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan, di masa pandemi Covid-19, usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) menjadi salah sektor yang paling terdampak.

Oleh sebab itu, pemerintah menaruh fokus untuk membantu UMKM bisa bertahan saat pandemi.

Menurutnya, pemerintah telah melakukan investasi untuk meningkatkan kemampuan digitalisasi, seperti pemasangan wifi di desa-desa, penambahan kemampuan sinyal, hingga meluncurkan sistem 5G. Hal ini untuk memperkuat pemasaran UMKM secara digital.

Baca juga: LewatKenmendag Bidik 30 Juta UMKM Bisa On Boarding ke Digital

"Pemerintah tidak segan-segannya melakukan investasi, tak hanya untuk saat ini tetapi juga pasca Covid-19. Hal ini untuk memastikan fundamental daripada logistik atau perubahan daripada digitalisasi bisa menjadi footprint yang baik atau pondasi yang baik ke depannya," ujar Erick dalam webinar MSMEs Update 2021 mengenai UMKM, Kamis (26/8/2021).

Selain itu, sederet upaya juga tengah dilakukan Kementerian BUMN melalui penugasan ke berbagai perusahaan pelat merah untuk mendukung UMKM.

Upaya itu mencakup pendanaan, pendampingan, dan akses pasar.

Terkait pendanaan, kata Erick, pihaknya mendorong bank-bank BUMN atau Himbara untuk menyalurkan pembiayaan ke UMKM. Terbaru, Holding BUMN Ultra Mikro (UMi) pun telah dibentuk untuk bisa fokus ke pembiayaan UMKM, khususnya usaha mikro.

Adapun holding BUMN UMi terdiri dari PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BRI sebagai induk, PT Pegadaian (Persero) dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM.

Baca juga: Kata Mendag, Ini 2 Kunci Percepat Transformasi Digital UMKM

Khusus untuk PNM sendiri, hingga saat ini tercatat sudah menyalurkan pembiayaan ke 10,8 juta pelaku usaha ultramikro.

Jumlah ini tumbuh signifikan dari 1,5 tahun lalu yang hanya sebanyak 5,6 juta pelaku usaha ultramikro.

Tak hanya itu, pendanaan di bidang digitalisasi pun dilakukan lewat investasi ke berbagai startup di Indonesia melalui Telkomsel, anak usaha dari PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk.

Erick bilang, startup memiliki potensi yang tinggi untuk berkembang, termasuk membantu usaha kecil.

"Kami melihat investasi untuk mendorong pendanaan pada industri startup ini menjadi bagian yang penting, karena turunan startup itu macam-macam, ada yang di pertanian, di media, atau yang lainnya," kata dia.

Baca juga: Seberapa Penting Branding dan Komunikasi bagi UMKM agar Tetap Eksis?

"Jadi kami melihat penting sekali bagaiman negara bisa hadir untuk memastikan ekonomi kita lebih seimbang, diantaranya dengan berinvestasi atau memberikan pebiayaan ke UMKM, atau startup, ataupun ultra mikro," lanjut Erick.

Seiring dengan mendorong pembiayaan, ia memastikan, pendampingan juga turut dilakukan bagi pelaku UMKM dan startup untuk membangun ekosistem yang baik.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Naik, Pemerintah Tetapkan Harga Acuan Batu Bara hingga Emas April 2024

Naik, Pemerintah Tetapkan Harga Acuan Batu Bara hingga Emas April 2024

Whats New
Alasan Mandala Finance Tak Bagi Dividen untuk Tahun Buku 2023

Alasan Mandala Finance Tak Bagi Dividen untuk Tahun Buku 2023

Whats New
Efek Panjang Pandemi, Laba Bersih Mandala Finance Turun 35,78 Persen

Efek Panjang Pandemi, Laba Bersih Mandala Finance Turun 35,78 Persen

Whats New
Heboh Beli Sepatu Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Cek Ketentuannya

Heboh Beli Sepatu Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Cek Ketentuannya

Whats New
KB Bank Targetkan Penyelesaian Perbaikan Kualitas Aset Tahun Ini

KB Bank Targetkan Penyelesaian Perbaikan Kualitas Aset Tahun Ini

Whats New
Astra Agro Lestari Sepakati Pembagian Dividen Rp 165 Per Saham

Astra Agro Lestari Sepakati Pembagian Dividen Rp 165 Per Saham

Whats New
Ditopang Pertumbuhan Kredit, Sektor Perbankan Diprediksi Semakin Moncer

Ditopang Pertumbuhan Kredit, Sektor Perbankan Diprediksi Semakin Moncer

Whats New
Survei: 69 Persen Perusahaan Indonesia Tak Rekrut Pegawai Baru untuk Hindari PHK

Survei: 69 Persen Perusahaan Indonesia Tak Rekrut Pegawai Baru untuk Hindari PHK

Work Smart
Heboh soal Kualifikasi Lowker KAI Dianggap Sulit, Berapa Potensi Gajinya?

Heboh soal Kualifikasi Lowker KAI Dianggap Sulit, Berapa Potensi Gajinya?

Whats New
Tantangan Menuju Kesetaraan Gender di Perusahaan pada Era Kartini Masa Kini

Tantangan Menuju Kesetaraan Gender di Perusahaan pada Era Kartini Masa Kini

Work Smart
Bantuan Pesantren dan Pendidikan Islam Kemenag Sudah Dibuka, Ini Daftarnya

Bantuan Pesantren dan Pendidikan Islam Kemenag Sudah Dibuka, Ini Daftarnya

Whats New
Tanggung Utang Proyek Kereta Cepat Whoosh, KAI Minta Bantuan Pemerintah

Tanggung Utang Proyek Kereta Cepat Whoosh, KAI Minta Bantuan Pemerintah

Whats New
Tiket Kereta Go Show adalah Apa? Ini Pengertian dan Cara Belinya

Tiket Kereta Go Show adalah Apa? Ini Pengertian dan Cara Belinya

Whats New
OJK Bagikan Tips Kelola Keuangan buat Ibu-ibu di Tengah Tren Pelemahan Rupiah

OJK Bagikan Tips Kelola Keuangan buat Ibu-ibu di Tengah Tren Pelemahan Rupiah

Whats New
Pj Gubernur Jateng Apresiasi Mentan Amran yang Gerak Cepat Atasi Permasalahan Petani

Pj Gubernur Jateng Apresiasi Mentan Amran yang Gerak Cepat Atasi Permasalahan Petani

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com