Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Indeks Manufaktur Melonjak di 52,2, Kemenkeu: Bukti Industri Kembali Tumbuh Sangat Kuat

Kompas.com - 01/10/2021, 10:30 WIB
Fika Nurul Ulya,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Industri manufaktur terlihat makin ekspansif setelah dihantam pandemi Covid-19 varian Delta.

Purchasing Managers Index (PMI) Manufaktur Indonesia kembali meningkat pada angka 52,2 di bulan September 2021.

Padahal, pada bulan Agustus 2021, PMI masih bergerak di kisaran 43,7.

Baca juga: Pemerintah Bidik Industri Pengolahan dan Manufaktur Masuk Dalam KEK

Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Febrio Nathan Kacaribu mengatakan, lonjakan PMI membuktikan bahwa industri manufaktur sudah bergerak menguat.

"Hari ini (PMI) naik ke 52,2. Ini membuktikan bahwa industri sudah kembali ekspansi dengan sangat kuat. Lagi-lagi kami dapat mengonfirmasi bahwa aktifitas ekonomi akan pulih cepat," kata Febrio dalam Taklimat Media di Jakarta, Jumat (1/10/2021).

Febrio mengatakan, kenaikan PMI terjadi karena Indonesia mampu menangani pandemi Covid-19 varian Delta.

Sebab saat varian Delta menyebar di bulan Juni-Juli 2021, PMI sempat kembali turun karena terbatasnya mobilitas masyarakat.

Sebelumnya, pada Mei 2021, PMI Manufaktur Indonesia sudah meningkat pada angka 55,3.

Baca juga: Tekan Penyebaran Covid-19, Kemenperin Pantau Operasional Industri Manufaktur

Pada Mei lalu, peningkatan terjadi selama 7 bulan berturut-turut dan meningkat dibanding pada bulan April 2021 yakni 54,6.

"Ini sejalan dengan keberhasilan Indonesia menangani Delta selama 2-3 bulan terakhir. Ini menggembirakan dan mengonfirmasi proyeksi ekonomi di kuartal III. Konsumsi membaik dan akan kita pantau ke depan," ucap Febrio.

Febrio menyebutkan, kontributor kenaikan PMI utamanya disumbang oleh output dan permintaan baru.

Perusahaan menyaksikan, ada permintaan yang lebih kuat, didukung oleh pertumbuhan permintaan baru internasional pada bulan kedua, yang memicu kenaikan produksi manufaktur pada bulan Mei.

Untuk memenuhi kebutuhan permintaan baru dan produksi yang meningkat, produsen meningkatkan pembelian bahan baku dan setengah jadi selama empat bulan berturut-turut.

Baca juga: PMI Manufaktur Anjlok, Kemenkeu: Negara Lain di ASEAN Juga Mengalami

Meningkatnya PMI juga membuat pemerintah yakin pertumbuhan ekonomi di kisaran 3,7 persen sampai 4,5 persen di tahun 2021 akan sesuai target.

"PMI Indonesia dengan data terakhir 52,2 dan ini belum banyak diikuti oleh banyak negara yang masih menghadapi tekanan kuat dari sisi Delta varian. Outlook tahun 2021 di angka 3,7-4,5, kita optimis pertumbuhan ekonomi masih ada di titik tengah," pungkas Febrio.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Work Smart
Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Whats New
Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Work Smart
Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Whats New
HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

Rilis
Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Whats New
Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com