Ini Alasan BEI Tak Suspensi Saham BUKA meski Harga Saham Terus Turun

Kompas.com - 07/12/2021, 11:02 WIB
Logo PT Bukalapak.com Dokumentasi BukalapakLogo PT Bukalapak.com

JAKARTA, KOMPAS.com – Harga saham PT Bukalapak Tbk (BUKA) terus mengalami penurunan yang signifikan dalam beberapa hari terakhir.

Pada perdagangan Selasa (7/12/2021), saham BUKA kembali masuk dalam radar auto reject bawah (ARB) karena penurunan mencapai 6,5 persen di level Rp 426 per saham.

Tak hanya pada perdagangan pagi ini saja, kemarin saham BUKA juga ARA karena turun 6,9 persen.

Baca juga: Soal Saham BUKA, Ini Buka-bukaan CEO Bukalapak

Berdasarkan data RTI, saham BUKA dalam dua pekan terakhir terus berada di zona merah. Bahkan dalam tiga bulan mengalami penurunan 52,7 persen dan dalam sepekan turun 21,8 persen.

Dengan kondisi demikian mengapa bursa tak kunjung melakukan suspensi saham BUKA?

Direktur Pengawasan Transaksi dan Kepatuhan BEI Kristian Manullang mengatakan, bursa akan melakukan suspensi saham apabila terdapat pergerakan harga, volume, frekuensi transaksi dan atau pola transaksi yang tidak biasa dari saham tertentu.

“Dengan demikian, saham tertentu bisa saja memiliki potensi disuspen oleh karena mencapai parameter-parameter dari hal-hal tersebut,” kata Kristian kepada wartawan, Senin (6/12/2021).

Menanggapi hal tersebut, Chief Executive Officer atau CEO BUKA, Rachmat Kaimuddin kepada Kompas.com mengakui, harga saham BUKA saat IPO dibandingkan dengan saat ini memang masih mencatatkan kergian.

Baca juga: Saham Bukalapak Makin Anjlok, Kenapa?

Namun, ia memastikan perusahaan akan tetap bertumbuh di masa depan, yang dibuktikan dari kinerja tahun 2018, 2019, dan 2020, dimana perusahaan berupaya mengurangi angka kerugian.

“Secara angka saat IPO, kita masih rugi, dan kedepan juga mungkin masih rugi. Tapi kita mencoba mengurangi kerugian yang kita buktikan di tahun 2018, 2019, dan 2020, dan angka terakhir juga rugi kita makin lama makin berkurang, sementara bisnis kita masih bertumbuh,” ungkap Rachmat.

Disclaimer: Artikel ini bukan untuk mengajak membeli atau menjual saham. Segala rekomendasi dan analisa saham berasal dari analis dari sekuritas yang bersangkutan, dan Kompas.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul. Keputusan investasi ada di tangan Investor. Pelajari dengan teliti sebelum membeli/menjual saham.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.