Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tarif Angkutan Kontainer Diprediksi Naik di 2022

Kompas.com - 13/12/2021, 21:02 WIB
Akhdi Martin Pratama

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Tarif angkutan kontainer diperkirakan masih berpotensi mengalami kenaikan pada tahun 2022 mendatang.

Kepala Samudera Indonesia Research Initiative (SIRI) Ibrahim Kholilul Rohman menyampaikan, kondisi tarif angkutan kontainer (freight rate) sangat bergantung pada struktur pasar yang ada.

Asal tahu saja, pasar pelayaran global saat ini hanya dikuasai oleh beberapa pemain besar, sehingga menimbulkan oligopoli. Artinya, hanya ada beberapa pemain saja yang bisa mempengaruhi kondisi pasar.

Baca juga: Kemendag Buka-bukaan Penyebab Kontainer Mahal

Biasanya, para operator yang tergabung dalam oligopoli ini cenderung berkolusi agar bisa menikmati dampak kenaikan freight rate. Terlebih lagi, tiap kali satu operator menaikkan freight rate, maka operator yang lain akan mengikuti kenaikan tarif tersebut.

Sejauh ini, ada 5 operator pelayaran besar global atau main line operator (MLO) seperti Maersk Line, Mediterranean Shipping Company, CMA CGM, COSCO, dan Hapag-Lloyd.

“Obat dari penyakit ini adalah kestabilan pada struktur pasarnya. Kalau pemainnya tidak mau menurunkan tarif, agak sulit diintervensi dalam bentuk apapun,” ungkap Ibrahim seperti dikutip dari Kontan, Senin (13/12/2021).

Untuk tahun 2021, Ibrahim yakin freight rate kontainer minimal akan sama dengan kondisi tarif di tahun 2020. Freight rate tersebut diperkirakan hanya dapat naik, bukan sebaliknya.

Penurunan freight rate baru bisa terjadi ketika pemulihan pandemi Covid-19 berjalan sangat cepat sehingga aktivitas kargonya kembali normal.

Baca juga: Kenaikan Biaya Angkut Kontainer Nasional Dinilai Masih Wajar

Para operator pun baru bisa menurunkan freight rate ketika kuantitas kargo yang tersedia dan bisa diangkut naik berkali-kali lipat. Setidaknya, mereka masih bisa memperoleh pendapatan yang sama seperti saat tren kenaikan tarif kontainer terjadi.

“Kalau kuantitas kargonya belum naik, tarif belum akan turun. Analisis kami, freight rate dapat tumbuh secara moderat sekitar 30-50 persen di tahun depan,” terang Ibrahim.

Dengan kondisi tarif kontainer sekarang, tentu pihak yang paling diuntungkan adalah main line operator. Perusahaan pelayaran regional juga merasakan imbas kenaikan freight rate tersebut.

Menurut Ibrahim, masih diperlukan upaya yang lebih terukur dan terstruktur agar masalah kenaikan tarif kontainer ini dapat diatasi. Intervensi pemerintah pun dinilai belum menyentuh pada aspek kelangkaan kontainer dan kenaikan freight rate.

Pemerintah juga dinilai patut menyadari pentingnya kestabilan rantai pasok pada industri yang terkait pengangkutan logistik.

Baca juga: Kelangkaan Kontainer hingga Dwell Time Hambat Kelancaran Logistik

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Tarif angkutan kontainer diperkirakan masih naik di tahun 2022, ini alasannya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com