KILAS

Tak Sembarang Orang Bisa Jadi Mitra Grab, Berikut Syarat dan Tahapan Seleksinya

Kompas.com - 31/01/2022, 10:03 WIB

KOMPAS.com- Transportasi berbasis aplikasi kini menjadi pilihan favorit penunjang mobilitas masyarakat. Cukup memesan melalui aplikasi, pengguna dapat bepergian dengan lebih mudah, baik menggunakan motor maupun mobil. Karena hal tersebut, sistem transportasi berbasis aplikasi dinilai lebih fleksibel dan efisien.

Meski begitu, tak banyak masyarakat mengetahui mekanisme kerja transportasi online. Sebagai contoh, armada mobil atau sepeda motor yang tersedia di aplikasi sejatinya bukan milik perusahaan penyedia laya transportasi online, melainkan perorangan atau rental. Begitu pula dengan pengendara, mereka bukan karyawan perusahaan, melainkan mitra driver.

Karena bukan bagian dari karyawan, perusahaan perlu menerapkan kebijakan preventif dan menyiapkan teknologi keamanan pada layanannya. Pasalnya, setiap moda transportasi, termasuk PT Grab Teknologi Indonesia atau Grab, tak luput dari berbagai risiko, baik penumpang dan mitra driver.

Director of Business Jabodetabek Grab Indonesia, Iki Sari Dewi, mengatakan, mitra driver merupakan garda terdepan perusahaan dalam memberikan layanan transportasi berkualitas.

Baca juga: Grab Bagikan 5 Tips Aman Menggunakan Taksi Online

"Untuk itu, kami memperkuat protokol keselamatan dan keamanan guna mencegah tindak kejahatan dan kekerasan seksual sejak tahap awal, yakni saat menyeleksi mitra driver,” ujar Iki dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Jumat (28/1/2022).

Iki menjelaskan, Grab menerapkan sejumlah tahapan seleksi bagi mitra driver, mulai dari registrasi, verifikasi, pelatihan, hingga aktivasi.

Director of Business Jabodetabek Grab Indonesia Iki Sari Dewi mengatakan, Grab menerapkan sejumlah tahapan seleksi bagi mitra driver, mulai dari registrasi, verifikasi, pelatihan, hingga aktivasi. Pada tahap registrasi, calon mitra wajib lolos validasi keaslian dokumen dan berkas fisik, termasuk identitas diri dan kendaraan.
Dok. Grab Director of Business Jabodetabek Grab Indonesia Iki Sari Dewi mengatakan, Grab menerapkan sejumlah tahapan seleksi bagi mitra driver, mulai dari registrasi, verifikasi, pelatihan, hingga aktivasi. Pada tahap registrasi, calon mitra wajib lolos validasi keaslian dokumen dan berkas fisik, termasuk identitas diri dan kendaraan.

Pada tahap registrasi, calon mitra wajib lolos validasi keaslian dokumen dan berkas fisik, termasuk identitas diri dan kendaraan.

"Berikutnya, mitra driver wajib mengikuti dan lulus pelatihan yang diselenggarakan secara online ataupun offline oleh GrabAcademy dengan melibatkan tim ahli independen," jelas Iki.

Baca juga: Wujudkan Transportasi Bebas Kekerasan Seksual, Ini Upaya Kolaboratif Komnas Perempuan dan Grab

Pelatihan tersebut merupakan bagian dari pembekalan dan edukasi kepada mitra mengenai standar pelayanan dan kode etik driver.

Iki menambahkan, standar pelayanan dan kode etik tersebut merupakan acuan bagi mitra driver dalam melayani penumpang.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.