Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bitcoin dkk Lanjutkan Penguatan, Cek Harga Kripto Hari Ini

Kompas.com - 02/03/2022, 07:21 WIB
Kiki Safitri,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

Sumber Forbes

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasar aset kripto melanjutkan penguatan pada Rabu (2/3/2022). Melansir Coinmarketcap Rabu pagi, 9 dari 10 aset kripto berkapitalisasi pasar terbesar bergerak di zona hijau dalam 24 jam terakhir.

Nilai mata uang kripto paling mengkilap pagi ini adalah Binance Exchange (BNB) yang naik 3,09 persen menjadi 407,7 dollar AS. Kemudian, Ethereum (ETH) yang menguat 2,3 persen di posisi 2.970 dollar AS, dan dilanjutkan oleh Bitcoin (BTC) yang menguat 2,2 persen di posisi 44.171 dollar AS.

Cardano (ADA) naik 0,9 persen di posisi 0,9 dollar AS, Polkadot (DOT) naik 0,9 persen di posisi 18,9 dollar AS, dan Dogecoin (DOGE) menguat 0,7 persen di posisi 0,13 dollar AS.

Baca juga: Wall Street Ditutup Melemah, Saham Perbankan AS Rontok

Terra (LUNA) juga ikut menguat dengan kenaikan 0,5 persen di level 90,4 dollar AS. Sementara itu, Solana (SOL) turun 1,08 persen menjadi 98 dollar AS.

Sedangkan Tether (USDT) naik 0,001 persen di posisi 1 dollar AS, dan itu USD Coin (USDC) menguat 0,01 persen di posisi 1 dollar AS. Sebagai informasi, USDT dan USDC merupakan mata uang kripto golongan stable coin atau jenis mata uang kripto yang dibuat untuk menawarkan harga yang stabil terhadap dollar AS.

Penguatan aset kripto tidak lepas dari sentimen agresi militer Rusia ke Ukraina. Forbes menyebut, invasi Rusia ke Ukraina memicu rentetan sanksi ekonomi yang keras dari sejumlah negara yang telah mengisolasi Rusia dari sistem keuangan global, melumpuhkan ekonominya dan mengirim mata uangnya, rubel, jatuh ke rekor terendah.

“Perdagangan kripto, terutama bitcoin dalam rubel dan hryvnia Ukraina telah melonjak selama konflik,” seperti dikutip Bloomberg dari perusahaan data kripto Kaiko.

Baca juga: Ini Biang Kerok Harga Daging Sapi Naik hingga Rp 140.000 Per Kg

Bloomberg menyebutkan, kenaikan aset kripto ini akibat rencana Rusia yang mencoba menggunakan kripto untuk menghindari sanksi. Dengan banyaknya orang Rusia yang memindahkan uang mereka ke kripto, pejabat Ukraina meminta bursa untuk memblokir pengguna Rusia dan membekukan aset yang terkait dengan orang Rusia dan Belarusia.

Seperti diketahui, saat ini harga bitcoin bernilai lebih dari rubel Rusia. Lonjakan nilai bitcoin bertepatan dengan jatuhnya nilai rubel Rusia menyusul sanksi keras yang menghukum ekonomi Rusia.

Menurut data dari CoinMarketCap, kapitalisasi pasar bitcoin (sekitar 821 miliar dollar AS) sekarang melebihi pasokan rubel Rusia (65,3 triliun rubel per 1 Februari, atau sekitar 638 miliar dollar AS).

Baca juga: Kawasan Puncak Bogor Langganan Macet, Sandiaga Uno Usul Bikin Kereta Gantung

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Whats New
Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Whats New
Emiten Gas Industri SBMA Bakal Tebar Dividen Rp 1,1 Miliar

Emiten Gas Industri SBMA Bakal Tebar Dividen Rp 1,1 Miliar

Whats New
Citi Indonesia Tunjuk Edwin Pribadi jadi Head of Citi Commercial Bank

Citi Indonesia Tunjuk Edwin Pribadi jadi Head of Citi Commercial Bank

Whats New
OJK: Guru Harus Punya Pengetahuan tentang Edukasi Keuangan

OJK: Guru Harus Punya Pengetahuan tentang Edukasi Keuangan

Whats New
Sekjen Anwar: Kemenaker Punya Tanggung Jawab Besar Persiapkan SDM Unggul dan Berdaya Saing

Sekjen Anwar: Kemenaker Punya Tanggung Jawab Besar Persiapkan SDM Unggul dan Berdaya Saing

Whats New
Lowongan Kerja BUMN Viramakarya untuk Posisi di IKN, Ini Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja BUMN Viramakarya untuk Posisi di IKN, Ini Posisi dan Persyaratannya

Whats New
Soal Relaksasi HET Beras Premium, Dirut Bulog: Biasanya Sulit Dikembalikan...

Soal Relaksasi HET Beras Premium, Dirut Bulog: Biasanya Sulit Dikembalikan...

Whats New
Potensi Pasar Geospasial di Indonesia

Potensi Pasar Geospasial di Indonesia

Whats New
OJK Minta Lembaga Keuangan Bikin 'Student Loan' Khusus Mahasiswa S-1

OJK Minta Lembaga Keuangan Bikin "Student Loan" Khusus Mahasiswa S-1

Whats New
Soal Tarif PPN 12 Persen, Sri Mulyani: Kami Serahkan kepada Pemerintahan Baru

Soal Tarif PPN 12 Persen, Sri Mulyani: Kami Serahkan kepada Pemerintahan Baru

Whats New
Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya

Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya

Whats New
Kerangka Ekonomi Makro 2025: Pertumbuhan Ekonomi 5,1 - 5,5 Persen, Inflasi 1,5 - 3,5 Persen

Kerangka Ekonomi Makro 2025: Pertumbuhan Ekonomi 5,1 - 5,5 Persen, Inflasi 1,5 - 3,5 Persen

Whats New
Tinjau Fluktuasi Bapok, KPPU Lakukan Sidak Serentak di Sejumlah Pasar

Tinjau Fluktuasi Bapok, KPPU Lakukan Sidak Serentak di Sejumlah Pasar

Whats New
Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di BRI hingga CIMB Niaga

Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di BRI hingga CIMB Niaga

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com