PLN Bangun SPKLU Ultra Fast Charging, Ini Komentar DPR

Kompas.com - 27/03/2022, 17:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi VI DPR RI, Nusron Wahid mengapresiasi langkah PLN dalam mendorong tumbuhnya ekosistem kendaraan listrik dengan menghadirkan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) dan berbagai promosi bagi pengguna kendaraan listrik.

Dia menilai PLN cerdas memanfaatkan momentum, yakni dengan menyiapkan SPKLU jenis ultra fast charging untuk gelaran Presidensi Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang akan digelar di Bali. SPKLU jenis tersebut mampu mengisi daya mobil listrik hanya dengan waktu 30 menit dari baterai keadaan kosong hingga penuh.

"Cerdas langkah Pak Darmo (Dirut PLN Darmawan Prasodjo). Pertemuan pemimpin G20 di Bali dijadikan momentum percepatan mobil listrik. Buktinya sudah diresmikan dan dibangun Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) dengan tipe ultra fast charging. Ini yang pertama dibangun di Indonesia," ujar Nusron Wahid dalam keterangan tertulisnya, Minggu (27/3/2023).

Baca juga: Mengenal SPKLU Ultra Fast Charging yang Diresmikan Jokowi, Isi Daya Kendaraan Listrik Cukup 30 Menit

Nusron mengungkapkan, PLN telah menjadi pionir dalam mendorong ekosistem kendaraan listrik. Presidensi G20, kata dia, adalah kesempatan yang sangat baik untuk menunjukkan berbagai komitmen terhadap pengurangan emisi.

"Hadirnya SPKLU yang diinisiasi PLN ini, sekaligus sebagai showcase bahwa negara Indonesia, menjadi negara terdepan dalam pengembangan kendaraan listrik.” kata Nusron.

Menurut Nusron, langkah PLN tersebut sangat sejalan dengan tren dunia yang secara perlahan akan melakukan transisi penggunaan energi ke arah energi yang lebih ramah lingkungan. Apalagi, dalam rangka untuk mendukung ekosistem kendaraan listrik, PLN juga kian gencar menambah fasilitas pengisian bahan bakar kendaraan listrik di Tanah Air.

Seperti diketahui, hingga Februari 2022, total SPKLU telah beroperasi secara nasional sebanyak 267 unit di 195 lokasi. Adapun total SPKLU yang dimiliki PLN sebanyak 120 unit dan tersebar di 92 lokasi. Akhir tahun 2022 ini, PLN menargetkan dapat menghadirkan 580 SPKLU untuk memudahkan para pengguna kendaraan listrik.

Selain SPKLU, PLN juga telah menyediakan layanan home charging dengan menghadirkan diskon sebesar 30 persen bagi pengisian daya di rumah pelanggan pada pukul 22.00 – 05.00.

Selain itu, PLN juga sudah menyiapkan fitur Electric Vehicle yang tersedia dalam SuperApps PLN Mobile. Melalui aplikasi ini, masyarakat pemilik kendaraan listrik bisa langsung mengetahui lokasi SPKLU terdekat dan melakukan transaksi pengisian baterai dalam satu genggaman. PLN juga telah mengembangkan Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum SPBKLU untuk kendaraan roda dua. Kemudahan dan layanan yang diberikan PLN ini tentu akan memudahkan masyarakat dalam menggunakan kendaraan listrik.

Baca juga: PLN Bangun 60 unit SPKLU Ultra Fast Charging di Bali, Ini Lokasinya

Menurut Nusron, konversi kendaraan BBM ke kendaraan listrik dapat menjadi solusi pengurangan emisi dari sektor transportasi. Dari perhitungan, untuk menempuh 10 kilometer , kendaraan BBM membutuhkan sekitar 1 liter BBM yang akan menghasilkan emisi sebesar 2,6 kg CO2. Sementara kendaraan listrik, unruk menempuh jarak 10 kilometer membutuhkan 1,5 kWh yang akan menghasilkan emisi hanya sekitar 1,27 kg CO2.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Bawang Merah dan Ayam Naik, Simak Harga Pangan di Jakarta Hari Ini

Harga Bawang Merah dan Ayam Naik, Simak Harga Pangan di Jakarta Hari Ini

Whats New
Bos Kartu Prakerja: Menciptakan SDM Berkualitas Tak Semudah Membuat Monumen

Bos Kartu Prakerja: Menciptakan SDM Berkualitas Tak Semudah Membuat Monumen

Whats New
Akuisisi Bisnis Konsumer Masih Berlangsung, Citi Pastikan Kegiatan Operasional Tidak Terganggu

Akuisisi Bisnis Konsumer Masih Berlangsung, Citi Pastikan Kegiatan Operasional Tidak Terganggu

Whats New
PLN Hadirkan Gardu Induk Digital Pertama di Indonesia

PLN Hadirkan Gardu Induk Digital Pertama di Indonesia

Whats New
Luhut Ingin Pembangunan Infrastruktur Bisa Bebaskan Papua Barat dari Keterisolasian

Luhut Ingin Pembangunan Infrastruktur Bisa Bebaskan Papua Barat dari Keterisolasian

Whats New
Mendag Zulhas Musnahkan 750 Bal Pakaian Bekas Impor, Nilainya Rp 8,5 Miliar

Mendag Zulhas Musnahkan 750 Bal Pakaian Bekas Impor, Nilainya Rp 8,5 Miliar

Whats New
Dari Peta Digital hingga Investasi, Berikut 3 Inovasi Buatan Talenta Lokal di ID Tech HQ - Grab untuk Pengguna dan Mitra

Dari Peta Digital hingga Investasi, Berikut 3 Inovasi Buatan Talenta Lokal di ID Tech HQ - Grab untuk Pengguna dan Mitra

BrandzView
Sesi I Perdagangan, IHSG Terkoreksi 0,36 Persen

Sesi I Perdagangan, IHSG Terkoreksi 0,36 Persen

Whats New
ASDP Indonesia Ferry Catatkan Laba Bersih Rp 340 Miliar Semester I-2022

ASDP Indonesia Ferry Catatkan Laba Bersih Rp 340 Miliar Semester I-2022

Whats New
Perusahaan Lokal Ini Ekspor 17 Ton Pupuk ke Nigeria

Perusahaan Lokal Ini Ekspor 17 Ton Pupuk ke Nigeria

Whats New
Rupiah Perkasa, Simak Kurs IDR-USD di 5 Bank Hari Ini

Rupiah Perkasa, Simak Kurs IDR-USD di 5 Bank Hari Ini

Whats New
Indonesia Tahan dari Gejolak Global, Ekonom: Pertumbuhan Ekspor Jadi Payung Bagi Perekonomian

Indonesia Tahan dari Gejolak Global, Ekonom: Pertumbuhan Ekspor Jadi Payung Bagi Perekonomian

Whats New
Sambut Hari UMKM Nasional, Lazada Kembangkan Ekosistem Ekonomi Digital di Jatim

Sambut Hari UMKM Nasional, Lazada Kembangkan Ekosistem Ekonomi Digital di Jatim

Whats New
Tol Laut Mobilisasi 1,3 Juta Liter Minyakita ke Papua, Maluku dan NTT

Tol Laut Mobilisasi 1,3 Juta Liter Minyakita ke Papua, Maluku dan NTT

Whats New
Tempat Wisata dari Bekas Tambang Danau Pading, Sandiaga Uno: Jadi Berkah

Tempat Wisata dari Bekas Tambang Danau Pading, Sandiaga Uno: Jadi Berkah

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.