Kompas.com - 12/05/2022, 18:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Artificial intelligence (AI) diyakini dapat membuat kerja-kerja pemasaran menjadi lebih efisien. Teknologi ini tidak hanya mengerjakan satu pekerjaan, tetapi dapat menyelesaikan perkerjaan marketing sejak hulu hingga hilir.

GTM Strategy & Ops. Manager Biginsight Salma Tarizka Noor mengatakan, Biginsight mampu meningkatkan rasio konversi melalui sebuah solusi pemasaran CRM. Berdasarkan keterangannya, penggunaan AI melalui Biginsight mampu memberikan solusi pada banyak kegiatan pemasaran terutama dalam pengelolaan data.

"Penggunaan AI melalui Bigin, mampu memberikan analisis data, melacak dan mengumpulkan customer journey mulai dari tahap akuisisi hingga proses pembelian. Di dalamnya termasuk juga mengetahui lewat kanal apa customer masuk," kata Salma dalam konferensi pers, Kamis (12/5/2022).

Baca juga: Jokowi Minta Digital Talent Bidang AI, Blockchain, hingga Marketing di Luar Negeri Balik ke Tanah Air

Selain itu sebut dia,  penggunaan AI juga dapat membuat segmentasi pelanggan. Maksudnya, teknologi ini mampu membuat pengelompokan berdasarkan aktivitas pelanggan dalam sebuah platform. Termasuk di dalamnya, melakukan pengkategorian pelanggan yang membutuhkan dorongan atau pelanggan dengan rasio konversi yang tinggi.

Tidak hanya sampai di sana, penggunaan AI juga memungkinkan sebuah platform untuk melakukan pemasaran secara personal. Artinya, setiap orang memiliki kemungkinan mendapatkan promo pemasaran yang berbeda tergantung pada karakteristik yang ditampilkan saat mengakses sebuah platform.

"Hal ini termasuk juga pada akhirnya, memberikan promo pop up melalui platform atau kanal lain sesuai dengan daftar pencarian, atau aktivitas pencarian calon konsumen di platform. Dengan begitu, ini memangkas proses development konten, karena semuanya dapat dilakukan menggunakan AI," urai dia.

Selain itu, AI juga dapat digunakan perusahaan untuk mendapatkan pelaporan otomatis. Maksudnya, AI memungkinkan laporan perilaku pelanggan dibuat secara langsung menggunakan data real time.

Lebih banyak lagi, penggunaan AI juga memungkinkan seorang marketer tahu, berapa banyak pendapatan yang didapatkan dari sebuah kenal iklan.

"Kalau marketer tahu, revenue dia dari sebuah source berapa, misalnya dari Instagram atau Goolge Ads, mereka bisa tahu akan lebih banyak memasukkan iklan lewat mana," kata dia.

Lainnya, AI juga memungkinkan marketer tahun waktu-waktu ketika konsumen tidak melakukan pembelian. Hal ini penting untuk jadi acuan dalam perusahaan menggelontorkan promo pada waktu itu. Dengan demikian, muncul daya tarik bagi pembeli untuk melakukan pembelian.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Whats New
Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Whats New
Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Whats New
Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Whats New
Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Whats New
Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Whats New
Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Work Smart
3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

Whats New
Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Whats New
Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Rilis
Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Spend Smart
Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Whats New
Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Whats New
Iming-iming Mendag Zulhas ke Produsen Migor: Ada Kompensasi Ekspor CPO, Asalkan...

Iming-iming Mendag Zulhas ke Produsen Migor: Ada Kompensasi Ekspor CPO, Asalkan...

Whats New
Partai Buruh Ajukan Judicial Review Revisi UU PPP ke Mahkamah Konstitusi

Partai Buruh Ajukan Judicial Review Revisi UU PPP ke Mahkamah Konstitusi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.