Cerita Perajin Batik Madura Tanjungbumi: Sebulan Bisa Laku Lebih dari 100 Lembar Usai Gabung Marketplace Bakaoo.id

Kompas.com - 20/05/2022, 10:19 WIB

SURABAYA, KOMPAS.com - Perajin batik Madura, Hananah, melalui usahanya, Batik Tanjungbumi Bangkalan, menjadi UMKM unggulan di marketplace Bakaoo.id, bentukan Pertamina Hulu Energi West Madura Offshore (PHE WMO). 

PHE WMO sendiri memperkenalkan UMKM unggulannya dalam acara Pre Forum Kapasitas Nasional Pertamina Hulu Energi West Madura Offshore (PHE WMO) yang berlangsung di Hotel Shangri-La Surabaya, 17 - 19 Mei 2022. Sedangkan Bakaoo.id juga diperkenalkan di ajang tersebut. 

Selain Batik Tanjungbumi, juga diperkenalkan UMKM Prancak Sepulu (Pranspul) yang membawa barang olahan hasil laut sebagai UMKm unggulan lainnya. 

Baca juga: Tips dan Rahasia Sukses Berbisnis via Aplikasi Digital Ibu Titin, hingga Berhasil Membesarkan 3 Anaknya walau Hanya Orangtua Tunggal

Per lembar batik Rp 200.000-Rp 15 juta

Hananah bercerita, ada perbedaan setelah usahanya dibina PHE WMO. Sebelumnya, dia masih menawarkan dagangannya secara konvensional dengan cara menitipkan batik produksinya ke toko-toko di Surabaya, Sidoarjo, Pamekasan dan Sumenep.

Namun sejak menjadi binaan PHE WMO, Hananah mengaku usaha batiknya semakin berkembang. Bahkan omzetnya naik berkali-kali lipat karena perluasan pasar.

Jika sebelumnya dalam sebulan bisa laku ratusan lembar, kini jumlah batiknya yang terjual semakin banyak dengan banderol harga mulai Rp 200.000 hingga Rp 15 juta.

Baca juga: Kisah Sukses Pemilik SalaKilo Balikpapan Ciptakan Inovasi Kue dari Buah Salak

 

Penjualan semakin maksimal setelah ia bergabung ke marketplace Bakaoo.id.

 

"Sebulan ratusan lembar, setelah dibina PHE WMO bisa lebih soalnya masih ngirim toko-toko langganan tetap offline dan online," katanya.

Saat ini Hananah bahkan sudah memberdayakan lebih dari puluhan pengrajin. "Sudah memberdayakan 20 orang lebih perajin. Di Desa Bandang Daja sendiri rata-rata pembatik," katanya.

Kedepan, lanjutnya, PHE WMO juga akan memfasilitasi upaya melestarikan cara pembuatan batik Tanjungbumi melalui upskilling. Langkah ini dijalankan agar ciri khas pembuatan batik Tanjungbumi tidak hilang dan bisa memperluas pasar.

Baca juga: Dongkrak Inklusi Keuangan, Sri Mulyani Dorong UMKM, Perempuan, dan Generasi Muda Manfaatkan Fintech

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.