BEI Akan Tutup Kode Domisili Investor Mulai 27 Juni 2022, Ini Alasannya

Kompas.com - 24/06/2022, 16:36 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com – Bursa Efek Indonesia (BEI) akan menutup kode domisili investor mulai tanggal 27 Juni 2022. Hal ini dilakukan sebagai upaya peningkatan perlindungan investor, dan menjaga kewajaran harga perdagangan saham.

Sekretaris Perusahaan PT Bursa Efek Indonesia Yulianto Aji Sadono mengatakan, selaku penyelenggara perdagangan saham di pasar modal Indonesia, BEI selalu mengedepankan perdagangan efek yang teratur, wajar, dan efisien.

Salah satu upaya untuk menciptakan hal tersebut, BEI mengimplementasikan penutupan kode broker pada data transaksi yang dikirim secara real time kepada pelaku pasar mulai 6 Desember 2021.

Baca juga: BEI Minta Investor Jangan Panik Saat IHSG Turun Tajam

“Sebagaimana yang telah disosialisasikan sebelumnya, 6 (enam) bulan setelah penutupan kode broker, Bursa juga akan mengimplementasikan penutupan kode domisili investor (Domestic/Foreign) Penutupan kode domisili investor (Domestic/Foreign) akan efektif diberlakukan Bursa mulai Senin, 27 Juni 2022,” kata Yulianto dalam siaran pers, Jumat (24/6/2022).

Adapun tujuan BEI akan menutup kode domisili investor yakni, untuk meningkatkan tata kelola pasar, yaitu membangun market governance dengan mengurangi praktik herding behaviour atau menggiring pasar ke saham-saham tertentu.

Selain itu, penutupan kode domisili investor bertujuan untuk memproteksi investor dari tekanan jual atau beli pihak asing, meningkatkan kewajaran harga saham, dan mengarahkan investor untuk melakukan riset sebelum melakukan keputusan investasi dengan menggunakan filosofi analisis fundamental dan teknikal.

Baca juga: BEI Bakal Luncurkan Waran Terstruktur, Pilihan Investasi Aman bagi Investor

“Penutupan kode domisili investor juga untuk mendorong investor memahami risk and return dari berinvestasi atas suatu saham, dan juga merupakan best practice di bursa lain,” tambah dia.

Dengan diimplementasikannya penutupan kode domisili investor ini maka pelaku pasar dan investor tidak dapat melihat kode domisili foreign atau domestic secara real time melalui layar aplikasi on-line trading.

Yulianto mengatakan, data dan informasi terkait transaksi foreign atau domestic tetap dapat diakses pada akhir hari perdagangan melalui data end of day (EoD) transaksi bursa, data olahan dari perusahaan sekuritas, data summary investor type pada website BEI, data Statistik pada Website BEI, dan daily trading information.

Baca juga: BEI Bakal Luncurkan Produk Waran Terstruktur, Seperti Apa?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.