Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

KAI Pecat dan "Blacklist" Petugas yang Rekam Wanita di Toilet Stasiun Ciamis

Kompas.com - 04/08/2022, 15:43 WIB
Isna Rifka Sri Rahayu,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Kereta Api Indonesia (Persero) menindak tegas petugas kebersihan KAI yang merekam diam-diam perempuan di toilet Stasiun Ciamis, Jawa Barat.

Manajer Humas PT KAI Daop 2 Bandung, Kuswardoyo mengatakan, pihaknya tidak hanya memecat petugas tersebut saat itu juga tetapi juga mem-blacklist NIK pelaku dari seluruh layanan KAI.

"(Pelaku sudah) di pecat plus di-blacklist," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Kamis (4/8/2022).

Sebagai informasi, sanksi blacklist NIK ini juga diberlakukan untu pelaku pelecehan di kawasan KAI lainnya, baik penumpang maupun pengunjung stasiun.

Baca juga: Proyek Kereta Cepat Disuntik APBN Rp 4,1 Triliun, Ini Penjelasan KAI

Dia melanjutkan, kasus ini tidak dibawa ke ranah hukum atas permintaan dari korban yang ditulis di surat pernyataan.

"Tidak dibawa ke ranah hukum seperti surat pernyataan yang dibuat korban. Di surat pernyataan berbunyi tidak akan melanjutkan kasus perekaman atau foto tersebut," sebut dia.

Kronologi kejadian

Kuswardoyo menjelaskan kronologi kejadian tindak asusila yang terjadi pada Senin (1/8/2022) malam di Stasiun Ciamis.

Pelaku yang merupakan petugas kebersihan ini berupaya merekam penumpang wanita yang sedang berada di dalam toilet melalui celah pembatas di toilet sebelahnya.

"Pelaku adalah petugas kebersihan yang dipekerjakan oleh PT KAI Services Anak perusahaan PT KAI (Persero)," kata dia.

Sementara dari akun media sosial korban di Twitter @ishfihanyfida dan Instagram @ishfihanyfida_ menampilkan beberapa video terkait penyelesaian kasus ini.

Pada video terlihat, pelaku yang mengenakan seragam biru terlihat mengelak saat kepala stasiun memintai penjelasan terkait tuduhan korban.

"Asli sumpah saya enggak, kalau ada (buktinya) silakan cek kalau ada," kata pelaku saat Kepala Stasiun memeriksa toilet dan menginterogasinya.

Korban mengatakan, pelaku tidak mau mengaku karena merasa tidak ada bukti di ponsel miliknya yang menguatkan tuduhan korban.

Padahal setelah kejadian terjadi, pelaku tidak keluar dari bilik toilet cukup lama sampai korban kembali ke toilet bersama beberapa petugas KAI yang lain.

"Jelas gak ada bukti, orang dia ada waktu untuk menghapusin dan lain-lain. Itu dugaanku karena dia di dalam toilet itu lama," kata korban dikutip dari Instagram pribadinya, Kamis (4/8/2022).

Apa yang harus dilakukan jika terjadi pelecehan di kawasan KAI?

Kuswardoyo mengimbau pengguna jasa KAI untuk berani melaporkan pelaku ke petugas KAI jika melihat atau mengalami tindak asusila maupun pelecehan di kawasan kerja KAI.

"Sehingga tidak ada lagi ruang bagi siapa saja yang melakukan pelecehan untuk bebas begitu saja.

Baca juga: KAI: Waktu Tempuh Jakarta-Bandung dengan Kereta Cepat 36-45 Menit

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Limit Transfer BCA ke Sesama Rekening BCA dan Bank Lain Tahun 2024

Limit Transfer BCA ke Sesama Rekening BCA dan Bank Lain Tahun 2024

Spend Smart
Cara Beli Tiket Kapal Feri secara Online lewat Aplikasi dan Website

Cara Beli Tiket Kapal Feri secara Online lewat Aplikasi dan Website

Spend Smart
Info Tarif Parkir Inap dan Harian di Bandara Soekarno-Hatta Terbaru

Info Tarif Parkir Inap dan Harian di Bandara Soekarno-Hatta Terbaru

Spend Smart
Cara Mudah Bayar Iuran BPJS Ketenagakerjaan Pakai GoPay

Cara Mudah Bayar Iuran BPJS Ketenagakerjaan Pakai GoPay

Spend Smart
3,1 Juta Tiket Kereta Api Terjual pada Masa Angkutan Lebaran 2024, Ini Rute Favorit

3,1 Juta Tiket Kereta Api Terjual pada Masa Angkutan Lebaran 2024, Ini Rute Favorit

Whats New
3 Jalur Alternatif Arus Balik Lebaran di Jawa Barat

3 Jalur Alternatif Arus Balik Lebaran di Jawa Barat

Whats New
Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Whats New
Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Whats New
Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Spend Smart
Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Whats New
Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Whats New
Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Whats New
H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

Whats New
Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com