Kompas.com - 05/08/2022, 08:30 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) atau Indonesia Eximbank mendapatkan mandat dari Kementerian Keuangan untuk mendorong pertumbuhan ekspor Indonesia khususnya UMKM melalui Pembiayaan Ekspor Nasional dalam bentuk pembiayaan, penjaminan, asuransi dan jasa konsultasi.

Ketua Dewan Direktur & Direktur Eksekutir LPEI Rijani Tirtoso mengatakan, dalam menjalankan mandat tersebut pihaknya bukan lagi bekerja secara direct tapi juga ingin menjadi fasilitator, agrigator, hingga akselerator.

"Kita ini merupakan Special Mission Vehicle (SMV) dari Kementerian Keuangan, jadi kami betul-betul memanfaatkan ekosistem. Kita yang biasanya kerja langsung biasanya, tapi kini mau menjadi fasilitator, agregator, hingga akselerator," ujar Rijani saat ditemui Kompas.com di Jakarta, Kamis (4/8/2022).

Baca juga: Generasi Muda Diajak Jadi Pengusaha Berorientasi Ekspor dengan Manfaatkan LPEI

Lebih lanjut dia memaparkan, LPEI dalam mandatnya memiliki produk dan layanan yang disalurkan ke eksportir yaitu mulai dari pembiayaan, penjaminan, asuransi, pembiayaan syariah, hingga jasa konsultasi.

Namun di samping itu, LPEI juga memiliki penugasan khusus dan penugasan umum.

Untuk penugasan khusus, kata Rijani, contohnya adalah ketika LPEI mendapat arahan dari Kementerian Keuangan untuk mengekspor gerbong kereta ke Bangladesh.

Baca juga: Bangun Desa Berorientasi Ekspor, LPEI Kolaborasi dengan Kemendes dan Astra

 

Dalam hal ini, LPEI berperan untuk me-review seberapa besar risiko yang akan dihadapi untuk mengekspor ke negara tersebut hingga proses ekspornya berlangsung.

"Sementara untuk penugasan umum kita melakukan seleksi untuk mendukung eskpor, tidak eskpor atau penunjanganya. Ini berkaitan juga untuk UMKM yang biasanya kami berikan layanan untuk jasa konsultasi," kata Rijani.

Baca juga: Targetkan UMKM Ekspor, Pemerintah Minta LPEI Kelola Pendanaan UMKM

Program Desa Devisa LPEI

Adapun untuk jasa konsultasi, LPEI juga memiliki beberapa kegiatan mulai dari Coaching Program for New Exportir (CPNE), perluasan akses pasar bagi mitra binaan melalui program Marketing Handholding, hingga program Desa Devisa.

Untuk Coaching Program for New Exportir atau CPNE, LPEI akan memberikan pelatihan dan pendampingan UMKM untuk menciptakan eksportir baru. Sementara Desa Devisa merupakan upaya LPEI untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan daya saing komoditas yang dihasilkan suatu wilayah.

"Untuk Desa Devisa sendiri kita sudah punya 134 Desa Devisa. Sementara hingga 2025 kami menargetkan ada 5.000 Desa Devisa yang kami tumbuhkan," kata Rijani.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Demo Pekerja Bongkar Muat di Pelabuhan Kendari, Ini Respons Kemenhub

Soal Demo Pekerja Bongkar Muat di Pelabuhan Kendari, Ini Respons Kemenhub

Rilis
Disorot New York Times, Berapa Anggaran Jumbo Polri dari APBN?

Disorot New York Times, Berapa Anggaran Jumbo Polri dari APBN?

Whats New
Jelang KTT G20, Relokasi PLTG Grati Ditarget Rampung Akhir Oktober 2022

Jelang KTT G20, Relokasi PLTG Grati Ditarget Rampung Akhir Oktober 2022

Whats New
KAI Minta Calon Penumpang Kereta Api Penuhi Syarat Perjalanan

KAI Minta Calon Penumpang Kereta Api Penuhi Syarat Perjalanan

Whats New
Jelang KTT G20 Bali, Simak Hal-hal Penting Berikut Ini

Jelang KTT G20 Bali, Simak Hal-hal Penting Berikut Ini

Whats New
Sandiaga Uno: Produksi Rendang di Eropa Bisa Mempercepat Kebangkitan Ekonomi RI

Sandiaga Uno: Produksi Rendang di Eropa Bisa Mempercepat Kebangkitan Ekonomi RI

Whats New
Sumitomo Corporation Investasi Rp 270 Triliun Garap Proyek PLTA Kayan IKN 9.000 MW

Sumitomo Corporation Investasi Rp 270 Triliun Garap Proyek PLTA Kayan IKN 9.000 MW

Whats New
Produsen Beras Buyung Poetra Sembada Targetkan Buka 80 Toko hingga Akhir Tahun

Produsen Beras Buyung Poetra Sembada Targetkan Buka 80 Toko hingga Akhir Tahun

Rilis
BPK Nilai BI Fast Tidak Transparan, Ini Tanggapan Bank Indonesia

BPK Nilai BI Fast Tidak Transparan, Ini Tanggapan Bank Indonesia

Whats New
Jika Beras Makin Mahal, Mentan SYL: Kita Makan Sagu Aja

Jika Beras Makin Mahal, Mentan SYL: Kita Makan Sagu Aja

Whats New
Akses Keuangan Belum Merata, Platform Open Data Ini Kolaborasi dengan Visa

Akses Keuangan Belum Merata, Platform Open Data Ini Kolaborasi dengan Visa

Rilis
Barata Indonesia Rampungkan Pengerjaan Turbin Uap PLTU Jawa 9 dan 10

Barata Indonesia Rampungkan Pengerjaan Turbin Uap PLTU Jawa 9 dan 10

Rilis
Daftar 18 Investasi Ilegal yang Ditutup SWI Sepanjang September 2022

Daftar 18 Investasi Ilegal yang Ditutup SWI Sepanjang September 2022

Whats New
Wapres Ma'ruf Amin Ingin Jalur Rempah Dihidupkan Kembali

Wapres Ma'ruf Amin Ingin Jalur Rempah Dihidupkan Kembali

Whats New
Penjelasan PUPR dan Pengelola soal Tarif Tol BSD Tidak Digratiskan meski Banjir

Penjelasan PUPR dan Pengelola soal Tarif Tol BSD Tidak Digratiskan meski Banjir

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.