Manulife Aset Manajemen Proyeksi IHSG Tembus 7.600 hingga Akhir 2022

Kompas.com - 10/08/2022, 06:00 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Manulife Aset Manajemen Indonesia menyatakan, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) masih berpotensi terus menguat hingga akhir tahun 2022. Ini ditopang oleh fundamental perekonomian nasional yang baik, serta kondisi emiten-emiten yang masih sesuai bahkan melebihi ekspektasi pasar.

"Kita melihat masih ada upside IHSG menyentuh hingga ke level 7.600 sampai dengan akhir tahun (2022)," ujar Senior Portfolio Manager, Equity, Manulife Aset Manajemen Indonesia Samuel  Kesuma, secara virtual, Selasa (9/8/2022).

Baca juga: Bank CTBC Indonesia Distribusikan 7 Reksa Dana Kelolaan Manulife Aset Manajemen Indonesia

Samuel menyadari, selama dua bulan terakhir pasar saham Tanah Air bergerak sangat fluktuatif. Ini terefleksikan dari level IHSG yang sempat terkoreksi hingga kisaran 6.600 pada Juni kemarin, namun saat ini sudah kembali menyentuh level 7.100.

Menurutnya, tingginya volatilitas pasar saham dalam beberapa waktu terakhir lebih disebabkan oleh sentimen yang berasal dari eksternal, yakni lonjakan inflasi di berbagai negara, serta normalisasi kebijakan moneter yang agresif sebagai respons kenaikkan harga itu.

"Di bulan Mei-Juli terjadi outflow hampir terjadi di seluruh negara Asia, termasuk negara maju," kata Samuel.

Baca juga: Selama Sepekan, IHSG Menguat 1,92 Persen, Jumlah Perusahaan Tercatat Tembus 800 Emiten

Namun demikian, dengan terjaganya fundamental perekonomian RI, yang tercermin dari berbagai data, mampu mempercepat proses pemulihan IHSG. Ini didukung oleh rilis kinerja emiten yang sesuai, bahkan melebihi ekspektasi pasar.

"Kita cukup optimis kalau memang sentimen investor global sudah lebih rasional kita bisa expect dana asing lagi yang masuk ke emiten Indonesia," tutur Samuel.

Baca juga: Mampukah Kinerja Cemerlang Ekonomi RI Semester I-2022 Tetap Bertahan hingga Akhir Tahun?

Di tengah proyeksi penguatan itu, pasar saham masih menghadapi sejumlah risiko, yang utamanya lagi-lagi berasal dari eksternal, yakni normalisasi kebijakan bank sentral AS, The Federal Reserve, serta konflik geopolitik Rusia-Ukraina yang tidak berkesudahan.

Dari dalam negeri, pelaku pasar perlu mencermati pemulihan ekonomi di tengah inflasi yang meningkat. Pasalnya, kenaikkan harga berpotensi berpengaruh terhadap ketidapastian sisi permintaan.

Baca juga: Mirae Asset Prediksi IHSG Tembus Level 7.400 di Akhir Tahun

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.