Harga Pangan Naik, Badan Pangan Nasional Bakal Terbitkan Harga Acuan untuk Konsumen dan Produsen

Kompas.com - 10/08/2022, 07:49 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Plt Deputi Bidang Ketersediaan dan Stabilisasi Pangan Badan Pangan Nasional Risfaheri mengatakan, kondisi harga pangan nasional di tingkat konsumen saat ini secara umum mengalami kenaikan.

Oleh karena itu, menurut dia, perlu dilakukam keseimbangan baru dengan dinamika yang ada.

"Di tingkat konsumen, secara umum ada pergerakan, mengalami kenaikan. Tapi saya melihat ini harus posisi keseimbangan baru dengan dinamika yang ada. Karena ada kenaikan harga produksi. Tentu berpengaruh terhadap harga ditingkat konsumen," ujar Risfaheri dalam webinar virtual, Selasa (9/8/2022).

Baca juga: Ini Strategi Badan Pangan Nasional Cegah Fluktuasi Harga DOC, Telur dan Daging Ayam

Terkait hal itu, kata dia, Badan Pangan Nasional saat ini tengah memproses penetapan harga acuan baik di tingkat produsen maupun konsumen.

"Mudah-mudahan bisa segera kami terbitkan, sehingga ini menjadi acuan ke depan bersama, baik itu di produsen maupun di konsumen, dan di para pegadang," kata Risfaheri.

Baca juga: Volatilitas Harga Pangan Dinilai Bisa Bahayakan Konsumsi Pangan Masyarakat

Lebih lanjut ia mengatakan, concern Badan Pangan Nasional adalah petani harus tetap bisa sejahtera. Sebab, jika petani tidak sejahtera, maka ketersediaan produksi akan terancam. Sementara NFA harus menjaga daya beli masyarakat dan inflasi.

"Ini menjadi concern kami di Badan Pangan Nasional. Bagaimana kami menetapkan harga, menjaga pertimbangan dari sisi produsen maupun konsumen," ujar Risfaheri.

Baca juga: Jurus Badan Pangan Nasional Bangun Tata Kelola Industri Gula

Di samping itu Risfaheri memaparkan dinamika harga komoditas pangan saat ini.

Dia mengatakan, beras dan jagung dalam kondisi stabil. Hal itu karena memiliki daya simpan yang lama serta ada peranan Bulog di dalamnya.

"Namun beda halnya pada cabai. Komoditas satu ini pergerakannya sangat volatile. Karena dari segi simpanannya pendek sehingga kelebihan produksi akan mempengaruhi harga konsumen secara cepat," terangnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.