Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Inco Harper
Dosen Universitas Multimedia Nusantara

Dosen & Koordinator Konsentrasi Public Relations Universitas Multimedia Nusantara (UMN). Pernah menjadi praktisi periklanan. Pencinta audiophile dan film-film hi-definition.

Menata Ulang Komunikasi Pemasaran untuk Konsumen Muslim

Kompas.com - 24/08/2022, 06:36 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Selain memang menyasar konsumen Muslim, pelabelan halal bertujuan menaikkan posisi tawar merek tersebut pada kategori sejenis.

Neng Dara Affiah, dosen sosiologi Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta mengkritisi sertifikasi halal untuk produk-produk non makanan dan minuman sebagai bentuk kapitalisasi agama (Wijaya, 2019).

Secara nilai kapital, Sri Mulyani Indrawati (Menteri Keuangan Republik Indonesia) menyebutkan bahwa data Global Islamic Economy Report 2020/2021 yang menunjukkan nilai 2,02 triliun dollar AS pengeluaran konsumen Muslim Indonesia untuk tiga kategori: (1) Makanan dan minuman halal; (2) farmasi dan kosmetik halal; dan (3) pariwisata ramah Muslim dan gaya hidup halal (Kementerian Keuangan Republik Indonesia, 2021).

Jika melihat berbagai fenomena di atas, muncul sebuah pertanyaan besar, bagaimana model komunikasi pemasaran yang tepat untuk konsumen muslim Indonesia?

Pertanyaan tersebut muncul dikarenakan saat ini, ekosistem industri halal baru menyentuh pada level konsep pemasaran Islam dan belum menyentuh kajian komunikasi pemasaran.

Bahkan dengan maraknya penggunaan media sosial, model komunikasi pemasaran tradisional yang awalnya didominasi oleh periklanan mulai berubah bentuk.

Untuk itulah dibutuhkan sebuah riset yang komprehensif yang dapat membuat pemodelan komunikasi pemasaran sesuai dengan karakterisik konsumen Muslim di Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+