Harga Minyak Mentah Dunia Naik Usai OPEC+ Umumkan Pemangkasan Produksi 2 Juta Barrel Per Hari

Kompas.com - 06/10/2022, 07:08 WIB


NEW YORK, KOMPAS.comHarga minyak mentah dunia naik pada perdagangan Rabu (5/10/2022) waktu setempat. Kenaikan harga terjadi usai negara pengekspor minyak dan sekutunya atau OPEC+ mengumumkan pemangkasan sebesar 2 juta barrel per hari.

Mengutip CNBC, patokan internasional minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada harga 92,82 dollar AS per barrel selama transaksi Rabu sore di London, atau naik sekitar 1,1 persen. Sementara itu, minyak berjangka West Texas Intermediate AS, menguat 1 persen pada level 87,37 dollar AS per barrel.

Dalam pertemuan yang diagendakan pada Rabu, OPEC+ setuju untuk memangkas produksi minyak mentah mereka untuk mendorong pemulihan harga. Hal ini dilakukan, cenderung mengabaikan permintaan AS untuk meningkatkan produksi untuk membantu ekonomi global.

Baca juga: Dua Hari Berturut-turut Menguat, Bagaimana Proyeksi IHSG Hari Ini?

Pertemuan yang dilangsungkan di Wina Austria ini merupakan yang pertama secara tatap muka. Sementara pemangkasan produksi minyak dilakukan menjadi yang terbesar sejak pandemi Covid-19 melanda di tahun 2020. Pemangkasan produksi minyak sebesar 2 juta barrel per hari akan diberlakukan mulai November 2022.

Pada awal Juni 2022, harga minyak mentah dunia sempat jatuh di level 80 dollar AS per barrel, di tengah meningkatnya proyeksi akan resesi ekonomi global yang melanda. Pemotongan produksi untuk November adalah upaya untuk membalikkan penurunan ini. OPEC+ akan mengadakan pertemuan berikutnya pada 4 Desember 2022 mendatang.

Di sisi lain, Gedung Putih tampaknya sedikit kecewa dengan keputusan OPEC+ ini. Pasalnya, beberapa kali Presiden AS Joe Bidden meminta untuk menaikkan jumlah pasokan. Biden juga telah mengarahkan Departemen Energi untuk melepaskan 10 juta barrel lagi dari Cadangan Minyak Strategis bulan depan.

“Kecewa dengan keputusan picik OPEC+ untuk memangkas kuota produksi sementara ekonomi global menghadapi dampak negatif lanjutan dari invasi Putin ke Ukraina,” mengutip pernyataan Gedung Putih.

Baca juga: Harga Minyak Mentah RI Turun, Ini Faktor Penyebabnya

“Mengingat tindakan hari ini, Administrasi Biden juga akan berkonsultasi dengan Kongres tentang alat dan otoritas tambahan untuk mengurangi kontrol OPEC atas harga energi,” lanjut pernyataan dari Gedung Putih.

Sekretaris Jenderal OPEC Haitham Al Ghais mengatakan, keputusan kelompok itu untuk memberlakukan pengurangan produksi yang cukup dalam, adalah untuk memberikan keamanan dan stabilitas ke pasar energi.

“Semuanya memiliki harga. Keamanan energi juga memiliki harga,” kata Ghais.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Mereka yang Raup Jutaan Rupiah lewat Bagi-bagi 'Link'

Cerita Mereka yang Raup Jutaan Rupiah lewat Bagi-bagi "Link"

Smartpreneur
OJK Terbitkan Aturan Permohonan Pailit dan Penundaan Bayar Utang Perusahaan Efek

OJK Terbitkan Aturan Permohonan Pailit dan Penundaan Bayar Utang Perusahaan Efek

Whats New
Beban Keuangan Meningkat, Laba Bersih INDF Menyusut

Beban Keuangan Meningkat, Laba Bersih INDF Menyusut

Whats New
Zurich Indonesia Siap Menjaring Potensi Asuransi Kendaraan Listrik Tahun Depan

Zurich Indonesia Siap Menjaring Potensi Asuransi Kendaraan Listrik Tahun Depan

Whats New
Jelang Pengumuman Inflasi, IHSG Masih Berpotensi Tertekan

Jelang Pengumuman Inflasi, IHSG Masih Berpotensi Tertekan

Whats New
Pengusaha: Pelabelan Galon Mengandung BPA Bikin Industri Jadi Sehat

Pengusaha: Pelabelan Galon Mengandung BPA Bikin Industri Jadi Sehat

Whats New
Hati-hati, Jokowi Sebut Investasi Tahun Depan Lebih Sulit

Hati-hati, Jokowi Sebut Investasi Tahun Depan Lebih Sulit

Whats New
Daftar Harga BBM Terbaru di Semua Provinsi, Berlaku per 1 Desember

Daftar Harga BBM Terbaru di Semua Provinsi, Berlaku per 1 Desember

Whats New
Sebut Pertumbuhan Ekonomi Maluku Utara Tertinggi Sedunia, Jokowi: Karena Hilirisasi

Sebut Pertumbuhan Ekonomi Maluku Utara Tertinggi Sedunia, Jokowi: Karena Hilirisasi

Whats New
Jokowi Tak Bermaksud Menakut-nakuti Rakyat soal Resesi Global 2023

Jokowi Tak Bermaksud Menakut-nakuti Rakyat soal Resesi Global 2023

Whats New
Pentingnya Layanan Identitas Digital yang Mumpuni dalam Ekosistem Keuangan

Pentingnya Layanan Identitas Digital yang Mumpuni dalam Ekosistem Keuangan

Whats New
Rekomendasi Rakornas Investasi: Tetap Pertahankan Hilirisasi

Rekomendasi Rakornas Investasi: Tetap Pertahankan Hilirisasi

Whats New
Kejar Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil Minta Sri Mulyani Tambah Dana DAK

Kejar Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil Minta Sri Mulyani Tambah Dana DAK

Whats New
Balas Kekalahan di WTO, Jokowi Berencana Naikkan Pajak Ekspor Nikel

Balas Kekalahan di WTO, Jokowi Berencana Naikkan Pajak Ekspor Nikel

Whats New
Dongkrak Wisatawan di Labuan Bajo, Injourney Bakal Gelar Konser Malam Tahun Baru

Dongkrak Wisatawan di Labuan Bajo, Injourney Bakal Gelar Konser Malam Tahun Baru

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.