Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pelaku Industri Properti Optimistis Bisnis Tetap Tumbuh Positif Tahun Depan

Kompas.com - 28/11/2022, 21:33 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelaku industri properti optimistis kinerja bisnis dapat tetap tumbuh positif pada tahun depan, meskipun ancaman resesi global masih nyata. Berbagai inisiatif disiapkan untuk menopang optimisime tersebut.

Marketing Director PT Agung Podomoro Land Tbk Agung Wirajaya mengatakan, industri properti akan tetap tumbuh positif tahun depan. Pasalnya, ekonomi Indonesia memiliki fundamental yang baik dan diprediksi akan terus tumbuh positif pada 2023.

Selain itu, emiten dengan kode saham APLN itu disebut telah melakukan serangkaian inisiatif baru guna memanfaatkan situasi pandemi Covid-19 selama tiga tahun terakhir. Ini kemudian menghasilkan pertumbuhan bisnis yang dinilai positif.

"Dengan berbagai perubahan pasca Covid-19, sebagai pengembang kami dituntut untuk melakukan berbagai terobosan agar proyek-proyek properti kami sesuai dengan kebutuhan masa kini dari konsumen. Strategi itu yang telah dilakukan oleh Agung Podomoro dalam tiga tahun terakhir dan berhasil," tutur dia, dalam sebuah diskusi, dikutip Senin (28/11/2022).

Baca juga: Usai Akuisisi Central Park, Hankyu Properties Jajaki Kerja Sama Lain dengan APLN

Kinerja bisnis yang positif, Ia menambah, terefleksikan dari langkah perusahaan yang meluncurkan hunian di Kota Podomoro Tenjo pada pandemi dan terjual hingga 4.500 unit. Selain itu, apartemen Podomoro City Deli Medan yang di bangun APL di Medan sold out dalam waktu singkat.

Di tengah kondisi yang diwarnai ketidakpastian, APLN tetap melakukan ekspansi. Pasalnya, sampai saat ini masih terdapat gap yang besar antara kebutuhan dan ketersediaan hunian.

"Kebutuhan hunian masih sangat besar sekali gap-nya. Sekarang sudah mencapai 12,7 juta, dan pasti setiap tahun akan bertambah terus jumahnya. Kalau pun seluruh pengembang bergabung, belum tentu dapat memenuhi kebutuhan hunian yang sangat besar itu," kata Agung.

Baca juga: Buat Bayar Utang, APLN Jual Aset Saham Mal Central Park ke Perusahaan Jepang

Bangun properti di Jakarta Timur

Sementara Chief Marketing Officer Bukit Podomoro Jakarta Zaldy Wihardja mengatakan, keyakinan perusahaan dalam menatap 2023 itu dibuktikan dengan tetap berinvestasi dan membangun properti di kawasan Jakarta Timur.

Hal itu dilakukan sebagai strategi untuk memenuhi kebutuhan konsumen yang menginginkan aset dengan pertumbuhan nilai tinggi juga kawasan perumahan mewah yang didambakan dan ditunggu warga Jakarta Timur.

Di Jakarta Timur, Zaldy mengungkapkan, kenaikan harga tanahnya relatif terlambat dibandingkan wilayah Jakarta yang lain. Tapi dalam waktu lima tahun terakhir kenaikannya paling tinggi.

"Saat ini harga tanahnya masih sekitar Rp 20-25 juta per meter, separuh dari harga di Jakarta Pusat dan Selatan. Tapi saya yakin 3-4 tahun lagi harga tanah di Jakarta Timur akan melejit," ujarnya.

Ia lalu mencontohkan kenaikan harga rumah di Bukit Podomoro satu tahun terakhir yang berkisar 10-15 persen. Kenaikan tersebut, sudah lebih tinggi dibandingkan dengan inflasi.

“Properti pasti naik terus. Kalaupun stagnan, pasti tidak lama akan naik lagi. Selain itu, properti memiliki risiko yang terukur, karena asetnya memiliki wujud alias dapat ditinggali,” katanya.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+