Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Diberi Gaji Rp 172 Juta Lebih Per Bulan, Kepala Otorita IKN: Saya "No Comment"

Kompas.com - 02/02/2023, 17:21 WIB
Ade Miranti Karunia,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Otorita Ibu Kota Negara Nusantara (IKN) Bambang Susantono tidak ingin berkomentar terkait penghasilan yang dia dapat sebesar Rp 172,2 juta lebih per bulan.

Malah dia tidak pernah menanyakan terkait gaji yang dia dapatkan. "Saya no comment, saya dari awal enggak nanya gaji saya berapa," kata Bambang ditemui dalam acara Mandiri Investment Forum (MIF) di Jakarta, Kamis (2/2/2023).

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah meneken aturan yang mengatur gaji atau salary serta fasilitas yang diterima oleh Kepala dan Wakil Kepala Otorita IKN.

Di dalam Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 13 Tahun 2023 tentang Hak Keuangan dan Fasilitas Lainnya Bagi Kepala dan Wakil Kepala Otorita IKN disebutkan bahwa penghasilan yang diterima Kepala Otorita IKN sebesar Rp 172.718.840.

Baca juga: Otorita: Lebih dari 100 Orang Tertarik Jadi Investor di IKN

Sedangkan Wakil Kepala Otoritanya mengantongi penghasilan sebesar Rp 155.180.670. Penghasilan kedua pejabat tersebut sudah termasuk tunjangan yang didapatkan berupa tunjangan keluarga dan tunjangan beras; tunjangan jabatan, dan tunjangan kinerja.

Sementara fasilitas lainnya berupa dana operasional, Kepala Otorita mendapatkan sebesar Rp 178 juta, dan Wakil Kepala Otoritanya sebesar Rp 145 juta. Dana operasional diberikan dengan ketentuan sebesar 80 persen secara lumpsum dan sebesar 20 persen untuk dukungan operasional lainnya.

Baca juga: Bahlil ke Investor: IKN Ini Barang Bagus, Ibarat Wanita Kampung yang Cantik Belum Dipoles

Harta Kekayaan Kepala dan Wakil Kepala Otorita IKN

Dilihat dari Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) per 31 Mei 2022, Bambang Susantono sang Kepala Otorita memiliki total harta sebesar Rp 34,4 miliar.

Terdiri atas harta tanah dan bangunan yang mencapai Rp 26.233.160.000. Aset tersebut berada di Tangerang Selatan, Jakarta Timur, Bekasi, Bogor, dan Depok. Kemudian, aset alat transportasi dan mesin sebesar Rp 30 juta.

Bambang yang pernah menjabat sebagai Wakil Menteri Perhubungan dalam masa kepemimpinan Jokowi periode pertama itu juga memiliki harta bergerak lainnya sebesar Rp 1,5 miliar, surat berharga Rp 270 juta, kas dan setara kas Rp 2,42 miliar, dan harta lainnya Rp 3,97 miliar. Selama menjabat dirinya tidak memiliki utang.

Halaman:


Terkini Lainnya

Erajaya Bakal Bagikan Dividen ke Pemegang Saham, Segini Besarannya

Erajaya Bakal Bagikan Dividen ke Pemegang Saham, Segini Besarannya

Whats New
Jelang Pemilu, Inflasi Inggris Berhasil Turun ke Target 2 Persen

Jelang Pemilu, Inflasi Inggris Berhasil Turun ke Target 2 Persen

Whats New
Lebih Efisien, Ini Manfaat Aplikasi Kasir Accurate POS untuk Operasional Bisnis Modern

Lebih Efisien, Ini Manfaat Aplikasi Kasir Accurate POS untuk Operasional Bisnis Modern

Smartpreneur
OJK Sebut Kredit Produktif Korporasi Melesat, Ini Penyebabnya

OJK Sebut Kredit Produktif Korporasi Melesat, Ini Penyebabnya

Whats New
Tingkat Penggangguran di AS Terus Meningkat, Indikator Menuju Resesi?

Tingkat Penggangguran di AS Terus Meningkat, Indikator Menuju Resesi?

Whats New
Serba Salah Kelas Menengah

Serba Salah Kelas Menengah

Whats New
Dibayangi Pelemahan Rupiah dan 'Capital Outflow', Ekonomi RI Diprediksi Stagnan

Dibayangi Pelemahan Rupiah dan "Capital Outflow", Ekonomi RI Diprediksi Stagnan

Whats New
[POPULER MONEY] Pada 2027, Orang Tak Bisa Asal Beli Elpiji 3 Kg | 20 Persen Karyawan di Dunia Alami Kesepian

[POPULER MONEY] Pada 2027, Orang Tak Bisa Asal Beli Elpiji 3 Kg | 20 Persen Karyawan di Dunia Alami Kesepian

Whats New
Dalam Setahun Rupiah Melemah Hampir 10 Persen, Ekonom: Ini Tidak Baik untuk Perekonomian RI...

Dalam Setahun Rupiah Melemah Hampir 10 Persen, Ekonom: Ini Tidak Baik untuk Perekonomian RI...

Whats New
Bahaya Wacana Kenaikan Rasio Utang Pemerintah, Pajak Bisa Tambah Naik

Bahaya Wacana Kenaikan Rasio Utang Pemerintah, Pajak Bisa Tambah Naik

Whats New
Simak 10 Tips Investasi di Pasar Modal bagi Pemula

Simak 10 Tips Investasi di Pasar Modal bagi Pemula

Earn Smart
Pantau Dampak Pelemahan Rupiah, Kemenhub: Belum Ada Maskapai yang Mengeluh

Pantau Dampak Pelemahan Rupiah, Kemenhub: Belum Ada Maskapai yang Mengeluh

Whats New
Cara Cek Kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan Aktif atau Tidak

Cara Cek Kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan Aktif atau Tidak

Whats New
Pengamat: Starlink Harusnya Jadi Penyedia Akses bagi Operator Telekomunikasi...

Pengamat: Starlink Harusnya Jadi Penyedia Akses bagi Operator Telekomunikasi...

Whats New
Studi Ungkap 20 Persen Karyawan di Dunia Mengalami Kesepian, Ini Cara Mengatasinya

Studi Ungkap 20 Persen Karyawan di Dunia Mengalami Kesepian, Ini Cara Mengatasinya

Work Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com