Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dirut Pertamina Ungkap 4 Pemicu Terbakarnya Kilang Minyak

Kompas.com - 04/04/2023, 19:05 WIB
Yohana Artha Uly,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengungkapkan ada 4 faktor yang seringkali memicu terbakarnya kilang minyak milik perusahaan BUMN tersebut. Hal itu berdasarkan hasil analisis Pertamina sejak insiden kebakaran di Kilang Balongan pada 29 Maret 2021.

"Dari hasil pemetaan kurang lebih 10 bulan keluar detail. Atas hasil (audit), kami sudah lakukan beberapa yang prioritas untuk dijalankan. Secara garis beasar risiko akan terjadi di aset kami ada 4 penyebab kemungkinan," ujarnya dalam rapat dengar pendapat bersama Komisi VII DPR RI, Selasa (4/4/2023).

Pertama, disebabkan lightening atau petir. Oleh karena itu, Pertamina kini telah melengkapi kilang-kilangnya dengan lightening protection systems sebanyak dua lapis.

Baca juga: Pertamina Ungkap Kronologi Ledakan di Kilang Dumai, Ada Kebocoran Pipa Hidrogen

"Tekait lightening protection, di Cilacap saat itu 3 Desember 2022 terjadi petir sampai 17 kali, dan Cilacap aman. Jadi apa yang kami bangun ini mencegah kejadian serupa yang terjadi di Balongan," jelas dia.

Kedua, disebabkan overflow yaitu bahan bakar yang mengalir keluar atau meluber. Ketiga, disebabkan kebocoran hidrogen atau high temperature hidrogen attack.

"Kita ambil dari kasus Balikpapan, yaitu high temperature hidrogen attack, ini juga masuk di program kami. Dengan sudah dijalankannya high temperature hidrogen attack ini, kebocoran hidrogen di Dumai, kasus kemarin itu bisa kami padamkan dalam waktu 9 menit. Ini salah satu bukti bahwa program kami jalankan bisa meminimalkan risiko," papar Nicke.

Baca juga: Sederet Fakta Kebakaran Kilang Pertamina Dumai, Setidaknya Sudah 4 Kali Terjadi


Serta keempat, disebabkan sulfidasi atau endapan sulfur. Permasalahan ini diatasi dengan merevitalisasi kilang-kilang minyak agar bisa memproses sulfur tinggi.

"Kilang-kilang kita dengan teknologi lama hanya bisa proses yang sulfurnya rendah. Jadi, program-program yang dilakukan RDMP agar kilang-kilang ini bisa memproses yang sulfur tinggi," ucapnya.

Menurut Nicke, Pertamina terus belajar dari pengalaman dan melakukan perbaikan, terutama terkait 4 pemicu kebakaran kilang tersebut.

"Itu effort yang kami lakukan. Kami sudah spending sekitar 600 juta dolar AS untuk bangun ketahanan dua lapis itu, kita akan terus belajar dari case-case itu," kata Nicke.

Baca juga: Daftar 7 Kilang dan Depo Pertamina yang Terbakar Selama 3 Tahun Terakhir

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Berhasil Raih Omzet hingga Rp 1 Miliar, Madame Malla Buktikan Shopee Live Kanal Penjualan Efektif

Berhasil Raih Omzet hingga Rp 1 Miliar, Madame Malla Buktikan Shopee Live Kanal Penjualan Efektif

Smartpreneur
Produsen Makanan Merek Almonesia dan John Farmer Berencana IPO, Lepas 20 Persen Saham ke Publik

Produsen Makanan Merek Almonesia dan John Farmer Berencana IPO, Lepas 20 Persen Saham ke Publik

Whats New
Manfaatkan Kerja Sama, Perta Arun Gas Geber Bisnis LNG di Indonesia

Manfaatkan Kerja Sama, Perta Arun Gas Geber Bisnis LNG di Indonesia

Whats New
[POPULER MONEY] Wapres Usul Bansos Dicabut Jika Penerimanya Main Judi Oline | Apakah Pedagang yang Tolak Pembayaran 'Cash' Melanggar Aturan?

[POPULER MONEY] Wapres Usul Bansos Dicabut Jika Penerimanya Main Judi Oline | Apakah Pedagang yang Tolak Pembayaran "Cash" Melanggar Aturan?

Whats New
Pemerintah Susun Peta Jalan Sawit Indonesia Emas 2045, Ini Manfaatnya

Pemerintah Susun Peta Jalan Sawit Indonesia Emas 2045, Ini Manfaatnya

Whats New
Mendag Temukan Keramik Impor Ilegal dari China Senilai Rp 79,8 Miliar

Mendag Temukan Keramik Impor Ilegal dari China Senilai Rp 79,8 Miliar

Whats New
Mendag Pastikan HET Minyak Goreng MinyaKita Naik Minggu Depan

Mendag Pastikan HET Minyak Goreng MinyaKita Naik Minggu Depan

Whats New
Impor Beras Bulog Kena Denda di Pelabuhan, Kok Bisa?

Impor Beras Bulog Kena Denda di Pelabuhan, Kok Bisa?

Whats New
Luhut Janji Bakal Tutup Tambang yang Langgar Aturan Lingkungan

Luhut Janji Bakal Tutup Tambang yang Langgar Aturan Lingkungan

Whats New
Luhut Bilang, Negara Akan Danai Makan Bergizi, Dimulai Rp 20 Triliun

Luhut Bilang, Negara Akan Danai Makan Bergizi, Dimulai Rp 20 Triliun

Whats New
Cara Mengatasi ATM BCA Terblokir Tanpa ke Bank, Cukup Buka HP

Cara Mengatasi ATM BCA Terblokir Tanpa ke Bank, Cukup Buka HP

Spend Smart
Ada Indikasi 'Fraud' Indofarma, Kementerian BUMN Bakal Tempuh Jalur Hukum

Ada Indikasi "Fraud" Indofarma, Kementerian BUMN Bakal Tempuh Jalur Hukum

Whats New
AS Mau Kembangkan Kendaraan Listrik, Luhut: Mustahil Bisa Tanpa Indonesia

AS Mau Kembangkan Kendaraan Listrik, Luhut: Mustahil Bisa Tanpa Indonesia

Whats New
5 Cara Blokir ATM BCA, Bisa dari HP Tanpa Perlu ke Bank

5 Cara Blokir ATM BCA, Bisa dari HP Tanpa Perlu ke Bank

Spend Smart
Asosiasi Sebut Kenaikan Cukai Hasil Tembakau Berpotensi Bikin Rokok Ilegal Marak

Asosiasi Sebut Kenaikan Cukai Hasil Tembakau Berpotensi Bikin Rokok Ilegal Marak

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com