Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menurut BTN, Ini 3 Faktor Pendorong Tingginya Minat Kepemilikan Rumah

Kompas.com - 27/02/2024, 23:47 WIB
Filipi Jhonatan Partogi Situmorang,
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Perumahan adalah sektor yang diperkirakan akan terus tumbuh. Ini terbukti dengan tetap bersinarnya sektor perumahan saat pandemi Covid-19 yang memukul beragam industri lainnya. 

“Secara keseluruhan akan terus tumbuh sampai saat ini, ini dikarenakan adanya kebutuhan masyarakat untuk perumahan,” ujar Direktur Consumer and Commercial Lending PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Hirwandi Gafar dalam webinar di Jakarta, Selasa (27/2/2024). 

Hirwandi menjelaskan, setiap tahunnya ada peningkatan permintaan terhadap rumah. Ia memaparkan, ada sekitar 1,8 juta pernikahan yang terjadi tiap tahun, yang linier dengan peningkatan kebutuhan akan rumah. 

Baca juga: Kementerian PUPR Pastikan Bunga KPR Subsidi Tetap 5 Persen

“Setiap tahun itu ada tambahan 1,8 juta pernikahan baru, berarti ini juga membutuhkan rumah-rumah baru,” terang dia.

Masyarakat pun masih mengandalkan kredit pemilikan rumah (KPR) untuk membeli rumah impian. Menurut Hirwandi, ada beberapa faktor yang mendorong masih tingginya animo masyarakat dalam membeli rumah. 

Yang pertama adalah stimulus fiskal yang diberikan oleh pemerintah. Sebagaimana diketahui, pemerintah menggelontorkan kebijakan Pajak Pertumbuhan Nilai yang ditanggung pemerintah alias PPN DTP). 

Insentif fiskal ini adalah bagian dari Paket Kebijakan Fiskal yang diterbitkan pemerintah pada kuartal IV 2023. Kebijakan ini berlaku untuk rumah tapak dan rumah susun untuk tahun anggaran 2024.

Baca juga: Apakah Boleh Mencicil KPR Bersama Pacar? Ini Penjelasannya

Lewat aturan ini, pemerintah memberikan dukungan berupa PPN yang ditanggung untuk pembelian rumah tapak, baik yang digunakan sebagai tempat tinggal maupun toko atau kantor, serta rumah susun, yang berfungsi sebagai tempat hunian.

“Pemerintah memberikan stimulus fiskal, berupa PPN yang ditanggung pemerintah," tutur Hirwandi.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Satgas Pasti Temukan 100 Penipuan Bermodus Duplikasi Lembaga Keuangan

Satgas Pasti Temukan 100 Penipuan Bermodus Duplikasi Lembaga Keuangan

Whats New
Erick Thohir Minta BUMN Optimalisasi Pembelian Dollar AS, Ini Kata Menko Airlangga

Erick Thohir Minta BUMN Optimalisasi Pembelian Dollar AS, Ini Kata Menko Airlangga

Whats New
Pelemahan Rupiah Bakal Berdampak pada Harga Barang Impor sampai Beras

Pelemahan Rupiah Bakal Berdampak pada Harga Barang Impor sampai Beras

Whats New
Apa Mata Uang Brunei Darussalam dan Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Apa Mata Uang Brunei Darussalam dan Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Whats New
Posko Ditutup, Kemenaker Catat 965 Perusahaan Tunggak Bayar THR 2024

Posko Ditutup, Kemenaker Catat 965 Perusahaan Tunggak Bayar THR 2024

Whats New
Antisipasi El Nino, Kementan Dorong 4 Kabupaten Ini Percepatan Tanam Padi

Antisipasi El Nino, Kementan Dorong 4 Kabupaten Ini Percepatan Tanam Padi

Whats New
Laba RMKE Cetak Laba Bersih Rp 302,8 Miliar pada 2023

Laba RMKE Cetak Laba Bersih Rp 302,8 Miliar pada 2023

Whats New
Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com