Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

"Update" Proses Migrasi Tiktok Tokopedia, GOTO: Rampung 1,5 Bulan ke Depan

Kompas.com - 28/02/2024, 14:30 WIB
Kiki Safitri,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Chief Executive Officer (CEO) PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) Patrick Walujo mengatakan proses migrasi Tiktok dan Tokopedia akan rampung dalam waktu dekat. Jika tidak ada hambatan proses keseluruhan bisa rampung pada Maret - April 2024.

“Proses integrasi dan migrasi sistem berjalan dengan baik, semua pihak berkomunikasi dengan kementerian terkait terkait, dan sepanjang pengetahuan kami proses hampir selesai, proses diaharapkan bisa rampung seluruhnya paling lambat satu setengah bulan kedepan,” kata Patrick secara virtual, Rabu (28/2/2024).

Patrick mengatakan, integrasi teknis ini akan memisahkan sistem elektornik Tiktok dan Tokopedia sesuai dengan peraturan kementerian perdagangan. Tapi, konsumen tetap memiliki pengalaman belanja yang nyaman, dimana promosi akan dilakukan di sistem elekronik Tiktok.

“Sementara itu, pengalaman belanja dan proses transaksi keseluruhan akan dilakukan di sistem elektronik back end Tokpedia,” ujarnya.

Baca juga: Rumor Merger dengan Grab, GoTo Gelar Public Expose Pekan Depan

Patrick mengatakan, pihaknya akan tetap memastikan data dan sistem tetap terpisah sesuai dengan aturan pemerintah, dimana penyelesaian transaksi akan dilakukan pada sistem mitra pembayaran seperti biasa.

Patrick menjelaskan, kompetisi di sektor e-commerce di Indonesia dalam 1-2 tahun terakhir mengalami peningkatan yang intens di tengah upaya GOTO untuk mengejar profitabilitas dengan mengurangi subsidi dan insentif. Dia mengakui bahwa pangsa pasar Tokopedia semakin berkurang khususnya di kalangan pengguna yang memprioritaskan harga.

Hal ini terjadi karena pesaing Tokopedia adalah peursahaan besar dari luar negeri yang memiliki sumber pendanaan yang besar. Oleh karena itu, untuk bertumbuh dan bertahan Tokopedia membutuhkan investasi yang sangat besar.

“Dengan besarnya modal yang dimiliki kompetitor, kemitraan dengan Tiktok ini adalah pilihan terbaik untuk Tokopedia agar kembali menjadi pemain nomor 1 di sektor e-commerce di Indonesia,” ungkap Patrick.

Baca juga: Grab dan GoTo Kompak Bantah Isu Merger

 


Dia juga mengatakan ada manfaat yang diperoleh dari kemitraan tersebut, yakni memberikan layanan yang menyeluruh dimana terdapat live commerce dan e-commerce, yang memperluas cakupan konsumen. Bagi merchant khususnya UMKM akan diuntungkan dengan solusi menyeluruh untuk promosi dan belanja konsumen di kedua platform.

Di sisi lain, secara bersamaan Tokopedia dan Tiktok akan melayanai berbagai segmen. Dengan demikian, Patrick yakin entitas gabungan ini akan mampu menjangkau lebih besar lagi pangsa pasar e-commerce Indonesia yang menjanjikan dengan potensi pertumbuhan yang signifikan beberapa tahun kedepan.

“Kami berharap gabungan ini akan menjadikan Tokopedia dan Tiktok sebagai pemain nomor 1 di pasar e-commerce Indonesia beberapa tahun mendatang,” ungkapnya.

Baca juga: Agus Martowardojo Beli Saham GOTO Seharga Rp 2 Per Saham

Halaman:


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com