Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Irjen Setyo Budiyanto Larang Pertemuan Pegawai Kementan dengan Penyedia Barang dan Jasa secara Langsung

Kompas.com - 07/04/2024, 15:28 WIB
Erlangga Satya Darmawan,
Sri Noviyanti

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Inspektur Jenderal (Itjen) Kementerian Pertanian (Kementan) Setyo Budiyanto melarang jajaran internal di lembaganya untuk melakukan pertemuan dengan pihak penyedia barang dan jasa atau pengusaha. Hal itu dilakukan guna mengantisipasi terjadinya potensi pelanggaran.

Hal tersebut Setyo sampaikan dalam Rapat Koordinasi Dukungan Sarana Produksi dan Alsintan, Rabu, (3/4/2024).

Menurut Setyo, para penyedia jasa atau pihak yang hendak bekerja sama untuk membantu Kementan dalam meningkatkan produksi dapat dilakukan sesuai ketentuan berlaku.

Ketentuan tersebut adalah dengan langsung mengakses sistem perizinan berusaha terintegrasi secara elektronik atau online single submission (OSS).

"Kalau ada pihak yang seperti itu (melakukan pertemuan), nanti pihak eksternalnya saya usulkan untuk di-blacklist," ujar Setyo dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Minggu (7/4/2024).

Mantan Direktur Penyidikan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) itu juga mengingatkan agar internal Kementan tidak berupaya mengakali atau menutupi pertemuan.

Sebab, Setyo meyakini semua yang dilakukan dalam ruang tertutup pasti dapat ditemukan.

"Kalau memang harus dilakukan (pertemuan) itu harus ada pihak lain yang mendampingi. Jadi, paling tidak ajak pegawai yang lain. Syukur-syukur saya yang diajak dan tahu materi pembicaraannya apa serta perlu dilakukan atau tidak," tuturnya.

Setyo menilai, diperlukan tata kelola yang baik untuk meningkatkan produktivitas di Kementan.

Oleh karena itu, pemenuhan kebutuhan harus berdasarkan kualitas dan bukan karena faktor kedekatan ataupun sudah lama serta tidaknya bekerja sama dengan Kementan.

"Kalau memang faktanya penyedia jasanya punya kualitas bagus, produksi apik, dan tidak ada kesalahan dalam prosesnya, ya enggak ada masalah," ucap Setyo.

Setyo juga mengingatkan kepada semua pihak untuk berlaku sama dengan penyedia jasa yang tergolong baru selama hal tersebut dijalankan sesuai ketentuan yang ada. Dia berharap, hal ini dapat menjadi kultur yang baik di lingkungan Kementan.

"Tujuan pertemuan ini adalah untuk meminimalisasi segala potensi yang dapat menimbulkan masalah-masalah. Bukan hanya masalah hukum, tapi juga masalah administrasi. Artinya, jangan sampai nanti ketahuan saat ada audit dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) atau internal. Sebab, pintu masuk masalah hukum itu selalu berawal dari administrasi," terang Setyo.

Baca juga: Kebut Oplah Demi Amankan Pangan Nasional, Petani Senang, Kementan Jadi Tenang

Setyo ingi Kementan bersih dalam hal apa pun.Dok. Kementan Setyo ingi Kementan bersih dalam hal apa pun.

Sebelumnya, Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman telah meminta jajaran Kementan untuk memberi pelayanan maksimal terhadap pihak yang mau membantu pemerintah dalam meningkatkan produktivitas. Termasuk, pihak yang datang dari kalangan pengusaha nasional.

Menurut Amran, pengusaha adalah mitra strategis yang dapat mendukung sektor pertanian agar dapat berkembang secara pesat.

Halaman:


Terkini Lainnya

Harga Ethereum Kian Menguat Pasca SEC Beri Lampu Hijau untuk ETF

Harga Ethereum Kian Menguat Pasca SEC Beri Lampu Hijau untuk ETF

Whats New
Harga Emas Terbaru 27 Mei 2024 di Pegadaian

Harga Emas Terbaru 27 Mei 2024 di Pegadaian

Spend Smart
Investasi ORI atau SBR? Ini Perbedaannya

Investasi ORI atau SBR? Ini Perbedaannya

Work Smart
Rincian Harga Emas Antam Senin 27 Mei 2024, Naik Rp 2.000 Per Gram

Rincian Harga Emas Antam Senin 27 Mei 2024, Naik Rp 2.000 Per Gram

Spend Smart
IHSG Menghijau, Rupiah Melemah ke Level Rp 16.026

IHSG Menghijau, Rupiah Melemah ke Level Rp 16.026

Whats New
Produsen Elektronik Sebut Aturan Permendag 8/2024 Bisa Bikin RI Kebanjiran Produk Impor

Produsen Elektronik Sebut Aturan Permendag 8/2024 Bisa Bikin RI Kebanjiran Produk Impor

Whats New
Ajinomoto Indonesia Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Syaratnya

Ajinomoto Indonesia Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Syaratnya

Work Smart
Harga Bahan Pokok Senin 27 Mei 2024, Harga Ikan Tongkol dan Ikan Kembung Naik

Harga Bahan Pokok Senin 27 Mei 2024, Harga Ikan Tongkol dan Ikan Kembung Naik

Whats New
Transisi Jadi BUS, BTN Syariah Perkuat Fondasi Bisnis

Transisi Jadi BUS, BTN Syariah Perkuat Fondasi Bisnis

Whats New
Tak Cukup dengan Penurunan Kemiskinan Ekstrem

Tak Cukup dengan Penurunan Kemiskinan Ekstrem

Whats New
IHSG Diperkirakan Sentuh 'All Time High' Hari Ini, Berikut Rekomendasi Sahamnya

IHSG Diperkirakan Sentuh "All Time High" Hari Ini, Berikut Rekomendasi Sahamnya

Earn Smart
Kemenhub Bahas Tarif LRT Jabodebek Pekan Ini, Promo Bakal Berlanjut?

Kemenhub Bahas Tarif LRT Jabodebek Pekan Ini, Promo Bakal Berlanjut?

Whats New
Blibli Hadirkan Promo Kosmetik dan 'Skincare', Ada 'Cashback' 100 Persen

Blibli Hadirkan Promo Kosmetik dan "Skincare", Ada "Cashback" 100 Persen

Spend Smart
[POPULER MONEY] Cara Cek Sertifikat Tanah secara Online | Penjelasan Super Air Jet soal Pesawat Keluar Landasan

[POPULER MONEY] Cara Cek Sertifikat Tanah secara Online | Penjelasan Super Air Jet soal Pesawat Keluar Landasan

Whats New
Suku Bunga Acuan BI Diprediksi Tak Lebih dari 6,25 Persen hingga Akhir 2024

Suku Bunga Acuan BI Diprediksi Tak Lebih dari 6,25 Persen hingga Akhir 2024

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com