Salin Artikel

UPJA Tani Karya Mandiri Hidupkan Pertanian di 7 Desa, Kementan Apresiasi

KOMPAS.com - Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Sarwo Edhy, mengapresiasi Usaha Pelayanan Jasa Alsintan (UPJA) Tani Karya Mandiri karena mampu mengidupkan pertanian di 7 desa, di Kecamatan Rengel, Tuban, Jawa Timur.

Hingga saat ini, UPJA Tani Karya terus tumbuh bahkan bisa diterima lewat pengelolaan yang baik dan manajemen yang tepat.

Sebagai informasi, Kecamatan Rengel sendiri memiliki lahan sawah seluas 2809 hektar (ha). Kecamatan ini memiliki 16 Gabungan kelompok tani (Gapoktan), serta 72 Kelompok Tani (Poktan). 

Dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Jumat (20/05/2020), Sarwo Edhy mengatakan, pertanian membutuhkan kehadiran UPJA lainnya seperti Tani Karya Mandiri.

Selain itu, ia mengatakan, banyak bagian dari pertanian yang bisa dimanfaatkan, salah satunya penyewaan alsitan atau alat mesin pertanian.

“Jika dikelola dengan baik, penyewaan alsintan ini juga bisa menyerap banyak tenaga kerja seperti yang dilakukan UPJA Tani Karya Mandiri," kata Sarwo Edhy.

Menurut dia, usaha jenis ini besar manfaatnya. Sebab bukan hanya mengutungkan pemilik alsintan, tetapi juga sangat membantu petani apalagi untuk mempercepat penanaman.

Di sisi lain, Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo (SYL) meminta petani memaksimalkan kemajuan alsitan untuk menggenjot produksi pertanian agar dapat mendongkrak produksi pangan dalam kondisi Covid-19.

"Dunia pertanian akan terus mengalami kemajuan teknologi. Oleh karenanya, pemanfaatan alsintan bisa membantu memudahkan petani," kata SYL.

Keberhasilan UPJA Tani Karya Mandiri

Ketua UPJA Tani Karya Mandiri, Sudirman mengatakan, saat ini, dari hasil pengelolaan jasa alsintan, UPJA Tani Karya Mandiri memiliki laba bersih lebih dari Rp 46 juta.

Ia mengatakan, UPJA Tani Karya Mandiri memiliki peralatan yang terdiri dari traktor roda empat sebanyak tiga buah dan Rice Transplater atau alat penanam bibit padi sebanyak dua buah.

"Kemudian, UPJA Tani Karya Mandiri juga memiliki combine atau mesin pemanen kombinasi sebanyak dua buah, satu mesin pengeruk atau excavator, enam buah traktor Roda dua," sambung Sudirman.

Sementara itu peralatan yang dimiliki UPJA dan dikelola kelompok tani terdiri dari lima buah alat pompanisasi, empat buah traktor roda, dua buah alat penanam bibit atau transplanter, satu buah alat penanam jagung atau corn planter.

"UPJA tani juga mempunyai mesin pertanian yang digunakan untuk pengolahan tanah sekunder atau cultivator sebanyak 2 buah," tambah Sudirman.

Selain itu, UPJA Tani Karya Mandiripun memiliki anggota sesuai nota kesepakatan yang terdiri dari 7 desa.

Adapun masing - masing anggotanya yakni Desa Karangtinoto (496 Ha), Desa Tambakrejo (140 Ha), Desa Bulurejo (286 Ha), Desa Kanorejo (247 Ha), Desa Sawahan (189 Ha), Desa Ngadirejo (225 Ha), dan Desa Prambonwetan (156 Ha).

Hingga saat ini, UPJA Tani Karya Mandiri masih mengembangan sayapnya dengan bekerja sama dengan Hippa Tirto Tinoto yang memiliki 1.364 orang anggota dan mengairi sawah seluas 496 hektar (Ha) di Desa Karangtinoto Kecamatan Rengel, Kabupaten Tuban.

https://money.kompas.com/read/2020/05/22/180103626/upja-tani-karya-mandiri-hidupkan-pertanian-di-7-desa-kementan-apresiasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Mencari Kantor BPJS Ketenagakerjaan Terdekat dengan Mudah

Cara Mencari Kantor BPJS Ketenagakerjaan Terdekat dengan Mudah

Whats New
Pefindo Sematkan Peringkat idAAA Untuk Mitratel

Pefindo Sematkan Peringkat idAAA Untuk Mitratel

Rilis
Tingkat Pengangguran 18 Persen, Google Indonesia Siapkan Beasiswa Data Analis untuk 10.000 Orang

Tingkat Pengangguran 18 Persen, Google Indonesia Siapkan Beasiswa Data Analis untuk 10.000 Orang

Work Smart
Bos Semen Indonesia Sebut Proyek IKN Nusantara Berpotensi Serap 21 Juta Ton Semen

Bos Semen Indonesia Sebut Proyek IKN Nusantara Berpotensi Serap 21 Juta Ton Semen

Whats New
PTBA Tebar Dividen Senilai Rp 7,9 Triliun, 100 Persen dari Laba Bersih di 2021

PTBA Tebar Dividen Senilai Rp 7,9 Triliun, 100 Persen dari Laba Bersih di 2021

Whats New
Syarat dan Cara Gadai Emas di Pegadaian dengan Mudah

Syarat dan Cara Gadai Emas di Pegadaian dengan Mudah

Earn Smart
Bahas Revisi UU LLAJ, YLKI Usulkan Pemerintah Pungut Dana Preservasi Jalan Ke Kendaraan Pribadi

Bahas Revisi UU LLAJ, YLKI Usulkan Pemerintah Pungut Dana Preservasi Jalan Ke Kendaraan Pribadi

Whats New
Status Ojol Tak Perlu Dilegalkan, INSTRAN: Ojol Hanya Sementara hingga Transportasi Umum Membaik

Status Ojol Tak Perlu Dilegalkan, INSTRAN: Ojol Hanya Sementara hingga Transportasi Umum Membaik

Whats New
DPR Sahkan UU PPP, Buruh Ancam Akan Gelar Aksi Unjuk Rasa

DPR Sahkan UU PPP, Buruh Ancam Akan Gelar Aksi Unjuk Rasa

Whats New
Bisakah Luhut Atasi Permasalahan Minyak Goreng di RI dalam 2 Minggu?

Bisakah Luhut Atasi Permasalahan Minyak Goreng di RI dalam 2 Minggu?

Whats New
Anak Usaha Kimia Farma Buka 5 Lowongan Kerja untuk D-3 dan S-1, Ini Posisi yang Dicari

Anak Usaha Kimia Farma Buka 5 Lowongan Kerja untuk D-3 dan S-1, Ini Posisi yang Dicari

Work Smart
Cek Tingkat Imbalan 6 Seri Sukuk Negara yang Dilelang Pekan Depan

Cek Tingkat Imbalan 6 Seri Sukuk Negara yang Dilelang Pekan Depan

Earn Smart
Bahlil: Ekspor Listrik Dilarang, Sebentar Lagi Kami akan Buat Aturannya

Bahlil: Ekspor Listrik Dilarang, Sebentar Lagi Kami akan Buat Aturannya

Whats New
IKN Ditawarkan Dalam Pertemuan WEF, Bahlil: Kalau Minat Investasi Ada, Tapi Eksekusinya Belum

IKN Ditawarkan Dalam Pertemuan WEF, Bahlil: Kalau Minat Investasi Ada, Tapi Eksekusinya Belum

Whats New
Buka Marpolex 2022, Menhub Ingatkan Risiko Laut Tercemar karena Tumpahan Minyak

Buka Marpolex 2022, Menhub Ingatkan Risiko Laut Tercemar karena Tumpahan Minyak

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.