Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Taiwan Berambisi Jadi Pusat Keuangan Asia

TAIPEI, KOMPAS.com - Pemerintah Taiwan menyatakan bakal lebih meliberalkan perekonomiannya dan menawarkan lebih banyak produk keuangan.

Presiden Taiwan Tsai Ing Wen menyatakan, ini dilakukan guna mendukung ambisi negara tersebut sebagai pusat keuangan dan manajemen aset di Asia. Ini pun dilakukan Taiwan di tengah gejolak politik yang tengah melanda Hong Kong.

Dilansir dari Reuters, Rabu (19/8/2020), perekonomian Taiwan yang sangat mengandalkan ekspor memang sudah sangat terbuka.

Namun, kini Taiwan tengah berusaha mendiversifikasi ekonominya dan mengurangi ketergantungan perdagangan dengan China, mitra dagang terbesar sekaligus rival politik. China mengklaim Taiwan merupakan wilayahnya.

Gejolak politik di Hong Kong yang merupakan wilayah otonomi khusus China menciptakan tanda tanya besar terkait berapa lama Hong Kong bisa menjadi pusat keuangan Asia.

Di tengah kondisi tersebut, pemerintah Taiwan berharap bisa menjaring peluang untuk memikat para profesional dan arus modal dari Hong Kong.

Presiden Tsai pun dalam sebuah pertemuan bisnis yang dihadiri 78 perusahaan terbesar Taiwan tidak secara langsung menyebut Hong Kong. Namun, ia menggarisbawahi banyak perusahaan asing yang tertarik pada Taiwan.

"Semakin banyak perusahaan besar internasional, dan arus modal, talenta, dan teknologi tingkat internasional sangat optimistis pada Taiwan, dan datang ke Taiwan, serta meningkatkan investasi mereka di Taiwan," ujar Tsai.

Tsai menyatakan, pemerintah Taiwan akan terus mengadopsi kebijakan yang terbuka, membuka produk finansial yang lebih bervariasi, dan mengekspansi skala bisnis wealth management, serta membuat Taiwan menjadi pusat pembiayaan korporasi Asia dan pusat manajemen aset tingkat tinggi.

Namun demikian, Tsai tidak mengelaborasi pernyataannya itu lebih lanjut.

Selain itu, Tsai juga menyebut pemerintah Taiwan akan meneken lebih banyak perjanjian perdagangan, termasuk perjanjian dagang dengan Amerika Serikat.


Tsai pun mengutarakan keinginannya agar Taiwan menjadi anggota Comprehensive and Progressive Agreement for Trans-Pacific Partnership (CPTPP).

Taiwan hanya memiliki sejumlah perjanjian dahang internasional. Banyak negara ragu menyepakati perjanjian dagang dengan Taiwan, karena takut akan menyulut kemarahan China.

Meskipun demikian, Taiwan adalah anggota Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik (APEC).

https://money.kompas.com/read/2020/08/19/144900326/taiwan-berambisi-jadi-pusat-keuangan-asia

Terkini Lainnya

Ini 5 Bandara dengan Trafik Tertinggi Saat Penerbangan Haji 2024

Ini 5 Bandara dengan Trafik Tertinggi Saat Penerbangan Haji 2024

Whats New
Bos Pupuk: 56 Persen Petani yang Terdaftar di e-RDKK Belum Menebus Pupuk Subsidi

Bos Pupuk: 56 Persen Petani yang Terdaftar di e-RDKK Belum Menebus Pupuk Subsidi

Whats New
Satu Data Perkebunan, Strategi Kunci Capai Perkebunan yang Berkelanjutan

Satu Data Perkebunan, Strategi Kunci Capai Perkebunan yang Berkelanjutan

Whats New
Usai Cetak Rekor 'Marketing Sales' pada 2023, CTRA Bakal Tebar Dividen Rp 389 Miliar

Usai Cetak Rekor "Marketing Sales" pada 2023, CTRA Bakal Tebar Dividen Rp 389 Miliar

Whats New
Nasib OVO Setelah Superbank Masuk ke Ekosistem Grab

Nasib OVO Setelah Superbank Masuk ke Ekosistem Grab

Whats New
IHSG Menguat di Awal Sesi, Rupiah Koreksi

IHSG Menguat di Awal Sesi, Rupiah Koreksi

Whats New
Hasil Administrasi Sekolah Kedinasan 2024 Sudah Diumumkan, Cek di Sini

Hasil Administrasi Sekolah Kedinasan 2024 Sudah Diumumkan, Cek di Sini

Whats New
Hadapi Tren Pelemahan Rupiah dan IHSG, Ada Apa dengan Ekonomi Indonesia?

Hadapi Tren Pelemahan Rupiah dan IHSG, Ada Apa dengan Ekonomi Indonesia?

Whats New
Harga Emas Antam: Detail Harga Terbaru pada Kamis 20 Juni 2024

Harga Emas Antam: Detail Harga Terbaru pada Kamis 20 Juni 2024

Spend Smart
Bengkak 41 Persen, Kerugian Indofarma Capai Rp 605 Miliar pada 2023

Bengkak 41 Persen, Kerugian Indofarma Capai Rp 605 Miliar pada 2023

Whats New
Harga Emas Terbaru 20 Juni 2024 di Pegadaian

Harga Emas Terbaru 20 Juni 2024 di Pegadaian

Spend Smart
Dorong Peluang Investasi Sektor Penerbangan, DPR Setujui Ratifikasi Protokol AFAS Ke-12

Dorong Peluang Investasi Sektor Penerbangan, DPR Setujui Ratifikasi Protokol AFAS Ke-12

Whats New
Mampukah IHSG Menguat Hari Ini? Simak Analisis dan Rekomendasi Sahamnya

Mampukah IHSG Menguat Hari Ini? Simak Analisis dan Rekomendasi Sahamnya

Whats New
Harga Bahan Pokok Kamis 20 Juni 2024, Semua Bahan Pokok Naik, Kecuali Minyak Goreng Curah

Harga Bahan Pokok Kamis 20 Juni 2024, Semua Bahan Pokok Naik, Kecuali Minyak Goreng Curah

Whats New
Kiat Superbank Jaga Kualitas Kredit Tetap Sehat

Kiat Superbank Jaga Kualitas Kredit Tetap Sehat

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke