Salin Artikel

Sepanjang 2020, Huawei Kantongi Laba Bersih Rp 143 Triliun

SHENZEN, KOMPAS.com - Huawei membukukan kinerja positif secara global sepanjang tahun lalu, di tengah tantangan pandemi Covid-19 dan sanksi dari Amerika Serikat (AS).

Perusahaan teknologi asal China ini mencatatkan pendapatan senilai 891,4 miliar yuan, setara 136,7 miliar dollar AS di 2020 atau Rp 1.979 triliun.

Capaian itu naik 3,8 persen dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya.

Seiring dengan peningkatan pendapatan, perusahaan berhasil mengantongi laba bersih sebesar 64,6 miliar yuan, setara 9,9 miliar dollar AS atau Rp 142,9 triliun.

Kinerja itu meningkat 3,2 persen dibandingkan tahun 2019.

"Selama setahun terakhir kami bertahan kuat menghadapi kesulitan," ujar Rotating Chairman Huawei, Ken Hu dalam keterangan resminya, Kamis (1/4/2021).

Pada tahun 2020, pendapatan dari bisnis enterprise Huawei tercatat mencapai 100,3 miliar yuan, naik 23 persen dari tahun sebelumnya.

Sementara pendapatan penjualan dari bisnis consumer Huawei mencapai 482,9 miliar yuan, naik 3,3 persen dibandingkan 2019. 

Serta, pendapatan dari bisnis carrier Huawei mencapai 302,6 miliar yuan, naik tipis 0,2 persen dari tahun sebelumnya.

Hu mengatakan, kendati menghadapi kesulitan operasional akibat sanksi AS pada 2019 dan 2020, Huawei tetap melibatkan KPMG untuk mengaudit laporan keuangan perusahaan secara independen dan objektif.

KPMG merupakan salah satu organisasi akuntansi terbesar di dunia.

Menurut dia, dokumen yang dihasilkan KPMG merupakan opini audit standar yang tidak dimodifikasi.

Hu memastikan, apa pun situasinya, Huawei akan terus menerapkan transparansi dengan mengungkapkan data operasional kepada pemerintah, pelanggan, pemasok, karyawan, dan mitra.

Pada 2020, Huawei berhasil memastikan bisnis operatornya berjalan stabil di lebih dari 1.500 jaringan di lebih dari 170 negara dan wilayah.

Sehingga membantu kegiatan pekerjaan jarak jauh, pembelajaran online, dan belanja online selama pembatasan akibat Covid-19.

Selain itu, Huawei juga bekerja sama dengan operator di seluruh dunia untuk menghasilkan konektivitas yang superior dengan lebih dari 3.000 proyek inovasi 5G di lebih dari 20 industri, seperti pertambangan batu bara, produksi baja, pelabuhan, dan manufaktur

“Kami terus berinovasi untuk menciptakan nilai bagi pelanggan kami, guna membantu memerangi pandemi, serta mendukung pemulihan ekonomi dan kesejahteraan sosial di seluruh dunia," ujar Hu.

"Kami juga mengambil kesempatan ini untuk lebih meningkatkan operasi kami, sehingga menghasilkan kinerja yang sebagian besar sesuai dengan prakiraan,” tutup dia.

https://money.kompas.com/read/2021/04/01/125135326/sepanjang-2020-huawei-kantongi-laba-bersih-rp-143-triliun

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.