Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Industri Asuransi Jiwa Optimis Arungi 2022, Pendekatan Digital Digenjot

Berdasarkan penurutan Budi, apa yang telah perusahaan asuransi capai di tahun 2021 akan menjadi dasar pertumbuhan rencana bisnis di tahun 2022.

"Setiap perusahaan asuransi berkepentingan memperbesar portofolio pertanggungannya. Hal ini untuk menyebar risiko. Perusahaan pasti akan mengupayakan pertumbuhan, supaya pendapatan dan jumlah polis bertambah," jelas dia.

Meskipun demikian, Budi berpendapat tahun 2021 adalah tahun yang sulit, terutama di pertengahan tahun saat varian Delta Covid-19 naik secara signifikan.

Ia tetap optimis tahun 2022 akan cerah bagi asuransi jiwa karena semakin naiknya angka masyarakat yang telah divaksin.

Selain itu, masyarakat juga dinilai telah terbiasa dengan keadaan pandemi. Belum lagi, sikap pemerintah yang sudah ancang-ancang untuk mengubah halauan dari pandemi ke endemi.

Sementara itu, Ketua Bidang Kanal Distribusi AAJI Elin Waty mengatakan, terjadi penurunan drastis pada kanal distribusi keagenan pada tahun 2021.

Ia mengatakan nasabah masih enggan ditemui oleh agen lapangan. Beberapa nasabah belum nyaman melakukan pertemuan fisik di tengah pandemi.

"Ketika kanal keagenan turun, otomatis kanal distribusi lain mengalami peningkatan. Itu hal yang wajar," ungkapnya.

Elin menambahkan, kanal digital mulai menjadi opsi bagi masyarakat walaupun jumlahnya belum mendekati sistem face to face.

Ia bilang, banyak perusahaan asuransi sudah mencoba jalur digital. Namun, besaran kontribusinya belum signifikan.

"Sementara masih didominasi face to face, kalo ke depannya yang digital itu tetap ada, tetapi yang pendekatan tradisional masih digunakan," imbuh dia.

Segendang sepenarian, Head of Agency Sales Cigna Indonesia Shiddiq Alfarisi mengakui perusahaannya juga mulai bergerak ke ranah digital untuk memasarkan produk asuransi.

Menurut Shiddiq, pandemi malah menjadi momentum. Saat daya beli turun, tetapi kebutuhan akan asuransi meningkat.

“Demand untuk produk asuransi meningkat. Makanya Cigna bisa survive,” ujarnya.

Shiddiq menjelaskan, Cigna Indonesia bisa bertahab karena memiliki alat berupa eApps dengan fitur need base analysis.

Cigna Indonesia memiliki alat yang bisa menganalisa seberapa besar kemampuan calon nasabah, sehingga nasabah dapat membeli produk proteksi yang sesuai dengan kemampuan.

Dia mengakui jika dilihat secara keseluruhan bisnis, kanal bisnis keagenan memang anjlok. Hal itu karena adanya pembatasan tatap muka saat pandemi.

Namun, Cigna Indonesia tetap melakukan penetrasi pasar dengan memanfaatkan teknologi digital via aplikasi Webex. Aplikasi ini memungkinkan agen bertemu dalam video secara online dan langsung dengan calon nasabah.

“Ini yang membuat Cigna tetap bisa approach dan melakukan penjualan saat masa PPKM,” kata Shiddiq.

Sementara itu, Regional Sales Manager Cigna Surabaya Lily Arishanti mengakui, saat masa pandemi, demand masyarakat terhadap produk asuransi meningkat.

Hal itu juga yang membuat kinerja Cigna di Surabaya pada 2021 lalu meningkat 20 sampai 25 persen jika dibandingkan kinerja 2020.

“Saat awal masa pandemi, memang kita menghadapi banyak keterbatasan, terutama sulitnya bertemu dengan calon nasabah. Tetapi, dengan strategi lebih banyak melakukan pendekatan secara virtual,” tutur Lily.

Ia memaparkan, aktivitas flying agent ke berbagai daerah dihentikan sementara, dan digantikan dengan pemasaran via daring. Diharapkan, setelah kondisi mulai normal.

“Pandemi ini membuat masyarakat sadar perlunya kesehatan bagi dirinya dan keluarga. Ternyata kesehatan itu sangat penting, soalnya jika sakit, biaya perawatannya mahal. Itu juga terlihat dari 65 persen dari total nasabah di Surabaya, memilih produk proteksi kesehatan. Sebanyak 25 persen memilih produk dengan fitur pengembalian premi, dan sisanya produk proteksi lainnya,” kata Lily.

Cigna juga menggelar aktivitas pelatihan perencanaan keuangan dengan mengundang sejumlah narasumber ahli perencanaan keuangan.

Lily meyakini, dengan kondisi PPKM yang semakin longgar, ekonomi akan mulai bergerak, dan daya beli masyarakat meningkat, kinerja Cigna di Surabaya juga akan meningkat. Sebab, agen Cigna di Surabaya yang jumlahnya sekitar 75 orang, akan bisa melayani lebih leluasa.

Sementara itu, pengamat asuransi Irvan Rahardjo mengatakan, potensi pasar asuransi di Indonesia masih terbuka luas. Kondisi pandemi sudah mulai melonggar dan adanya fakta bahwa pandemi Covid-19 memunculkan kesadaran masyarakat akan pentingnya berasuransi untuk memproteksi kesehatan keluarga.

“Ini terbukti dengan meningkatnya angka pertumbuhan asuransi jiwa,” ujar Irvan.

Data AAJI mencatat, industri asuransi jiwa di Indonesia mencatat total pendapatan premi sebesar Rp 202,93 triliun atau tumbuh sebesar 8,2 persen dari tahun 2020.

Ia menambahkan, faktor pendorong utama meningkatnya kinerja asuransi juga akan dipengaruhi performa industri asuransi dalam menepati pembayaran klaim sesuai yang dijanjikan dengan baik dan tepat waktu.

Sebagai informasi, industri telah membayar klaim meninggal dunia sebesar Rp 21,14 triliun sepanjang tahun 2021. Angka tersebut naik 72,8 persen dari total klaim meninggal dunia tahun 2020 sebesar Rp 12,24 triliun.

Sementara total klaim untuk kasus terkait Covid-19 sejak Juli sampai September 2021 sebesar Rp 3,69 triliun.  Jika ditotal sejak Maret 2020 hingga Desember 2021, industri telah menyalurkan klaim terkait Covid-19 sebesar Rp 8,82 triliun.

https://money.kompas.com/read/2022/03/10/163124726/industri-asuransi-jiwa-optimis-arungi-2022-pendekatan-digital-digenjot

Terkini Lainnya

Asosiasi Soroti Aturan Impor yang Berubah-ubah dan Dampaknya ke Industri Dalam Negeri

Asosiasi Soroti Aturan Impor yang Berubah-ubah dan Dampaknya ke Industri Dalam Negeri

Whats New
23,7 Persen Investor Kripto dari Kalangan Mahasiswa, PINTU Gelar Edukasi di Unair

23,7 Persen Investor Kripto dari Kalangan Mahasiswa, PINTU Gelar Edukasi di Unair

Whats New
Kredit Perbankan Tumbuh ke Level Tertinggi dalam 5 Tahun

Kredit Perbankan Tumbuh ke Level Tertinggi dalam 5 Tahun

Whats New
Danone Indonesia Dukung Pengelolaan Air Berkelanjutan

Danone Indonesia Dukung Pengelolaan Air Berkelanjutan

Whats New
Cara Tarik Tunai dengan QRIS

Cara Tarik Tunai dengan QRIS

Work Smart
Bantu Organisasi Makin Efisien di Era Digital, Platform Digital SoFund Kembangkan Fitur Andal

Bantu Organisasi Makin Efisien di Era Digital, Platform Digital SoFund Kembangkan Fitur Andal

Whats New
Bank Jago Angkat Supranoto Prajogo jadi Direktur

Bank Jago Angkat Supranoto Prajogo jadi Direktur

Whats New
Citi Indonesia 'Ramal' The Fed Bakal Pangkas Suku Bunga Acuan hingga Satu Persen Sepanjang 2024

Citi Indonesia "Ramal" The Fed Bakal Pangkas Suku Bunga Acuan hingga Satu Persen Sepanjang 2024

Whats New
Gandeng UGM, Kementan Berikan Bantuan Benih Padi Varietas Gamagora 7 di Sisipan Lahan Perkebunan

Gandeng UGM, Kementan Berikan Bantuan Benih Padi Varietas Gamagora 7 di Sisipan Lahan Perkebunan

Whats New
Tips Hindari Pembobolan Rekening lewat Nomor HP yang Sudah Hangus

Tips Hindari Pembobolan Rekening lewat Nomor HP yang Sudah Hangus

Whats New
Bersama Kementerian BUMN, Bank Mandiri Gelar Program Mandiri Sahabat Desa di Morowali

Bersama Kementerian BUMN, Bank Mandiri Gelar Program Mandiri Sahabat Desa di Morowali

Whats New
Sambangi Paris, Erick Thohir Bertemu Presiden Perancis dan Presiden FIFA

Sambangi Paris, Erick Thohir Bertemu Presiden Perancis dan Presiden FIFA

Whats New
Buka Kantor Baru, Sucofindo Sasar Pasar Perusahaan Tambang di Sulteng

Buka Kantor Baru, Sucofindo Sasar Pasar Perusahaan Tambang di Sulteng

Whats New
Anak Usaha Pertamina Buka Lowongan Kerja untuk D3-S1, Usia 35 Tahun Bisa Daftar

Anak Usaha Pertamina Buka Lowongan Kerja untuk D3-S1, Usia 35 Tahun Bisa Daftar

Work Smart
Garuda Indonesia Angkat Mantan KSAU Fadjar Prasetyo Jadi Komisaris Utama

Garuda Indonesia Angkat Mantan KSAU Fadjar Prasetyo Jadi Komisaris Utama

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke