Perusahaan Sandiaga Raih Pendapatan Rp 1,1 Triliun, Rugi Rp 6,2 Triliun

Kompas.com - 26/03/2019, 18:38 WIB
Ilustrasi rupiah. THINKSTOCKS/FITRIYANTOANDIIlustrasi rupiah.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Saratoga Investama Sedaya Tbk (SRTG) membukukan pendapatan terealisasi lebih dari Rp 1,1 triliun selama 2018. Perolehan tersebut utamanya disumbang dari pembayaran dividen perusahaan investasi dan hasil divestasi.r

Presiden Direktur Saratoga Michael Soeryadjaya mengatakan, secara fundamental, perusahaan-perusahaan investasi Saratoga tumbuh secara positif dan melalui strategi pertumbuhan organik dan non organik. 

Namun, ada  faktor eksternal seperti kenaikan suku bunga, melemahnya mata uang dan harga komoditas yang fluktuatif menekan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). Hal ini berimbas kurang baik bagi kinerja harga saham dari portofolio investasi. 

"Kami bangga dengan kinerja perusahaan investasi kami di tengah tantangan bisnis yang sangat dinamis pada tahun 2018," ujar Michael dalam keterangan tertulis, Selasa (26/3/2019).

Lebih jauh, pada 2018, perusahaan membukukan pendapatan dividen sebesar Rp 900 miliar yang diperoleh dari enam perusahaan investasi. Michael mengatakan, bagi mereka, hal ini menunjukkan kinerja operasional dan bisnis yang kuat dari perusahaan investasi.

Rugi Bersih

Meski demikian, perusahaan tersebut menutup tahun 2018 dengan rugi bersih Rp 6,2 triliun.

Kerugian itu terutama didorong oleh pergerakan harga saham mark-to-market PT Adaro Energy Tbk (ADRO) dan PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG).

Total aset perusahaan sebesar Rp 20,1 triliun diatribusikan kepada perusahaan investasi yang fokus pada tiga sektor utama, yaitu sumber daya alam, infrastruktur dan konsumen barang dan jasa.

Michael mengaakan, akibat volatilitas pasar yang terus-menerus terjadi sepanjang tahun dan pemberlakuan akuntansi baru yang diimplementasikan pada 2017, mereka mencatat kerugian bersih yang belum direalisasi sebesar Rp 6.2 triliun.

Menurut Michael, kondisi ini normal terjadi di pasar untuk melalui berbagai tahap volatilitas dan sebagai investor jangka panjang. Saratoga tetap percaya diri pada prospek perusahaan investasi dan meyakini harga saham akan mampu menyamai fundamental perusahaan.

Pada 2018, kata Michael, Saratoga terus mengidentifikasi peluang untuk menambah nilai perusahaan. Salah satunya adalah investasi baru di PT Aneka Gas Industri Tbk (AGII), pemasok gas industri dominan di Indonesia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X