KILAS

Dukung Kebijakan Mentan, Santri Jatim Segera Ekspor Bunga Krisan ke Jepang

Kompas.com - 10/07/2019, 14:54 WIB
Kementan terus melakukan pendampingan budidaya bunga krisan yang akan diekspor ke berbagai negara di dunia, salah satunya Jepang. Dok. Humas KementanKementan terus melakukan pendampingan budidaya bunga krisan yang akan diekspor ke berbagai negara di dunia, salah satunya Jepang.

Pria yang akrab disapa Yani itu juga menjelaskan ekspor bunga krisan merupakan bentuk nyata eksistensi LPPNU yang tidak sebatas mengadvokasi petani, tapi sekaligus mencarikan solusi bagi produk yang dihasilkan petani.

Baca juga: Ekspor Produk Pertanian ke Jepang dan Sejumlah Negara Eropa Meningkat

Hal ini agar memberikan nilai tambah atau keuntungan yang lebih besar sehingga petani semakin sejahtera dan komoditasnya berdaya saing hingga ke pasar dunia.

Oleh karena itu, tambah Yani, sambil menunggu proses di Jepang yang juga dibantu oleh Kedutaan Indonesia di Jepang, pihaknya sedang mendata kawasan-kawasan yang bisa dikembangkan menjadi tempat budidaya bunga krisan di Jatim.

“Selain Batu dan Pasuruan yang selama ini sudah ada, Jember dan Banyuwangi akan dikembangkan juga,” bebernya.

Untuk harga bunga krisan, Yani menyebutkan biasanya per ikat dengan isi 10 batang berharga Rp 13.000.

“Namun, pada saat banyak hajatan bisa meningkat menjadi Rp 15.000 hingga Rp. 20.000 per ikat,” jelas Yani.

Pendampingan budidaya

Di lain sisi, bunga krisan yang diminta oleh pihak Jepang hanya dua varietas saja, yakni varietas Puspita Nusantara (berwarna kuning) dan varietas Kinanti (berwarna putih). 

"Memang, dibutuhkan kemampuan tertentu untuk menanam bunga ini. Selain itu, bunga krisan pun hanya bisa ditanam pada ketinggian tertentu. Oleh karena itu, LPPNU Jatim akan memberikan pendampingan budidayanya,” urainya.

Baca juga: Kunjungi Tawangmangu, Kementan Pacu Pengembangan Sentra Tanaman Hias

Perlu diketahui, pada Maret 2019 Kementan sendiri melalui Mentan Andi Amran Sulaiman telah berhasil melepas ekspor bunga krisan ke Jepang sebanyak 14 juta stek.

Sementara itu, data BPS menyebutkan total ekspor komoditas hortikultura pada 2018 sebesar 435.328 ton dan berhasil meraup penghasilan senilai Rp 6,27 triliun.

Khusus untuk ekspor bunga krisan, Indonesia telah mengirim sebesar 59,1 ton pada 2018 dan meraih penghasilan senilai Rp 11,7 miliar. Tak hanya Jepang, ekspor bunga krisan ini juga menuju ke berbagai negara lainnya, seperti Kuwait, Malaysia, dan Singapura.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bank Dunia Gelontorkan Rp 441 Triliun Buat Tangani Krisis Pangan, Ini 4 Prioritasnya

Bank Dunia Gelontorkan Rp 441 Triliun Buat Tangani Krisis Pangan, Ini 4 Prioritasnya

Whats New
IHSG Berakhir di Zona Hijau, Rupiah Masih Melemah

IHSG Berakhir di Zona Hijau, Rupiah Masih Melemah

Whats New
Dunia Bergejolak, Sri Mulyani Proyeksi Inflasi 2022 Dekati 4 Persen

Dunia Bergejolak, Sri Mulyani Proyeksi Inflasi 2022 Dekati 4 Persen

Whats New
Anggaran Subsidi Energi Bengkak, Harga Pertalite Tetap Tidak Naik

Anggaran Subsidi Energi Bengkak, Harga Pertalite Tetap Tidak Naik

Whats New
Niat Cuma Bantu Suami, Istri Ojol Ini Tak Menyangka Bisnisnya Malah Sukses

Niat Cuma Bantu Suami, Istri Ojol Ini Tak Menyangka Bisnisnya Malah Sukses

Smartpreneur
Harga Minyak Dunia Bergejolak, Anggaran Subsidi Energi Bengkak Jadi Rp 443,6 Triliun

Harga Minyak Dunia Bergejolak, Anggaran Subsidi Energi Bengkak Jadi Rp 443,6 Triliun

Whats New
Punya Growth Mindset saat Bekerja, Pentingkah?

Punya Growth Mindset saat Bekerja, Pentingkah?

Work Smart
Polda Jatim Ringkus Mafia Pupuk dan Amankan 279,45 Ton Pupuk Subsidi, Mentan SYL Berikan Apresiasi

Polda Jatim Ringkus Mafia Pupuk dan Amankan 279,45 Ton Pupuk Subsidi, Mentan SYL Berikan Apresiasi

Rilis
IHSG Mulai Pulih, Simak Cara Mengatur Portofolio Investasi

IHSG Mulai Pulih, Simak Cara Mengatur Portofolio Investasi

Earn Smart
Diterpa Sentimen 'Sell in May and Go Away', Apakah IHSG Masih Menarik?

Diterpa Sentimen "Sell in May and Go Away", Apakah IHSG Masih Menarik?

Earn Smart
Kewirausahaan untuk Semua

Kewirausahaan untuk Semua

Smartpreneur
Wacana WFA bagi ASN, Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo Belum Setuju

Wacana WFA bagi ASN, Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo Belum Setuju

Whats New
Atasi Krisis Pangan, Bank Dunia Siap Gelontorkan Rp 441 Triliun

Atasi Krisis Pangan, Bank Dunia Siap Gelontorkan Rp 441 Triliun

Whats New
Subsidi Energi Membengkak, Belanja Negara Tahun Ini Dipatok Jadi Rp 3.106 Triliun

Subsidi Energi Membengkak, Belanja Negara Tahun Ini Dipatok Jadi Rp 3.106 Triliun

Whats New
E-Toll Bakal Diganti Sistem Pembayaran Tanpa Sentuh MLFF, Ini Tanggapan BCA

E-Toll Bakal Diganti Sistem Pembayaran Tanpa Sentuh MLFF, Ini Tanggapan BCA

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.