Bambang P Jatmiko
Editor

Penikmat isu-isu ekonomi

Pengusaha Senior Vs Milenial, Mana yang Harus Diprioritaskan Pemerintah?

Kompas.com - 14/10/2019, 08:08 WIB
Datuk Shamsubahrin Ismail, pendiri dan pemilik layanan taksi Big Blue di Malaysia. Dia meminta maaf setelah ucapannya yang menyebut Indonesia negara miskin sebagai bagian dari kampanye penolakan atas Gojek menjadi viral. MALAY MAIL/Miera ZulyanaDatuk Shamsubahrin Ismail, pendiri dan pemilik layanan taksi Big Blue di Malaysia. Dia meminta maaf setelah ucapannya yang menyebut Indonesia negara miskin sebagai bagian dari kampanye penolakan atas Gojek menjadi viral.

Seorang teman yang baru saja berhenti bekerja dari sebuah perusahaan besar bercerita, betapa dia bisa mencukupi kebutuhan sehari-harinya setelah bergabung dengan aplikasi tersebut.

Dengan mengandalkan kemampuan memasak dan tanpa harus punya warung, dia bisa meraih penghasilan karena masakannya banyak dipesan orang lewat aplikasi.

Begitulah yang terjadi. Dalam skala yang lebih luas, ekosistem digital yang terbentuk ini memungkinkan untuk menggerakkan perekonomian domestik di sebuah negara.

Revitalisasi Industri vs Milenial

Tak dimungkiri, ekosistem digital yang dibentuk oleh startup sejauh ini memang belum bisa mengalahkan multiplier effect dari industri konvensional. Namun perlahan, ekosistem itu berkembang. Partisipan yang ada di dalamnya bisa saling menghidupi antara satu dengan yang lain.

Sejumlah negara pun mulai memahami hal ini. Malaysia misalnya.

Ketika pemerintah Indonesia menggagas revitalisasi industri untuk mendorong perekonomian nasional, pemerintah negeri jiran ini justru mempersilakan Gojek masuk.

Bagi pihak yang gagal paham, aplikasi ini terlihat hanya untuk menyediakan layanan transportasi berbasis online.

Namun saya melihatnya lebih dari itu. Ketika ekspor Malaysia suram akibat perang dagang AS vs China, menghidupkan perekonomian domestik adalah pilihan yang tak bisa ditolak lagi oleh negara yang dipimpin Dr M ini.

Ya, seperti yang terjadi pada teman saya tadi. Melalui kehadiran Gojek, jutaan warga Malaysia akan mungkin tetap memungkinkan mendapat penghasilan meski tanpa harus bekerja di perusahaan besar. Dengan demikian, perekonomian negeri jiran itu diharapkan terus bergeliat.

Memang tidak salah dengan pemerintah Indonesia yang menggagas revitalisasi industri. Toh, kehadiran industri pengolahan saat ini memang dibutuhkan untuk menyerap berlimpahnya bahan baku industri yang berasal dari impor.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ironi Minyak Sawit: Ditanam di Tanah Negara, Dijual Mahal di Dalam Negeri

Ironi Minyak Sawit: Ditanam di Tanah Negara, Dijual Mahal di Dalam Negeri

Whats New
Pengertian Asuransi dan Jenis-jenisnya

Pengertian Asuransi dan Jenis-jenisnya

Whats New
Mengenal Tol Bawah Air yang Bakal Dibangun di Ibu Kota Baru

Mengenal Tol Bawah Air yang Bakal Dibangun di Ibu Kota Baru

Whats New
Mulai Besok, Jasa Marga Lakukan Pengaturan Lalu Lintas Secara Situasional di Tol Cipularang

Mulai Besok, Jasa Marga Lakukan Pengaturan Lalu Lintas Secara Situasional di Tol Cipularang

Whats New
Kementerian PUPR Rampungkan 838 Paket Tender Dini Proyek Infrastruktur Senilai Rp 17,5 Triliun

Kementerian PUPR Rampungkan 838 Paket Tender Dini Proyek Infrastruktur Senilai Rp 17,5 Triliun

Rilis
Mulai Besok, Tol Cisumdawu Seksi I Akan Digratiskan Selama 2 Pekan

Mulai Besok, Tol Cisumdawu Seksi I Akan Digratiskan Selama 2 Pekan

Whats New
Hunian Baru Korban Erupsi Semeru Bakal Dibangun Jadi Desa Modern

Hunian Baru Korban Erupsi Semeru Bakal Dibangun Jadi Desa Modern

Whats New
Menaker: Saya Bukan Milik Pengusaha..

Menaker: Saya Bukan Milik Pengusaha..

Whats New
Uji Coba Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai November Tahun Ini

Uji Coba Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai November Tahun Ini

Whats New
InJourney Angkat Mantan Direktur AirAsia Indonesia Jadi Corporate Secretary

InJourney Angkat Mantan Direktur AirAsia Indonesia Jadi Corporate Secretary

Rilis
Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Whats New
Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Whats New
Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Whats New
Viral Tarif Parkir di Malioboro Rp 350.000, Sandiaga Uno: Ini Berdampak Negatif, Khususnya Pariwisata Yogyakarta

Viral Tarif Parkir di Malioboro Rp 350.000, Sandiaga Uno: Ini Berdampak Negatif, Khususnya Pariwisata Yogyakarta

Whats New
GNI Ekspor Perdana 13.650 Ton Feronikel ke China Senilai 23 Juta Dollar AS

GNI Ekspor Perdana 13.650 Ton Feronikel ke China Senilai 23 Juta Dollar AS

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.