Kompas.com - 02/12/2019, 07:48 WIB
Anggota Komisi VII fraksi Maman Abdurahman dan Pelaksana Tugas (Plt) Dirut PLN Sripeni Inten saat memberikan keterangan seusai pertemuan tertutup di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (6/8/2019). KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTOAnggota Komisi VII fraksi Maman Abdurahman dan Pelaksana Tugas (Plt) Dirut PLN Sripeni Inten saat memberikan keterangan seusai pertemuan tertutup di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (6/8/2019).

Bahkan, pom bensin seperti Pertamina terlihat gelap di beberapa wilayah. Mesin anjungan tunai mandiri (ATM) perbankan yang sepenuhnya mengandalkan listrik tak bisa beroperasi. Warga yang tak membawa uang tunai pun kelimpungan.

Netizen di jagat medsos bereaksi. Banyak yang mengeluh dan kesal karena lamanya pemadaman listrik. PLN dianggap tak becus dan tak belajar dari kesalahan. Menurut mereka, PLN seharusnya mampu memutakhirkan pelayanannya karena kejadian ini pernah terjadi 22 tahun yang lalu, tepat pada tahun 1997.

Baca juga: Plt Dirut PLN: Kejadian Blackout Jadi Pelajaran Kami...

2. PLN lakukan penstabilan

Plt Direktur Utama PLN Sripeni Inten Cahyani menuturkan, PLN segera melakukan penstabilan sesaat setelah mengetahui listrik blackout.

Untuk memulihkan listrik, PLN memasok aliran listrik dari wilayah Jawa Timur yang tidak terdampak ke PLTA Saguling dan PLTA Cirata. Kemudian, dua PLTA itu mengalirkan pasokan listrik dari Timur ke Barat menuju PLTU Suralaya melalui GITET Cibinong, Depok, Gandul, Lengkong, Balaraja, dan Suralaya.

"Selain itu, GITET Gandul akan menyalurkan listrik ke PLTGU Muara Karang untuk memasok aliran listrik ke DKI Jakarta," ucap Sripeni.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan mengalirkan listrik tersebut, PLN memperkirakan listrik akan kembali normal secara keseluruhan pada malam harinya, yakni pukul 19.27 WIB. Setidaknya, pemadaman tak akan berlangsung hingga sehari setelahnya.

Namun, waktu itu sebagian daerah masih mengeluhkan padamnya listrik hingga hari berikutnya pada Senin (5/8/2019) pagi.

Sripeni mengatakan, pihaknya tengah memaksimalkan pemulihan. Diperkirakan, hari Senin sekitar pukul 16.00 WIB listrik sudah normal 100 persen.

Ternyata beberapa wilayah seperti sebagian Cibarusah masih saja belum teraliri listrik hingga menjelang pukul 18.00 WIB. Namun, per hari Selasa (6/8/2019), listrik dinyatakan normal kembali 100 persen.

Baca juga: Pemadaman Listrik Bisa Jadi Sinyal Buruk Investasi di Indonesia

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.