Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ekonomi Melambat, Harta Orang-orang Terkaya RI Ini Justru Bertambah

Kompas.com - 05/12/2019, 13:29 WIB
Mutia Fauzia,
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Tim Redaksi

Sumber Forbes

JAKARTA, KOMPAS.com - Ekonomi dunia diprediksi tumbuh melambat tahun ini, slah satunya disebabkan oleh ketidakpastian perdagangan antar negara-negara di dunia. Namun demikian, nampaknya hal tersebut tak cukup berpengaruh bagi 50 orang terkaya di Indonesia.

Dikutip dari Forbes, Kamis (5/12/2019), 50 orang paling kaya tersebut secara komulatif memiliki tambahan kekayaan senilai 5,6 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 78,8 triliun (kurs Rp 14.000 per dollar AS).

Sehingga, secara keseluruhan, harta mereka saat ini mencapai 134,6 miliar dollar AS atau sekitar Rp 1.891 triliun.

Hampir separuh dari daftar miliarder Indonesia tersebut mencatatkan kenaikan nilai kekayaan.

Baca juga: Bukan Kecerdasan, Ternyata Ini 3 Kunci Kesuksesan Para Miliarder

Adapun Hartono bersaudara masih menempati posisi nomor 1 dari daftar orang paling kaya di dunia. Kekayaan bersih Budi dan Michael Hartono mencapai 37,3 miliar dollar AS. Ini seiring dengan meningkatnya kepemilikan saham mereka di PT Bank Central Asia (Tbk).

Sementara itu, miliarder yang mengalami kenaikan jumlah kekayaan terbesar adalah Prajogo Pangestu. Posisinya di daftar orang paling kaya se Indonesia naik 7 peringkat jadi di posisi ketiga.

Investor menaikkan harga saham dari perusahaannya, Barito Pacific karena prospek permintaan yang meningkat akan kekuatan yang dihasilkan.

Adapun di dalam daftar tersebut juga ada beberapa nama baru, di antaranya adalah konglomerat di bidang konstruksi yang sekaligus penggemar Ferrari, Donald Sihombing. Dia adalah pendiri serta menjalankan perusahaaan yang membangun hotel Four Seasons di Jakarta, Totalindo Eka Persada.

Selain itu ada pula Winarko Sulistyo yang menjual 45 persen saham produsen kertas kemasan, Fajar Surya Wisesa, ke Siam Cement Thailand pada bulan Mei seharga 557 juta dollar AS.

Namun demikian, dirinya sekaligus keluarga masih memegang 44 persen saham lainnya.

Baca juga: Simak, 10 Negara Ini Hanya Punya 1 Orang Miliarder

Adapun tiga nama baru lainnya muncul lantaran para pendahulu keluarga yang sudah meninggal dunia.

Sebut saja pendiri grup Sinar Mas Eka Tjipta Widjaja, meninggal dunia pada Januari 2019, mewariskan kekayaannya yang besar bagi beberapa ahli waris yang sekarang dikelompokkan sebagai keluarga Widjaja di nomor 2. Tahun lalu Eka Tjipta berada di posisi ketiga dengan kekayaan 8,6 miliar dollar AS).

Kemudian keluarga Ciputra yang berada pada posisi 25, ymewarisi kekayaan 1,3 miliar dollar AS dari konglomerasi properti Ciputra Group.

Ciputra meninggal pada akhir November lalu di usia 88 tahun.

Baca juga: Bagaimana Kelanjutan Konglomerasi Bisnis Ciputra Group?

Ada pula Keluarga Hamami di posisi ke 46 menggantikan almarhum Achmad Hamami, seorang mantan pilot jet, pemilik Grup Tiara Marga Trakindo yang merupakan distributor alat berat Caterpillar.

Tokoh tekstil Iwan Lukminto kembali ke daftar di nomor 50, setelah absen satu tahun, dengan nilai kekayaan 585 juta dollar AS.

Namun demikian, terdapat 20 miliarder di dalam daftar yang mengalami penyusutan jumlah kekayaan. Yang paling menonjol di antara mereka adalah Susilo Wonowidjojo, yang nilai kekayaannya turun 2,6 miliar dollar AS dan tergelincir ke posisi nomor 4 dari tahun lalu yang menduduki nomor 2.

Saham produsen rokok kretek miliknya, Gudang Garam turun setelah pemerintah mengatakan pada bulan September tahun depan akan menaikkan harga rokok dan meningkatkan cukai rokok pajak sebesar 23 persen.

Tiga pengusaha yang ada di dalam daftar tahun lalu pun tidak lagi masuk ke daftar 50 orang paling kaya di Indonesia tahun ini.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Berantas Judi Online, Menkominfo Ancam X, Google, hingga Meta Denda Rp 500 Juta

Berantas Judi Online, Menkominfo Ancam X, Google, hingga Meta Denda Rp 500 Juta

Whats New
Kurangi Emisi GRK, MedcoEnergi Tingkatkan Penggunaan Listrik PLN di Blok Migasnya

Kurangi Emisi GRK, MedcoEnergi Tingkatkan Penggunaan Listrik PLN di Blok Migasnya

Whats New
Kominfo Telah Putus Akses 1,91 Juta Konten Judi Online Sejak 2023

Kominfo Telah Putus Akses 1,91 Juta Konten Judi Online Sejak 2023

Whats New
Elon Musk Sebut AI Bakal Ambil Alih Semua Pekerjaan Manusia

Elon Musk Sebut AI Bakal Ambil Alih Semua Pekerjaan Manusia

Whats New
Tips Bikin CV yang Menarik agar Dilirik HRD

Tips Bikin CV yang Menarik agar Dilirik HRD

Whats New
Ini Jadwal Operasional BCA Selama Cuti Bersama Waisak 2024

Ini Jadwal Operasional BCA Selama Cuti Bersama Waisak 2024

Whats New
Penyaluran Kredit Bank Neo Commerce Turun 13,8 Persen di Kuartal I-2024

Penyaluran Kredit Bank Neo Commerce Turun 13,8 Persen di Kuartal I-2024

Whats New
5 Saham Ini Cum Date Dividen Pekan Depan, Cek Jadwal Lengkapnya

5 Saham Ini Cum Date Dividen Pekan Depan, Cek Jadwal Lengkapnya

Whats New
Strategi 'Turnaround' Ubah Rugi Jadi Laba Berhasil, Angela Simatupang Kembali Pimpin IIA Indonesia hingga 2027

Strategi "Turnaround" Ubah Rugi Jadi Laba Berhasil, Angela Simatupang Kembali Pimpin IIA Indonesia hingga 2027

Whats New
Harga Emas Terbaru 24 Mei 2024 di Pegadaian

Harga Emas Terbaru 24 Mei 2024 di Pegadaian

Spend Smart
Harga Emas Antam: Detail Harga Terbaru pada Jumat 24 Mei 2024

Harga Emas Antam: Detail Harga Terbaru pada Jumat 24 Mei 2024

Spend Smart
Harga Bahan Pokok Jumat 24 Mei 2024, Semua Bahan Pokok Naik, Kecuali Cabai Merah Keriting

Harga Bahan Pokok Jumat 24 Mei 2024, Semua Bahan Pokok Naik, Kecuali Cabai Merah Keriting

Whats New
Incar Pendanaan 5 Miliar Dollar AS, Saham Alibaba di Hong Kong Anjlok 5 Persen

Incar Pendanaan 5 Miliar Dollar AS, Saham Alibaba di Hong Kong Anjlok 5 Persen

Whats New
Laporan Pendapatan Nvidia Tak Mampu Jadi Katalis, Wall Street Melemah

Laporan Pendapatan Nvidia Tak Mampu Jadi Katalis, Wall Street Melemah

Whats New
Kemenhub Temukan Masih Banyak Bus Pariwisata Tak Laik Jalan

Kemenhub Temukan Masih Banyak Bus Pariwisata Tak Laik Jalan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com