Jokowi: Nikel Kita, Mau Ekspor atau Enggak, Suka-suka Kita

Kompas.com - 16/12/2019, 12:52 WIB
Presiden Joko Widodo membuka Musyawarah Rencana Pembangunan Nasional dan RPJMN 2020-2024 di Istana Negara, Jakarta, Senin (16/12/2019). KOMPAS.com/IhsanuddinPresiden Joko Widodo membuka Musyawarah Rencana Pembangunan Nasional dan RPJMN 2020-2024 di Istana Negara, Jakarta, Senin (16/12/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo pun mengaku tak masalah atas gugatan Uni Eropa ke Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) terhadap kebijakan pemerintah terkait larangan ekspor bijih nikel.

Menurutnya, gugatan Uni Eropa perlu dihadapi. Sebab, dihentikannya ekspor bijih nikel juga merupakan salah satu upaya pemerintah untuk menekan defisit neraca berjalan (current account deficit/CAD).

"Pak, kita mau tarung, apapun kita hadapi. Kita hentikan ekspor nikel ore keluar, ini usdah digudat sama Uni Eropa, digudat di WTO. Kalalu defisit transaksi berjalan sudah beres siapapun yang gugat kita hadapi. Tapi ini juga kita hadapi, ngapain kita takut?" ujar dia ketika membuka Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (Musrenbangnas) Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024 di Istana Negara, Jakarta, Senin (16/12/2019).

"Barang barang kita, nikel nikel kita, mau ekspor mau enggak suka-suka kita. Ya, enggak?" lanjut dia.

Baca juga: Jokowi: Digugat Eropa, Ya Hadapi...

Mantan Walikota Solo tersebut mengatakan, dalam prosesnya Indonesia akan berhenti mengekspor komoditas lain. Sebab, hilirisasi juga perlu dilakukan untuk menumbuhkan industri dalam negeri.

"Tapi Bapak/Ibu harus tahu, industri luar Indonesia ada yang jadi mati karena kita stop itu. Ini satu-satu, nikel dulu, nanti bauksit kita stop kalau siap, enggak sekarang. Diatur ritmenya jangan sampai digugat nikel, bauksit, batu bara, semuanya. Satu-satu," ujar dia.

Sebagai informasi, sebagai salah satu upaya menekan ekspor barang mentah dan melakukan hilirisasi, pemerintah bakal melakukan pelarangan ekspor bijih nikel per Januari 2020 mendatang.

Namun, kebijakan tersebut ditentang oleh Uni Eropa. Bahkan, Uni Eropa mengajukan gugatan ke WTO.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X