Belum Boleh Terbang, Boeing Temukan Lagi Potensi Cacat Desain 737 MAX

Kompas.com - 07/01/2020, 12:18 WIB
Pesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 saat terbang untuk pertama kalinya di Renton, Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru serta populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui. AFP PHOTO/GETTY IMAGES/STEPHEN BRASHEARPesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 saat terbang untuk pertama kalinya di Renton, Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru serta populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui.

NEW YORK, KOMPAS.com - Ratusan pesawat Boeing 737 MAX masih dikandangi sembari menunggu izin terbang yang baru dari regulator penerbangan dunia.

Belum dapat izin, pabrikan pesawat itu kembali menemukan satu lagi potensi masalah.

Dikutip dari CNN, Selasa (7/1/2020), pesawat itu dilarang terbang di seluruh dunia sejak Maret 2019 menyusul dua insiden yang menewaskan 346 orang dari 2 kecelakaan beruntun di Indonesia dan Ethiopia.

Kecelakaan itu membuat perusahaan memperbaiki desain pesawat yang disinyalir menyebabkan kecelakaan.

Baca juga: MAX 8 Menjadi Lembar Penutup bagi Serial Boeing 737

Namun, dalam bagian dari pemeriksaan yang diminta Otoritas Penerbangan Federal AS (FAA) pada Desember 2019 lalu, Boeing kembali menemukan sesuatu yang sebelumnya tidak dilaporkan soal pemasangan kabel di pesawat 737 MAX.

Saat ini, Boeing diketahui tengah memeriksa apakah dua bagian perkawatan maupun perkabelan yang mengendalikan ekor pesawat itu terlalu dekat sehingga dapat menyebabkan korsleting.

"Korsleting inilah yang kemudian menyebabkan pesawat kecelakaan bila pilot tidak menanganinya dengan tepat," kata seorang insinyur senior Boeing.

Juru bicara Boeing pun mengonfirmasi laporan insinyur itu. Dia bilang, masalah desain itu tengah diidentifikasi secara cermat, sebagai bagian dari proses yang ketat untuk keselamatan penerbangan.

Baca juga: Boeing Akhirnya Pecat Dennis Muilenburg dari CEO

"Prioritas utama kami adalah memastikan seri 737 Max memenuhi semua persyaratan penerbangan sebelum diizinkan terbang kembali. Kami bekerja sama dengan FAA dan regulator lainnya dalam proses sertifikasi yang ketat dan menyeluruh untuk memastikan desain pesawat aman dan memenuhi syarat," tutur dia.

Namun dia bilang, terlalu dini rasanya untuk berspekulasi bahwa penemuan masalah baru itu bakal mengarah pada perubahan desain pesawat atau memperpanjang waktu untuk sertifikasi ulang izin terbang.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terapkan Merit Sistem dan Reformasi Birokrasi, Kemnaker Raih Predikat “Baik” dari KASN

Terapkan Merit Sistem dan Reformasi Birokrasi, Kemnaker Raih Predikat “Baik” dari KASN

Rilis
Pertama Kali, Kapal Tol Laut Bersandar di Pelabuhan Depapre

Pertama Kali, Kapal Tol Laut Bersandar di Pelabuhan Depapre

Rilis
Kemenaker Targetkan 500.000 Tenaga Kerja Terampil Dukung 5 Destinasi Pariwisata Super Prioritas

Kemenaker Targetkan 500.000 Tenaga Kerja Terampil Dukung 5 Destinasi Pariwisata Super Prioritas

Whats New
Indonesia Produsen Kopi Terbesar ke-4 di Dunia, tetapi Ekspornya Kalah dari Swiss

Indonesia Produsen Kopi Terbesar ke-4 di Dunia, tetapi Ekspornya Kalah dari Swiss

Whats New
Meterai Rp 10.000 Sudah Didistribusikan, Begini Tampilannya

Meterai Rp 10.000 Sudah Didistribusikan, Begini Tampilannya

Rilis
Diminta BI Turunkan Suku Bunga, Ini Respons Bank Mandiri

Diminta BI Turunkan Suku Bunga, Ini Respons Bank Mandiri

Whats New
Ada Rencana Bangun Bank Digital, Bank Mandiri Pilih Jalur Organik

Ada Rencana Bangun Bank Digital, Bank Mandiri Pilih Jalur Organik

Whats New
LPS: Suku Bunga Simpanan Perbankan Diproyeksi Terus Turun

LPS: Suku Bunga Simpanan Perbankan Diproyeksi Terus Turun

Whats New
Sandiaga: Rp 150 Triliun Keluar RI Tiap Tahun karena Kita Asyik Berlibur ke Negara Lain

Sandiaga: Rp 150 Triliun Keluar RI Tiap Tahun karena Kita Asyik Berlibur ke Negara Lain

Whats New
Bank Mandiri Perkirakan 10-11 Persen Debitur Restrukturisasi Gagal Bayar

Bank Mandiri Perkirakan 10-11 Persen Debitur Restrukturisasi Gagal Bayar

Whats New
Lewat Platform Ini, UMKM Bisa Belajar Mengembangkan Bisnis Secara Digital

Lewat Platform Ini, UMKM Bisa Belajar Mengembangkan Bisnis Secara Digital

Whats New
Konsumsi BBM Diproyeksi Turun Terus, Ini Strategi Pertamina

Konsumsi BBM Diproyeksi Turun Terus, Ini Strategi Pertamina

Whats New
Erick Thohir Minta Semua Pihak Tinggalkan Ego Sektoral di Tengah Pandemi

Erick Thohir Minta Semua Pihak Tinggalkan Ego Sektoral di Tengah Pandemi

Whats New
Klarifikasi Calon Petahana Dewan Pengawas Soal Dugaan Nepotisme di BPJS Ketenagakerjaan

Klarifikasi Calon Petahana Dewan Pengawas Soal Dugaan Nepotisme di BPJS Ketenagakerjaan

Whats New
Rupiah Ditutup Melemah, Ini Faktor Pendorongnya

Rupiah Ditutup Melemah, Ini Faktor Pendorongnya

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X