Adu Kuat Anggaran Militer Iran Vs AS

Kompas.com - 08/01/2020, 12:39 WIB
Garda Revolusi Iran. via Sky NewsGarda Revolusi Iran.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kawasan Timur Tengah tengah memanas. Sebagai pembalasan atas Jenderal Qasem Soleimani, Iran menyerang pangkalan militer Amerika Serikat (AS) dan sekutunya di Irak dengan puluhan peluru kendali (rudal).

Dengan situasi di ambang perang, sebenarnya seberapa kuat militer kedua negara dilihat berdasarkan pertahanannya?

Dikutip Kompas.com dari Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI), sebuah lembaga riset kekuatan militer dunia yang berpusat di Swedia, AS memiliki alokasi anggaran militer yang terbilang sangat besar atau yang paling boros di dunia.

Pada tahun 2018, anggaran belanja militer AS mencapai 648 miliar dollar AS atau setara dengan 9.025 triliun (kurs Rp 13.927). Sebagai negara adidaya, wajar jika pos belanja militer Negeri Paman Sam sangat besar.

Sebagaimana dicatat SIPRI, anggaran militer AS mengalami kenaikan dari tahun ke tahun. Pada 2017, AS mengalokasikan 605 miliar dollar AS untuk belanja militer.

Sementara Iran, anggaran pos pertahanan pada periode tahun yang sama, nilainya 13,195 miliar dollar AS atau setara Rp 183 triliun.

Baca juga: Konflik AS-Iran Memanas, Pertamina Evakuasi Pekerjanya di Irak

Belanja militer Iran juga mengalami kenaikan dari tahun ke tahun. Pada 2017, Teheran mengalokasikan anggaran pertahanan sebesar 13,93 miliar dollar AS, dan pada 2016 sebesar 15,74 miliar dollar AS.

Sementara jika membandingkan dengan seteru lamanya di Timur Tengah, yakni Israel dan Arab Saudi, anggaran belanja militer Iran juga relatif lebih kecil. Keduanya sejak lama merupakan sekutu AS di kawasan tersebut.

Di 2018 Arab Saudi menggelontorkan 67,55 milliar dollar AS atau yang terbesar di antara negara-negara Timur Tengah. Setali tiga uang, Israel juga memiliki anggaran pertahanan besar yakni 15,94 miliar dollar AS.

Nilai anggaran militer yang dirilis SIPRI sendiri berasal dari sumber yang terbuka dari masing-masing negara. Artinya, belanja militer setiap negara kemungkinan bisa saja jauh lebih tinggi mengingat kerahasiaan pertahanan negara.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X