Kapan Jatim Punya MRT dan LRT? Khofifah: Tidak Lama Lagi!

Kompas.com - 13/01/2020, 10:08 WIB
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa di sela-sela acara penghargaan Wahana Tata Nugraha di Jakarta, Minggu (16/9/2019). KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYAGubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa di sela-sela acara penghargaan Wahana Tata Nugraha di Jakarta, Minggu (16/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menyusul DKI Jakarta, Jawa Timur (Jatim) akan jadi daerah kedua yang direncanakan akan segera memiliki dua transportasi masal berbasis rel, yakni Mass Rapid Transit ( MRT) hingga Light Rail Transit ( LRT).

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, menegaskan pembangunan kedua transportasi publik tersebut tak akan menunggu waktu lama lagi. Rancangan desain kedua transportasi publik di Jatim itu juga sudah rampung.

"Kalau kemarin ada yang nanya, kapan Jawa Timur punya MRT dan LRT, maka beginilah kira-kira penampakan desain transportasi publik Jatim yang akan datang," kata Khofifah sembari menunjukan video desain MRT dan LRT seperti dilihat dari akun Instagram resminya, Senin (13/1/2020).

Moda transportasi ini, lanjut dia, nantinya akan sambung menyambung antar daerah, kawasan perekonomian, dan kawasan industri. MRT dan LRT akan saling menghubungkan pusat perekonomian antara lain Gresik, Bangkalan, Mojokerto, Surabaya, Sidoarjo, dan Lamongan.

Khofifah optimis realisasi pembangunan MRT dan LRT bisa dieksekusi dalam waktu dekat ini. Pasalnya, aturan Peraturan Presiden MRT dan LRT Jatim telah terbit.

"Terus muncul lagi pertanyaan, kapan? Maka saya akan menjawab, Insya Allah tidak lama lagi karena Peraturan Presiden (Perpres) Percepatan Pembangunan Kawasan di Jatim telah ditandatangani Presiden Jokowi akhir tahun 2019 lalu," ungkap Khofifah.

Baca juga: Genjot Ekonomi Syariah di Jatim, Ini yang Dilakukan Khofifah

"Doakan lancar dan monggo, jika ada yang ingin urun rembuk," katanya lagi.

Menurut mantan Menteri Sosial ini, MRT dan LRT penting dalam rangka peningkatan investasi dan pertumbuhan ekonomi kawasan yang berdampak pada perekonomian regional dan nasional dilakukan percepatan pembangunan di Jatim.

Beberapa proyek besar lain yang tengah dikebut Pemprov Jatim lainnya antara lain pembangunan Kawasan Bromo Tengger Semeru, dan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Singosasi.

Proyek infrastruktur lainya yakni pembangunan jalan tol yang menghubungkan Ngawi, Bojonegoro, Tuban, Lamongan, Manyar, Bunder.

LRT atau MRT

Sebelumnya, Khofifah mengatakan pembangunan LRT di Jawa Timur dilirik sejumlah investor asing. Disebutkannya, terdapat 3 investor asing dari 3 negara berbeda tertarik ikut membangun LRT di ibu kota Jawa Timur, Surabaya.

"Sudah ada yang tertarik, ada Inggris, Perancis, China juga," kata Khofifah ditemui di Jakarta, Minggu (16/9/2019) lalu.

Selain itu, LRT dipilih karena dinilai lebih murah ketimbang Moda Raya Terpadu (MRT), meski sebetulnya warga Jawa Timur juga ingin memiliki MRT sebagai moda transportasi andalan di provinsinya.

Pemilihan LRT ini, kata Khofifah, agar setiap daerah di Jawa Timur bisa terkoneksi dengan harga murah dan terjangkau.

Baca juga: Sempat Terganggu karena Banjir, Operasional LRT Jakarta Kembali Normal

"Warga Jawa Timur kepingin LRT. Kalau MRT sebenarnya juga kepingin tapi terlalu mahal," kata Khofifah.

Dia menyatakan, pihaknya telah memiliki sejumlah indeks pembandingan harga antara LRT dan MRT. Hasilnya, pembangunan LRT jauh lebih murah ketimbang MRT.

"Jadi kita sudah dapat indeksnya per Km LRT berapa dan MRT berapa," ucap Khofifah.

(Sumber: KOMPAS.com/Fika Nurul Ulya | Editor: Erlangga Djumena)



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X