Kembangkan Kompleks Petrokimia, Chanda Asri Dapat Tax Holiday

Kompas.com - 21/01/2020, 19:51 WIB
Presiden Joko Widodo meresmikan pengoperasian pabrik baru polyethylene PT Chandra Asri Petrochemical Tbk di Cilegon, Banten, Jumat (6/12/2019). KOMPAS.com/IhsanuddinPresiden Joko Widodo meresmikan pengoperasian pabrik baru polyethylene PT Chandra Asri Petrochemical Tbk di Cilegon, Banten, Jumat (6/12/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Chandra Asri Petrochemical Tbk menerima persetujuan dari Kementerian Keuangan mengenai perolehan Tax Holiday untuk pengembangan kompleks petrokimia kedua, PT Chandra Asri Perkasa.

Tax Holiday tersebut meliputi pembayaran Pajak Penghasilan Badan Chandra Asri Perkasa pada 20 tahun pertama beroperasi sebesar 100 persen, serta 2 tahun berikutnya sebesar 50 persen.

Tax Holiday merupakan bagian dari strategi pemerintah untuk mendorong investasi di Indonesia dan memacu pertumbuhan ekonomi.

Baca juga: Tanam Modal Rp 519 Triliun, 44 Investor Dapatkan Fasilitas Tax Holiday

“Kami menyampaikan apresiasi tertinggi kepada Kementerian Keuangan dan Pemerintah Indonesia
atas dukungan yang berkelanjutan terhadap peningkatan iklim investasi secara keseluruhan dan
kemudahan dalam melakukan bisnis," kata Presiden Direktur Chandraa Asri Erwin Ciputra dalam keterangannya, Selasa (21/1/2020).

Erwin menyebut kebijakan ini tidak hanya akan membantu para pelaku bisnis seperti Chandra Asri dalam mengamankan investasi yang dibutuhkan, tetapi juga menandakan komitmen Indonesia untuk menarik investor.

Saat ini, Indonesia merupakan net importir produk petrokimia dengan lebih dari 50 persen Olefins dan
Polyolefins yang telah diimpor. Beroperasinya Chandra Asri Perkasa nanti, imbuh Erwin, akan membantu mengurangi impor produk petrokimia Indonesia, meningkatkan perekonomian hilir dalam negeri,
serta meningkatkan neraca pembayaran negara.

Baca juga: 31 Investor Diberi Tax Holiday, Ada yang dari Yurisdiksi Surga Pajak

"Kompleks petrokimia kedua Chandra Asri akan melipatgandakan kapasitas produksi kami saat ini, dari 4 juta ton per tahun, menjadi 8 juta ton per tahun dengan diversifikasi produk mulai dari
Polyethylene, Polypropylene, aromatics (Benzene, Toluene, and Xylene), Mixed C4 dan Py-Gas," terang Erwin.

Produk-produk tersebut pada akhirnya digunakan untuk memproduksi kemasan, pipa, kabel,
kendaraan, dan barang-barang rumah tangga konsumen, serta ditujukan untuk memenuhi permintaan domestik yang terus meningkat.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X