Keluhan Pengusaha Truk, Sudah Lelah dengan Banjir Jakarta

Kompas.com - 26/02/2020, 10:23 WIB
Jl K.H Noer Ali, tepatnya dibawah kolong Tol JORR terendam banjir setinggi 60 cm, Selasa (25/2/2020). KOMPAS.com/Tia AstutiJl K.H Noer Ali, tepatnya dibawah kolong Tol JORR terendam banjir setinggi 60 cm, Selasa (25/2/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Banjir di Jakarta membuat para pengusaha angkutan barang kalang kabut. Selain jalanan yang tak bisa dilintasi, sejumlah depo penampungan kontainer juga terendam banjir pada Selasa (25/2/2020) lalu.

Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aprtindo) Kyatmaja Lookman, mengungkapkan kerugian akibat banjir kemarin ditaksir mencapai Rp 30 miliar karena setidaknya ada 20.000 truk besar di Jakarta yang stop operasi.

Dikeluhkannya, intensitas banjir Jakarta makin sering terjadi. Selain itu, banyak kawasan yang sebelumnya hampir kering saat banjir, saat ini malah jadi langganan genangan air.

"Sebelumnya nggak separah seperti sekarang. Tolonglah pemerintah ambil langkah. Memang kita lihat Gubernur DKI sekarang banyak tantangan tinggi, karena banjir juga dipengaruhi perubahan iklim, jadi upaya ekstra," kata Kyatmaja kepada Kompas.com, Rabu (26/2/2020).

"Saran saya ke Pemda ya harus tingkatkan manajemen penanganan banjir. Karena permukaan air laut terus meningkat, tapi kita lihat di kota-kota lain di dunia buktinya bisa dilakukan," katanya lagi.

Dikatakannya, banjir merupakan masalah serius bagi pengusaha. Banjir Selasa lalu membuat arus kontainer dari dan ke Pelabuhan Tanjung Priok terhenti.

"Ini masalah serius, sudah sangat serius. Sekarang bagini saja, dari Januari sampai sekarang kita sudah alami banjir 4 sampai 6 kali. Sekarang lebih parah, dulu nggak separah ini," ujar Kyatmaja.

Dia mengungkapkan, hitungan kasar akibat dari puluhan ribu truk yang berhenti beroperasi hari ini, pengusaha truk mengalami kerugian hingga Rp 30 miliar per harinya.

"Akibatnya kerugian kita catat kalau dari jumlah truk yang tak beroperasi itu Rp 30 miliar per hari. Itu kita nggak hitung di luar Jakarta. Meski di beberapa lokasi ada juga yang tetap beroperasi," imbuhnya.

Menurutnya, kalkulasi kerugian itu datang dari mandeknya operasional. Banyak pengusaha truk juga harus menanggung biaya kerusakan kompenen akibat armadanya terendam banjir.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X