Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Harga Saham Berguguran akibat Corona, tetapi Warren Buffett Tetap Berinvestasi

Kompas.com - 27/02/2020, 07:33 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Wabah virus corona telah membuat pelaku saham khawatir. Hal tersebut ditunjukkan dengan harga saham-saham di pasar saham yang berguguran dalam dua hari terakhir lantaran investor melakukan aksi jual saham mereka secara besar-besaran.

Namun demikian, Warren Buffett mengatakan, membeli saham artinya untuk melihat kemajuan sebuah perusahaan dalam waktu 20 hingga 30 tahun ke depan, dan proyeksi kinerja perusahaan dalam jangka waktu tersebut tidak akan berubah karena wabah virus corona.

"Kami membeli bisnis untuk dimiliki dalam 20 hingga 30 tahun ke depan," ujar Buffett, seperti dikutip Forbes, Kamis (27/2/2020).

Baca juga: Warren Buffett Lebih Suka Membayar secara Tunai, Apa Alasannya?

"Kami membelinya secara utuh maupun dalam beberapa bagian, dan kami pikir prospek 20 atau 30 tahun ke depan tidak akan berubah karena virus corona," lanjut dia.

Saat ini total kekayaan bersih orang terkaya ketiga di dunia itu mencapai 87,5 miliar dollar AS. Dia juga masih menjabat sebagai pimpinan sebuah perusahaan investasi Berkshire Hathaway dengan kapitalisasi pasar sebesar 543 miliar dollar AS.

Pria yang memiliki sebutan "Peramal dari Omaha" itu telah memimpin perusahaannya sejak 1964.

Di dalam suratnya kepada para pemegang saham perusahaan serta dalam wawancara dengan CNBC, Buffett menjelaskan bahwa saham memberikan return jangka panjang secara keseluruhan yang lebih besar jika dibandingkan dengan obligasi.

Terutama pada masa seperti saat ini, ketika yield obligasi sama atau lebih rendah dibanding yield dividen saham.

Buffett pun mereferensikan pandangannya dari buku Edgar Lawrence Smith yang berjudul Common Stocks as Long Term Investment (1924).

"Dia mengatakan, jika yield dari saham adalah 4 persen dan yield obligasi 4 persen, itu yang dia katakan saat itu, performa saham akan melebihi obligasi karena ada laba ditahan yang lebih besar dari hasil itu," jelas dia.

Maksud Buffett, jika Anda dibayar dividen oleh sebuah perusahaan atau mendapatkan bayaran bunga dari obligasi, saat jatuh tempo obligasi, Anda hanya mendapatkan bunga dan pokoknya.

Keuntungan investasi saham

Namun, dengan saham, Anda masih memiliki perusahaan tersebut sampai dengan waktu yang Anda inginkan. Jika bisnis perusahaan kompetitif, dijalankan oleh manajemen yang cakap, dan harga yang Anda dapatkan ketika membeli perusahaan di harga yang wajar, valuasi pasar dari kepemilikan saham Anda seharusnya lebih besar dari investasi awal yang dilakukan.

"Kami tidak menjadi kaya dengan dividen yang kami terima, meski kami bahagia menerimanya," ujar Buffett.

"Namun, kami menjadi kaya karena fakta bahwa laba ditahan (dividen yang tidak dibagikan oleh perusahaan) digunakan untuk membangun sumber daya baru untuk perusahaan," ujar dia.

Baca juga: Warren Buffett Sebut Bitcoin Sama dengan Racun Tikus

Di dalam suratnya, Buffett pun meminta pemegang saham untuk melakukan top up saham di perusahaannya, lantaran Bershire Hathaway telah membukukan laba sejak pertama kali berdiri.

Nasihat Buffett tersebut keluar pada momentum yang tepat lantaran yield dari obligasi 10 tahun Amerika Serikat US Treasury sebesar 1,37 persen, sedangkan yield dividen indeks S&P 500 saat ini sebesar 1,81 persen.

"Saham bisa menjadi pembelian yang baik atau pembelian yang buruk, obligasi dapat membeli yang buruk, itu tergantung pada harga," kata Buffett.

Dia menambahkan bahwa saham saat ini lebih murah daripada obligasi, meskipun bisa saja harganya akan menjadi lebih murah jika pesimisme kembali masuk ke pasar.

Sebelumnya, dalam surat kepada pemegang saham pada 1993, Buffett pernah mengatakan hal serupa.

"Dalam jangka pendek, pasar adalah mesin pemilihan, yang mencerminkan tes pendaftaran pemilih yang hanya membutuhkan uang, bukan kecerdasan atau stabilitas emosional. Namun, dalam jangka panjang, pasar adalah mesin penimbang," jelas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Forbes
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Pembobolan Rekening Nasabah BCA, Soal Ganti Rugi hingga Pentingnya Keamanan Data Pribadi

Kasus Pembobolan Rekening Nasabah BCA, Soal Ganti Rugi hingga Pentingnya Keamanan Data Pribadi

Whats New
KCJB Sudah 84 Persen, Menhub: Pak Luhut, Pak Erick, dan Saya Ditugaskan Presiden Mengawal Proyek Ini

KCJB Sudah 84 Persen, Menhub: Pak Luhut, Pak Erick, dan Saya Ditugaskan Presiden Mengawal Proyek Ini

Whats New
Sidak Bandara Juanda, Kemenaker Cegah Keberangkatan 87 Calon Pekerja Migran Ilegal

Sidak Bandara Juanda, Kemenaker Cegah Keberangkatan 87 Calon Pekerja Migran Ilegal

Whats New
Terbaru UMR Kota Pekalongan dan Kabupaten Pekalongan 2023

Terbaru UMR Kota Pekalongan dan Kabupaten Pekalongan 2023

Work Smart
Gaji UMR Brebes 2023 dan 34 Daerah Lain se-Jateng

Gaji UMR Brebes 2023 dan 34 Daerah Lain se-Jateng

Work Smart
Cara Mendapatkan Diskon Tiket Kereta Api Dosen dan Alumni UGM

Cara Mendapatkan Diskon Tiket Kereta Api Dosen dan Alumni UGM

Spend Smart
Sering Dikira Merek Asing, Siapa Pemilik Holland Bakery Sebenarnya?

Sering Dikira Merek Asing, Siapa Pemilik Holland Bakery Sebenarnya?

Whats New
Promo Akhir Pekan Indomaret, Ada Diskon Minyak Goreng hingga Beras

Promo Akhir Pekan Indomaret, Ada Diskon Minyak Goreng hingga Beras

Spend Smart
Belum Validasi NIK Jadi NPWP, Apakah Tetap Bisa Lapor SPT Tahunan?

Belum Validasi NIK Jadi NPWP, Apakah Tetap Bisa Lapor SPT Tahunan?

Whats New
Kereta Api Panoramic Kembali Beroperasi Februari 2023, Ini Harga Tiketnya

Kereta Api Panoramic Kembali Beroperasi Februari 2023, Ini Harga Tiketnya

Whats New
Biaya Haji RI Vs Malaysia, Lebih Mahal Mana?

Biaya Haji RI Vs Malaysia, Lebih Mahal Mana?

Spend Smart
10 Perusahaan Teknologi Ini Lakukan PHK pada Januari 2023, Ada Google hingga Microsoft

10 Perusahaan Teknologi Ini Lakukan PHK pada Januari 2023, Ada Google hingga Microsoft

Whats New
Daftar 10 Orang Terkaya Indonesia Pekan Ini, Kekayaan Low Tuck Kwong Turun Rp 31,46 Triliun

Daftar 10 Orang Terkaya Indonesia Pekan Ini, Kekayaan Low Tuck Kwong Turun Rp 31,46 Triliun

Whats New
[POPULER MONEY] Penjelasan Tokopedia soal Pembatalan Voucher Rp 100.000 | KAI soal Tiket Kereta Mahal

[POPULER MONEY] Penjelasan Tokopedia soal Pembatalan Voucher Rp 100.000 | KAI soal Tiket Kereta Mahal

Whats New
Aktivasi BNI Mobile Banking Gagal Terus? Ini Solusinya

Aktivasi BNI Mobile Banking Gagal Terus? Ini Solusinya

Spend Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+