KILAS

Pariwisata Lesu, Bali Kini Jadikan Sektor Pertanian Tumpuan Utama

Kompas.com - 31/03/2020, 13:46 WIB
Ilustrasi petani SHUTTERSTOCK.com/FENLIOQIlustrasi petani

KOMPAS.com – Kepala Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Bali I Made Rai Yasa mengatakan, lesunya sektor pariwisata di Bali saat pandemi Covid-19 membuat pertanian menjadi tumpuan utama.

Seperti diketahui Bali menjadi salah satu provinsi di Indonesia yang terpapar pandemi Covid-19. Kondisi ini pun memukul perekonomian Bali yang bertumpu pada sektor pariwisata.

Walau begitu, ungkap Made, petani di Bali tetap bekerja demi menjaga ketersediaan pangan bagi masyarakat. 

Jadi meski pemerintah menyerukan gerakan work from home (WFH) untuk mengendalikan penyebaran virus corona, para petani di Bali bekerja keras untuk menjaga ketersediaan pangan.

"Sementara para pejuang kesehatan serta seluruh masyarakat sedang berjuang untuk mengatasi pandemi virus korona, para petani di Bali juga berjuang demi menjaga ketahanan pangan kita semua," ujar Made seperti keterangan tertulisnya, Senin (31/3/2020).

Baca juga: 3.000 Liter Arak Sitaan di Bali Disulap Jadi Disinfektan, Polda Gandeng Universitas Udayana

Dia menyebut, kegigihan dan kerja keras petani di Bali taklepas dari pelajaran saat menghadapi tragedi bom Bali. Saat itu, sektor pertanian juga menjadi tumpuan dalam pemenuhan kebutuhan pangan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sudah mulai panen

Made melaporkan, kini beberapa wilayah di Bali sudah masuk masa panen. Dari pemantauan petugas di lapangan, Minggu (29/3/2020), panen sudah dilakukan dengan luas tanam 347 hektar (ha) dari potensi 461 ha yang siap panen.

Dia menjabarkan, beberapa daerah di Bali yang sudah siap memanen padi, salah satunya adalah Kabupaten Buleleng tepatnya di Subak Banyuning, Desa Banyuning, dan Kecamatan Buleleng.

Di sini, varietas Ciherang yang dipakai petani dipanen di area seluas 2 ha dengan produktivitas 6,5 ton per ha.

Baca juga: Hadapi Pandemi Covid-19, Kementan Gandeng Startup Pasarkan Hasil Panen Petani

Lalu, di Kabupaten Badung, tepatnya di Subak Munggu, Desa Munggu, Kecamatan Mengwi, panen juga laksanakan di area seluas 230 ha dari potensi panen sekitar 240 ha.

Di sini, varietas padi yang dipanen adalah Cigeulis dengan provitas rata-rata 6,5 ton per ha.

Tak hanya itu, petani di Kabupaten Jembrana dan Kabupaten Klungkung, juga melaksanakan panen.

Di Subak Spa Selatan Desa Pengambangen, Kecamatan Negara, Kabupaten Jembrana, varietaspadi yang akan dipanen adalah Ciherang dengan luas tanah 5 ha, dari potensi 60 hektar.

Berdasarkan hasil ubinan yang dilakukan, provitasnya mencapai 9,3 ton per ha.

Baca juga: Pandemi Corona, Kementan Pastikan Ketersediaan Pangan Terjaga

Sementara itu, petani di Subak Gunaksa, Desa Gunaksa, Kecamatan Dawan, Kabupaten Klungkung, sampai saat ini sudah memanen tanaman padi seluas 110 ha dari potensi 129 ha.

Varietas padi yang ditanam adalah Ciherang dengan produktivitas sekitar 8 ton per ha.

Kabupaten Tabanan yang merupakan sentra produksi beras di Bali juga tidak ketinggalan. Di sini, panen padi dilaksanakan di Subak Bengkel, Desa Bengkel, Kecamatan Kediri.

Di sini, luas tanaman yang dipanen sampai saat ini sekitar 25 ha dari potensi 330 ha tanaman yang siap dipanen. Adapun, varietas padi yang dipanen varietas Ciherang dengan produktivitas mencapai 7,5 ton per ha.

Baca juga: Tingkatkan Indeks Pertanaman Padi, Kementan Canangkan Program RJIT

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.