Airy Room Tutup, Ini Strategi OYO Bertahan di Tengah Kondisi Sulit

Kompas.com - 09/05/2020, 09:06 WIB
Salah satu kamar hotel OYO. Dok. Public Relations Habitat for Humanity Indonesia (HHI)Salah satu kamar hotel OYO.

JAKARTA, KOMPAS.comStart up pengelola penginapan low budget Airy Room akan menutup operasionalnya pada akhir bulan ini akibat terdampak kondisi pandemi Covid-19. Namun demikian, masih ada usaha penginapan low budget lainnya yang masih bertahan, seperti OYO

Start up penginapan low budget OYO hingga saat ini masih mampu bertahan walaupun mengalami penurunan okupansi lebih dari 50 persen secara global berdasarkan data April 2020.

Juru bicara OYO Indonesia menyebutkan, perusahaan terus melakukan strategi untuk menyelamatkan kondisi finansial dari ancaman kebangkrutan.

Baca juga: Kontroversi OYO dan RedDoorz, Dicari Backpacker tetapi Tak Bayar Pajak

“OYO secara global menerapkan berbagai strategi penanggulangan yang dibutuhkan sesuai skala bisnis serta keberlanjutan usaha di setiap pasar tempat kami beroperasi dan menjaga kekuatan finansial,” kata Head of PR & Communication OYO Indonesia Meta Rostiawati kepada Kompas.com, Jumat (8/5/2020).

Meta mengungkapkan, perusahaan tetap berkomitmen untuk berorientasi pada strategi bisnis jangka panjang. Saat ini, fokus OYO terarah pada menjaga kekuatan finansial dan independensi yang menjadi kunci bagi operasional dan performa bisnis perusahaan.

“Sebagai langkah konkretnya, secara global fokus kami adalah untuk memastikan sumber pendapatan terus optimal, baik dari sisi bisnis akomodasi maupun non-akomodasi, sambil terus memastikan OYO tetap memberikan layanan terbaik bagi para pelanggan kami,” tambah Meta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penyesuaian yang dilakukan OYO juga tetap mempertimbangkan skala prioritas bagi karyawan dan mitra OYO, yakni dengan memastikan setiap karyawan tidak kehilangan pekerjaannya serta terus mendukung bisnis mitra OYO agar tetap berjalan di tengah situasi sulit ini.

Sejak April 2020, kondisi okupansi hotel OYO di China, yang pertama terdampak Covid-19, telah berangsur mengalami peningkatan sebesar 5 persen setiap minggunya.

Hal ini terjadi karena statistik kasus Covid-19 di negara tersebut yang mulai menurun dan aktivitas masyarakat yang berangsur normal walaupun penerapan physical distancing masih harus dilakukan.

“Diharapkan kondisi yang sama akan segera terjadi di pasar OYO lainnya, termasuk Indonesia,” jelas Meta.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.