Selama PSBB, Penjualan Pertamina Anjlok hingga 50 Persen

Kompas.com - 29/06/2020, 15:18 WIB
Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati. Dok Humas PertaminaDirektur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati.

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengatakan, penjualan BBM Pertamina mengalami penurunan selama masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di beberapa kota besar di Indonesia.

“Untuk daerah-daerah atau kota besar yang mengalami PSBB ini mencapai hampir 50 persen. Jadi untuk DKI kemudian Bandung, Surabaya, Makassar, Medan ini menurunnya luar biasa,” ujar Nicke saat rapat dengar pendapat dengan Komisi VI DPR RI, Senin (29/6/2020).

Nicke menambahkan, untuk skala nasional, dampak pandemi Covid-19 terhadap penjualan BBM Pertamina mencapai 25 persen. Angka ini bisa saja meningkat jika pandemi masih melanda Indonesia.

Baca juga: OJK Akan Monitor Dana Pemerintah Rp 30 Triliun di Bank BUMN

“Secara nasional adalah sekitar 25 persen dan kami perkirakan sampai dengan akhir tahun ini juga 25-26 persen prognosanya,” kata Nicke.

Tak hanya di hilir, lanjut Nicke, pandemi Covid-19 ini juga mempengaruhi penjualan di hulu Pertamina.

“Jadi ini dua-duanya (hulu dan hilir) sekarang kena, sehingga baik itu revenue maupun bottom line ini terkena dampaknya dalam situasi saat ini. Demikian juga penurunan arus kas,” ucap dia.

Untuk menutupi penurunan pendapatan tersebut, Nicke berharap pemerintah segera membayar biaya kompensasi ke pihaknya sebesar Rp 45 triliun.

“Nah di point inilah kami sangat terbantu dengan adanya pencairan dari piutang pemerintah ini. Ketika kemudian arus kas dari operasi ini di bulan maret dan April kita sangat suffer, jadi ini terbantu ya mudah-mudahan segera juga pencairan nya dilakukan,” ujarnya.

Baca juga: Mengintip Gaji Pejabat Kemenkeu yang Rangkap Jabatan Komisaris BUMN



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X