Kompas.com - 24/07/2020, 15:20 WIB
logo Unilever shutterstock.comlogo Unilever
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Unilever Indonesia, Tbk (UNVR) akan membagikan dividen Rp 4,1 triliun atau Rp 193 per saham pada 19 Agustus 2020, atau sekitar 56 persen dari laba bersih 2019 yang sebesar Rp 7,4 triliun.

Hal tersebut sesuai dengan keputusan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) Unilever yang digelar hari ini, Jumat (24/7/2020).

Sebelumnya, pada 18 Desember 2019, Unilever sudah membagikan dividen tahun buku 2019 sebesar Rp 3,3 trliun. Sehingga total dividen yang diterima pemegang saham mencapai Rp 7,4 triliun, atau sama dengan laba bersih.

Baca juga: Tiga Eks Petinggi Waskita Karya Jadi Tersangka Korupsi, Ini Respons Kementerian BUMN

Unilever mencatatkan laba bersih tahun buku 2019 sebesar Rp 7,4 triliun, atau tumbuh 9,3 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Sementara itu penjualan bersihnya mencapai Rp 42,9 triliun atau meningkat 2,7 persen.

Dalam RUPST tersebut, Direktur sekaligus Sekretaris Perseroan, Sancoyo Antarikso menyampaikan pengumumkan pengangkatan Badri Narayanan sebagai direktur, serta Ignasius Jonan sebagai komisaris.

“Perlu adanya pembaharuan demi pembaharuan sehingga perseroan bisa tetap bertumbuh dengan berpegang pada strategi untuk melakukan operasi bisnis dengan berlandaskan tujuan, misi sosial yang kuat (purpose-led) serta memiliki kesiapan dalam menghadapi tantangan di masa depan (future-fit),” ungkap Sancoyo melalui siaran media, Jumat (24/7/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sancoyo menambahkan, perseroan yakin dengan pengangkatan Badri Narayanan yang memiliki pengalaman sangat luas di tingkat global, akan secara signifikan memperkuat Perseroan untuk terus bisa memenangkan pasar di Indonesia.'

Baca juga: BOGA Bakal Tebar Dividen Rp 43,8 Miliar

Sementara, pengangkatan Ignasius Jonan sebagai komisaris dinilai penting agar perusahaan tetap relevan dan mampu menjadi yang terdepan di tengah situasi penuh tantangan.

Sebagai informasi, Badri Narayanan bergabung dengan Unilever pada tahun 2000. Selama 20 tahun berkarir dengan Unilever, Badri pernah bekerja di bagian Area Sales and Customer, Merek Regional, Customer Development Excellent and Operations, serta Direktur Regional Customer Development, baik di tingkat lokal, regional dan global.

Dua posisi terakhir Badri adalah sebagai Wakil Presiden Global, B2B eCommerce and Route to Market berbasis di India. Badri memiliki pengetahuan manajemen umum yang kuat, pengalaman memimpin dalam berbagai posisi penjualan dan pemasaran di berbagai daerah geografis, setidaknya di 20 negara tempat Unilever beroperasi.

Baca juga: Gramedia Beri Diskon Sepanjang Hari hingga 50 Persen untuk Buku-buku Eksklusif

Sementara itu, Ignasius yang merupakan seorang praktisi manajemen dan keuangan dengan pengalaman yang sangat luas sebagai pemimpin di berbagai lembaga dan institusi. Dengan prestasinya, Jonan diharapkan mempu mendukung perseroan untuk semakin memahami pasar nasional, terus bertumbuh semakin kuat, dan membawa dampak positif bagi ekosistem dan lingkungan sekitar.

Ignasius sebelumnya pernah menjabat sebagai Menteri Perhubungan (2014-2016) dan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (2016- 2019), serta memegang peran strategis di Citibank, PT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia (Persero) dan PT Kereta Api Indonesia (Persero).

“Dengan dukungan talenta-talenta yang mumpuni, perseroan optimis tetap bisa bertahan, memberikan penghidupan pada ribuan karyawan dan jutaan masyarakat dalam mata rantai perseroan di tengah situasi yang penuh tantangan seperti sekarang ini,” kata Sancoyo.

Baca juga: Pemerintah: Indonesia Punya Peluang Selamat dari Jurang Resesi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.