Tidak Cuma Emas, Harga Bitcoin Juga Melonjak di Tengah Pandemi

Kompas.com - 28/07/2020, 11:04 WIB
Ilustrasi Bitcoin. THINKSTOCKPHOTOSIlustrasi Bitcoin.

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga mata uang kripto (cryptocurrency) bitcoin kembali melampaui 11.200 dollar AS atau setara sekira Rp 162 juta pada Selasa (28/7/2020). Ini merupakan kali kedua harga bitcoin melampaui 10.000 dollar AS sejak April 2020 lalu.

Menurut CEO Indodax Oscar Darmawan, melonjaknya harga bitcoin membuktikan bahwa aset kripto itu mengalami penguatan harga di tengah pandemi Covid-19 dan era adaptasi kebiasaan baru atau new normal.

Oscar juga menyebut, kenaikan harga bitcoin dua kali ini membuktikan aset kripto tersebut merupakan alat investasi yang menarik di tengah pandemi. Padahal, komoditas investasi atau trading lainnya masih melemah, seperti saham, crowdfunding, dan lain-lain.

Baca juga: Di Tengah Virus Corona, Bagaimana Cuan Investasi Bitcoin?

“Bitcoin kembali memuncak Rp 162 juta atau melebihi 11.200 dollar AS. Ini kali kedua harga bitcoin melewati 10.000 dollar AS di tahun ini sebagaimana yang terus kita informasikan sejak beberapa bulan lalu kalau bitcoin siap melesat dan mengalami tren bullish,” kata Oscar dalam keterangan tertulis, Selasa (28/7/2020).

Pergerakan harga bitcoin selama pandemi atau dari awal tahun memang sudah terlihat. Bitcoin sempat melemah ke kisaran Rp 66 juta pada Maret lalu.

Menurut Oscar, kenaikan harga bitcoin didorong oleh tingginya permintaan dari Amerika Serikat, setelah Kantor Pengawas dan Mata Uang di AS atau Office of The Comptroller of The Currency (OCC) mengeluarkan pernyataan pada 22 Juli 2020.

Secara mengejutkan, OCC mengatakan bank-bank di AS diperbolehkan memegang cryptocurrency.

“Kebijakan pemerintah AS mendorong permintaan terhadap Bitcoin meningkat di negara tersebut. Karena sebelum kebijakan ini dikeluarkan, harga bitcoin bertahan di Rp 132 juta-Rp 140 juta selama beberapa minggu,” jelasnya.

Baca juga: Harganya Naik Terus, Perlukah Investasi Bitcoin?

Oscar mengatakan, kenaikan harga bitcoin ke Rp 162 juta tidak mengejutkan, Sebab, Bitcoin akan kembali menanjak, meski secara bertahap.

Dia menambahkan, AS juga masih akan mengeluarkan kebijakan untuk meningkatkan stimulus perekonomian, seperti yang akan dikeluarkan The Fed. Kebijakan itu juga akan meningkatkan daya beli di AS.

Sehingga, permintaan Bitcoin juga akan meningkat di Negeri Paman Sam.

“Tidak hanya di Amerika Serikat, beberapa negara maju di seperti di Eropa siap meluncurkan kebijakan yang mempermudah perizinan cryptocurrency," ungkap Oscar.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X