KILAS

Lahan Pertanian di Siak Diserang Hama, Mentan Ajak Petani Setempat Ikut Asuransi

Kompas.com - 06/08/2020, 12:25 WIB
Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo memberikan Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP) kepada kelompok petani DOK. Humas KementanMenteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo memberikan Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP) kepada kelompok petani

KOMPAS.com – Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan, petani harus serius menghadapi kendala yang bisa mengganggu pertanian, seperti serangan hama.

Sebab, menurutnya, serangan hama dampaknya serius karena bisa mengakibatkan petani gagal panen, sehingga mengganggu produktivitas pertanian.

“Sama halnya dengan banjir atau kekeringan. Oleh karena itu, kami mengajak petani untuk mengikuti asuransi agar bisa melakukan usaha tani dengan tenang,” ujarnya, Rabu (05/08/2020).

Dia mengatakan itu mengingat lahan pertanian di Kecamatan Bungaraya, Siak, Riau diserang hama.

Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Sarwo Edhy menambahkan, petani Siak dapat memanfaatkan Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP).

Baca juga: Tanggulangi Kerugian Petani Akibat Faktor Alam, Kementan Galakkan Program AUTP

Dia menjelaskan, AUTP memiliki premi yang harus dibayarkan Rp 180.000 per hektar (ha) per metric ton (MT). Kemudian, nilai pertanggungan Rp 6 juta per ha per MT.

“Asuransi ini memberikan perlindungan terhadap serangan hama penyakit, banjir, dan kekeringan,” ujarnya seperti keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Dia juga menyebut, asuransi bisa membuat petani beraktivitas dengan tenang. Sebab, asuransi merupakan salah satu komponen dalam manajemen usahatani untuk mitigasi risiko bila terjadi gagal panen.

Sarwo menjelaskan, dengan adanya asuransi, perbankan lebih percaya dalam menyalurkan kreditnya.

Baca juga: Sawah di Empat Lawang Rusak Akibat Banjir, Petani Pun Diimbau Ikut Asuransi Pertanian

Agar tidak memberatkan petani, lanjutnya, pelaksanaan asuransi pertanian dapat disinergikan dengan Kredit Usaha Rakyat (KUR).

“Sinergi KUR dan asuransi ini akan membantu petani. Setiap petani yang mendapatkan pembiayaan KUR, harus mendaftar asuransi pertanian, khususnya untuk usaha tani padi (AUTP) dan asuransi usaha ternak sapi/kerbau (AUTS/K),” jelasnya.

Bukan hanya Kementan, perhatian untuk pertanian juga diberikan Bupati Siak Alfedri yang meninjau langsung lokasi sawah yang diserang hama.

“Ini akan menjadi perhatian kami, bagaimana solusi untuk mengatasi hal ini. Jika tidak diselamatkan, serangan hama ini bisa saja mengurangi hasil panen para petani,” ungkapnya.

Baca juga: Jumlah Peserta AUTP Meningkat dari Tahun ke Tahun

Dia pun berharap agar pada panen kali ini para petani tidak mengalami kerugian. Sebab, Alfedri berambisi menjadikan Siak sebagai daerah swasembada beras.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X