Pertumbuhan Ekonomi Minus 5,32 Persen: Sekali Lagi, Tolong Kendalikan Pandeminya

Kompas.com - 06/08/2020, 12:28 WIB
Ilustrasi resesi ekonomi akibat pandemi virus corona. SHUTTERSTOCK/LIGHTSPRINGIlustrasi resesi ekonomi akibat pandemi virus corona.

Bahkan, penjualan rokok yang biasanya tahan banting pun anjlok. Penjualan wholesale untuk mobil dan motor terkontraksi. Demikian juga dengan transaksi kartu kredit, debit, dan uang elektronik. 

Dibanding konsumsi, pembentukan modal tetap bruto (PMTB) atau investasi relatif lebih lemah hubungannya dengan pertumbuhan ekonomi.

Namun, peranan investasi ini cukup besar, hingga kuartal II-2020 mencapai hampir 31 persen dari PDB. Semua jenis PMTB tumbuh minus, bahkan mencapai minus 34 persen untuk kendaraan.

Pemerintah menyebut Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sebagai pemicu pertumbuhan serba minus ini. Bahkan, Presiden sempat berkata, jika lockdown dilakukan, mungkin pertumbuhan bisa minus 17 persen.

Baca juga: Jokowi: Saya Tidak Bisa Bayangin kalau Dulu Kita Lockdown...

Ini adalah pandangan yang keliru dan myopic. Studi yang saya kutip di atas serta kinerja Taiwan adalah buktinya.

Memang PSBB membatasi pergerakan orang, sehingga otomatis konsumsi dan investasi terganggu. Namun, di Indonesia PSBB kan sangat longgar. Pergerakan orang tetap tinggi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bahkan, meski kasus masih naik, PSBB dipaksakan dibuka pada awal Juni 2020. Jadi, hampir sepertiga dari periode kuartal II-2020 itu tanpa PSBB atau hanya sekadarnya. Toh, kontraksi ekonomi tetap tinggi.

Masalahnya bukan di PSBB. Masalahnya adalah rendahnya kepercayaan atau confidence dari konsumen dan investor, karena Indonesia dinilai jelek dalam mengatasi pandemi.

Baca juga: Quo Vadis PSBB?

Jumlah kasus Covid-19 Indonesia hingga 5 Agustus adalah 116.871 atau lebih dari 43 kasus per 100.000 penduduk. Penduduk Indonesia 269,6 juta. Jadi sebagai proporsi jumlah penduduk, kasus di Indonesia lebih dari 20 kali lipat Taiwan.

Pers negara maju menilai negatif Indonesia dalam urusan pandemi. Cukup banyak artikelnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X