Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Indeks Manufaktur AS Menguat, Tekan Rupiah Pagi Ini

Kompas.com - 02/09/2020, 10:51 WIB
Kiki Safitri,
Bambang P. Jatmiko

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com – Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS yang di transaksikan di pasar spot pagi ini dibuka melemah pada Rabu (2/9/2020).

Melansir Bloomberg, pukul 09.15 WIB rupiah dibuka melemah pada level Rp 14.675 per dollar AS, atau turun 102 poin (0,7 persen) dibanding penutupan sebelumnya Rp 14.573 per dollar AS.

Analis sekaligus Kepala Riset Monex Investindo Ariston Tjendra mengatakan pelemahan rupiah ini terjadi akibat nilai tukar dollar AS terhadap mata uang lainnya menguat. Hal ini terjadi dipicu oleh membaiknya data indeks aktivitas manufaktur AS bulan Agustus yang dirilis semalam.

Baca juga: Indeks PMI Indonesia Melesat, Rupiah Malah Melemah

“Pagi ini nilai tukar regional terlihat tertekan terhadap dollar AS. Penguatan dollar AS ini dipicu oleh membaiknya data indeks aktivitas manufaktur AS bulan Agustus,” kata Ariston kepada Kompas.com.

Indeks PMI AS pada Agustus juga naik menjadi 56,0, dibandingkan Juli 54,2.

Ariston menilai, sentimen ini bisa turut menekan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS hari ini. Bbelum lagi, faktor deflasi dalam negri bulan Agustus yang mengindikasikan daya beli masyarakat belum membaik.

Baca juga: Indeks Manufaktur Lampaui Ambang Target, Menperin Girang

“Namun di sisi lain, sikap the Fed yang longgar bisa menahan pelemahan rupiah tidak terlalu jauh,” ujar dia.

Ariston memproyeksikan rupiah hari ini akan bergerak pada kisaran Rp 14.500 per dollar AS sampai dengan Rp 14.700 per dollar AS.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com