Jadi Dubes RI di AS, Ini 2 Prioritas Muhammad Lutfi

Kompas.com - 14/09/2020, 11:48 WIB
Muhammad Lutfi saat menjabat Menteri Perdagangan di pameran Indonesia International Motor Show 2014, di JIExpo, Kemayoran, Jakarta , Kamis (18/9/2014). KOMPAS.COM / RODERICK ADRIAN MOZESMuhammad Lutfi saat menjabat Menteri Perdagangan di pameran Indonesia International Motor Show 2014, di JIExpo, Kemayoran, Jakarta , Kamis (18/9/2014).
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Presiden Joko Widodo melantik Mantan Menteri Perdagangan sekaligus mantan Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Muhammad Lutfi sebagai Duta Besar Republik Indonesia untuk Amerika Serikat (AS), Senin (14/9/2020).

Jabatan tersebut sekaligus menggantikan posisi Mahendra Siregar, yang kini menjabat sebagai Wakil Menteri Luar Negeri RI.

Usai dilantik, Lutfi menjabarkan dua prioritas utamanya sebagai perwakilan Pemerintah Indonesia di AS. Pertama memastikan AS memperpanjang persetujuan fasilitas pembebasan tarif bea masuk (generalized system of preference/GSP) ke Indonesia. Kedua, memulai pembicaraan untuk negosiasi terkait perjanjian dagang bebas terbatas atau limited trade deal dengan AS.

“Saya akan mendorong dan memastikan persetujuan GSP diperpanjang. Lalu, memulai pembicaraan negosiasi daripada limited trade deal, yaitu barang-barang di AS yang pajaknya kurang dari 5 persen bisa di nol persenkan tanpa melalui kongres. Kita memulai negosiasi itu segera, itu prioritas,” kata Lutfi melalui siaran media, Jakarta, Senin (14/9/2020).

Baca juga: Hari Pertama Penerapan PSBB, Jumlah Penumpang KRL Turun 19 Persen

Saat ini, Indonesia berada pada urutan ketiga negara yang banyak memanfaatkan fasilitas GSP AS. Ada sedikitnya 14,9 persen ekspor Indonesia ke AS yang memanfaatkan fasilitas tersebut. Kini, Indonesia masih menunggu hasil review pemerintah AS melalui United States Representiative (USTR) atas pemberian fasilitas GSP tersebut.

Setelah menjabat, Lutfi memastikan diplomasi ekonomi akan semakin kuat depannya, terutama dalam hal investasi dan kegiatan ekspor dan impor.

“Saya juga ingin memastikan produk-produk AS bisa berkompetisi di pasar Indonesia. Karena pasar kita besar dan prospektif, saya akan memastikan AS mengetahui jika Indonesia selalu memperbaiki iklim investasi,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Lutfi akan memastikan para investor asal AS memahami iklim investasi di Indonesia cukup baik yang tercermin dari langkah Kimberly-Clark Corporation, pionir produk konsumen global yang bermarkas di Texas, AS yang mengumumkan akuisisi Softex Indonesia dengan nilai transaksi tunai 1,2 miliar dollar AS.

Baca juga: PSBB Total Berlaku, PHRI: Kan, Enggak Mungkin Orang Lokal yang Mengisi...

Sebagai informasi, Lutfi mengawali karirnya sebagai seorang pengusaha bersama beberapa rekannya, Erick Tohir (kini Menteri BUMN), Wishnu Wardhana dan Harry Zulnardy. Ketiganya berinisiatif mendirikan Mahaka Group. Lutfi juga sempat menjadi Ketua Himpunan Pengusaha Muda Indonesia untuk Jakarta Yang Lebih Baik (HIPMI JAYA) periode 1998 - 2001.

Selanjutnya, pada era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Lutfi dipercaya menjabat sebagai Kepala BKPM tahun 2005 -2009. Kemudian, Lutfi diangkat sebagai Menteri Perdagangan menggantikan Gita Wirjawan hingga berakhirnya periode jabatan SBY - Boediono tahun 2014.

Baca juga: Penyederhanaan Tarif Cukai Rokok Picu Kekhawatiran Petani Tembakau



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X