Neraca Dagang Agustus 2020 Surplus karena Tertolong Harga Komoditas Global

Kompas.com - 17/09/2020, 09:55 WIB
Ilustrasi perkebunan kelapa sawit. ShutterstockIlustrasi perkebunan kelapa sawit.

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik ( BPS) melaporkan neraca perdagangan Indonesia surplus 2,3 miliar dollar AS pada Agustus 2020.

Mencakup kinerja ekspor 13,07 milliar dollar AS atau turun 8,36 persen dari periode sama di tahun lalu yang sebesar 14,26 miliar dollar AS. Sementara impor sebesar 10,74 miliar dollar AS atau anjlok 24,19 persen dari tahun sebelumnya yang sebesar 10,76 miliar dollar AS.

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto mengatakan, neraca perdagangan bulan lalu dipengaruhi melemahnya permintaan global sehingga menekan kinerja ekspor. Namun, penurunan nilai ekspor yang terjadi relatif rendah dibandingkan penurunan volumenya.

Baca juga: Jakarta PSBB Lagi, BPS: Akan Berpengaruh Besar ke Perekonomian RI

"Sehingga, hal ini mengindikasikan bahwa kinerja ekspor Indonesia masih tertolong dengan harga komoditas global yang relatif baik. Selain itu, surplus neraca perdagangan ini turut membantu pergerakan rupiah ke level yang positif,” ujar Agus dalam keterangan tertulis, Kamis (17/9/2020).

Ia mengatakan, neraca perdagangan bulan lalu juga menjadi penopang peningkatan nilai neraca dagang secara kumulatif Januari-Agustus 2020 yang mencapai 11,1 miliar dollar AS.

Nilai tersebut hampir menyamai nilai neraca perdagangan untuk keseluruhan tahun 2017 yang sebesar 11,8 miliar dollar AS. Ia bilang, hal itu merupakan raihan tertinggi neraca perdagangan Indonesia sejak 2012.

“Kesemuanya ini mengindikasikan kinerja perdagangan Indonesia masih dalam jalur yang benar mendukung perbaikan kinerja ekonomi nasional di tengah ketidakpastian perekonomian global akibat pandemi Covid-19,” kata dia.

Agus menjelaskan, dari sisi kinerja ekspor, jika dibandingkan dengan Juli 2020 yang sebesar 13,07 miliar dollar AS, maka terjadi penurunan sebesar 4,6 persen. Utamanya penurunan terjadi pada ekspor non migas sebesar 4,4 persen menjadi 12,46 miliar dollar AS.

Ia mengatakan, penurunan ekspor nonmigas pada Agustus 2020 dipicu oleh menurunnya ekspor beberapa komoditas utama Indonesia, seperti lemak dan minyak hewan/nabati, bahan bakar mineral, dan logam mulia, perhiasan/permata.

Penurunan nilai ekspor bahan bakar mineral disebabkan adanya penurunan harga batu bara. Sedangkan, penurunan produk lemak dan minyak hewan/nabati dikarenakan adanya penurunan permintaan impor di China yang merupakan negara tujuan ekspor produk crude palm oil (CPO) Indonesia.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X