Omnibus Law dan Pancasila

Kompas.com - 16/10/2020, 19:09 WIB
Sejumlah pengunjuk rasa yang menolak UU Cipta Kerja berada di Gedung Parkir Barang Bukti Ranmor di Polda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (9/10/2020). Mereka diamankan petugas Kepolisian karena diduga terlibat kericuhan saat unjuk rasa menolak UU Cipta Kerja pada Kamis (8/10). ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTASejumlah pengunjuk rasa yang menolak UU Cipta Kerja berada di Gedung Parkir Barang Bukti Ranmor di Polda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (9/10/2020). Mereka diamankan petugas Kepolisian karena diduga terlibat kericuhan saat unjuk rasa menolak UU Cipta Kerja pada Kamis (8/10).

Itulah gambaran yang terjadi beberapa hari belakangan ini. Sebuah drama yang menyedihkan, di sebuah negara kesatuan Republik Indonesia.

Sebuah negara yang berdasarkan Pancasila dan kita semua memahami dan mengetahui bahwasanya Pancasila tercantum pada alinea ke-4 Preambule (Pembukaan) Undang-Undang Dasar 1945 sebagai konstitusi negara. Sila-sila dalam Pancasila sama sekali tidak memerlukan pendalaman dan pengkajian serta analisis dan penelitian akademik untuk bisa memahaminya.

Kata-kata pada setiap sila sangat sederhana dan sangat mudah untuk dimengerti. Yang diperlukan hanya kesadaran bagi seluruh rakyatnya bahwa mereka adalah warga bangsa dari sebuah negara yang berdasarkan Pancasila dengan isi silanya yang sekali lagi, sangat mudah dimengerti.

Para elit negeri dan kaum terpelajar seyogyanya dapat memberikan contoh dan keteladanan tentang bagaimana bertingkah laku sebagai warga bangsa dari sebuah negara yang berdasarkan Pancasila.

Apabila tidak, maka negeri ini akan selalu bergulir dengan dinamika yang tidak jelas hendak bergerak kemana, berputar statis laksana orang yang tengah berjalan di tempat.

Dengan kondisi yang seperti ini maka tidak dapat disalahkan bila orang akan berkesimpulan bahwa Pancasila ternyata tidak lebih dari sebuah atribut atau aksesori hiasan belaka. Sebuah tantangan besar yang membutuhkan jawaban dari kita semua.

Catatan kecilnya, beda pendapat bagi kalangan elit adalah hal biasa dalam berdemokrasi, sementara bagi kalangan akar rumput beda pendapat bisa diterjemahkan sebagai persoalan hidup dan mati dan dapat dengan mudah mengantar mereka untuk berdemonstrasi yang destruktif dan anarkis.

Syukur alhamdulilah apabila momentum Omnibus Law dengan segala sengkarut yang terjadi akhir akhir ini dapat kiranya menyadarkan kita semua sebagai warga bangsa yang negaranya, negara kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila. Dasar Negara dengan sila Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan yang adil dan beradab, Persatuan Indonesia, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan, dan Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Amin YRA...

 

 

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

November, Jumlah Penumpang di 15 Bandara Kelolaan AP I Naik 29,1 Persen

November, Jumlah Penumpang di 15 Bandara Kelolaan AP I Naik 29,1 Persen

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Hitungan Baru Gaji PNS | Jelang Pilkada 2020 | Takdir Kostum Bekas Pemain

[POPULER DI KOMPASIANA] Hitungan Baru Gaji PNS | Jelang Pilkada 2020 | Takdir Kostum Bekas Pemain

Rilis
Ganti Nama Jadi Telkom Indonesia, Ini Alasan TLKM

Ganti Nama Jadi Telkom Indonesia, Ini Alasan TLKM

Whats New
Mau Berbisnis? Simak Tips Ala Bos SayurBox dan BLP Ini

Mau Berbisnis? Simak Tips Ala Bos SayurBox dan BLP Ini

Smartpreneur
Cara Mudah Memilih Reksadana untuk Pemula

Cara Mudah Memilih Reksadana untuk Pemula

Earn Smart
[POPULER MONEY] Keponakan Prabowo Tunjuk Hotman Paris soal Ekspor Benur | BCA Minta Maaf Layar ATM Bisa Ditonton

[POPULER MONEY] Keponakan Prabowo Tunjuk Hotman Paris soal Ekspor Benur | BCA Minta Maaf Layar ATM Bisa Ditonton

Whats New
Pusaran Ekspor Benur, Bantahan Hashim Djojohadikusumo hingga Respons Susi Pudjiastuti

Pusaran Ekspor Benur, Bantahan Hashim Djojohadikusumo hingga Respons Susi Pudjiastuti

Whats New
Ini 5 Keuntungan Mendirikan CV Dibandingkan PT

Ini 5 Keuntungan Mendirikan CV Dibandingkan PT

Work Smart
Turun Rp 1.000, Ini Rincian Harga Emas Antam 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Turun Rp 1.000, Ini Rincian Harga Emas Antam 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Whats New
Ajukan Perubahan Nama di Bursa Efek Indonesia, Ini Alasan Telkom

Ajukan Perubahan Nama di Bursa Efek Indonesia, Ini Alasan Telkom

Whats New
Luhut: Jepang Bakal Investasi Rp 57 Triliun buat Lembaga Pengelola Investasi Indonesia

Luhut: Jepang Bakal Investasi Rp 57 Triliun buat Lembaga Pengelola Investasi Indonesia

Whats New
Rincian Terbaru Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian

Rincian Terbaru Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian

Spend Smart
Hashim Soal Kasus Korupsi Benur: Partai Gerindra Tidak Suka Monopoli

Hashim Soal Kasus Korupsi Benur: Partai Gerindra Tidak Suka Monopoli

Whats New
Hentikan Ekspor Benur, Susi Pudjiastuti: Rasanya Tidak Mungkin Berhasil...

Hentikan Ekspor Benur, Susi Pudjiastuti: Rasanya Tidak Mungkin Berhasil...

Whats New
Harga Emas Akhirnya Turun Setelah 3 Hari Berturut-turut Naik

Harga Emas Akhirnya Turun Setelah 3 Hari Berturut-turut Naik

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X